Ilmuwan yang berkontribusi untuk mengembangkan teori asal usul alam semesta (Big Bang)

| HIBURAN
Ilmuwan yang berkontribusi untuk mengembangkan teori asal usul alam semesta (Big Bang)
Sumber: listas.20minutos.es
Dalam kosmologi fisik, teori Big Bang atau teori ledakan besar adalah model ilmiah yang mencoba menjelaskan asal-usul Alam Semesta dan perkembangan selanjutnya dari singularitas spatio-temporal. Secara teknis, model ini didasarkan pada sekumpulan solusi persamaan relativitas umum, yang disebut model Friedmann-Lema卯tre-Robertson-Walker. Istilah "Big Bang" digunakan baik untuk merujuk secara khusus pada saat di mana ekspansi alam semesta yang dapat diobservasi dimulai (diukur dalam hukum Hubble), dan dalam pengertian yang lebih umum untuk merujuk pada paradigma kosmologis yang menjelaskan asal-usul dan evolusi itu.

TOP 10:

Fred Hoyle

Fred Hoyle
Dengan kontribusi yang sangat besar di bidang evolusi dan struktur bintang-bintang, Hoyle lebih dikenal karena modelnya yang sekarang, kanonik kecil dari Stasioner Universe, yang dikenal sebagai Teori Negara Stasioner. Model ini menyatakan bahwa Alam Semesta tidak pernah memiliki asal, tetapi selalu ada dengan cara yang sama seperti yang kita kenal sekarang. Dijelaskan ekspansi ditemukan oleh Hubble, dengan penciptaan permanen proton dan elektron, yang kebetulan membentuk hidrogen yang kemudian dikelompokkan menjadi bintang dan galaksi. Hoyle datang secara humor membaptis teori alternatif perluasan Alam Semesta dari singularitas awal sebagai Teori Big Bang, nama yang oleh teori ini sekarang dikenal. Namanya juga terkait dengan formulasi berbeda dari Prinsip Antropik.

TOP 9:

Ptolemy

Ptolemy
Karyanya terdiri dalam mempelajari sejumlah besar data yang ada pada pergerakan planet-planet untuk membangun model panas bumi yang akan menjelaskan posisi-posisi ini di masa lalu dan mampu mengatur posisi masa depan mereka. Dia adalah orang yang mengusulkan teori geosentris.


TOP 8:

Penzias dan Wilson

Penzias dan Wilson
Mereka mengusulkan teori ekokosmos dan membuktikan bahwa alam semesta lahir pada waktu tertentu, sekitar 15 juta tahun yang lalu dan menemukan radiasi gelombang mikro dari semua daerah di langit dengan intensitas yang sama.

TOP 7:

Johannes Kepler

Johannes Kepler
Saya mempelajari pengamatan planet Mars yang dibuat oleh Ticho Brahe yang tiba untuk menyimpulkan bahwa orbitnya harus berbentuk oval dan segera menunjukkan bahwa kurva oval paling sederhana, gerhana.

TOP 6:

Nicolaus Copernicus

Nicolaus Copernicus
adalah astronom yang merumuskan teori heliosentris pertama tata surya, biasanya dipahami sebagai titik awal atau pendiri astronomi modern, Copernicus menghabiskan sekitar dua puluh lima tahun bekerja pada pengembangan model heliosentris alam semesta. Pada saat itu sulit bagi para ilmuwan untuk menerimanya, karena ini adalah revolusi nyata. Seiring dengan tanggung jawabnya yang luas, astronomi tidak lebih dari sekadar pengalih perhatian. Model heliosentris dianggap sebagai salah satu teori paling penting dalam sejarah sains Barat.


TOP 5:

Lema卯tre

Lema卯tre
Dia menyarankan bahwa alam semesta mengembang, menurut salah satu solusi, dan itulah mengapa Slipher dan Wirtz telah mengamati pergeseran merah cahaya dari nebula spiral. Pada tahun 1931, ia mengajukan gagasan bahwa alam semesta berasal dari ledakan "atom primal" atau "telur kosmik." Ledakan ini sekarang disebut Big Bang.

TOP 4:

Edwin Hubble

Edwin Hubble
Dia menyatakan bahwa alam semesta mengembang (Hukum Hubble) adalah salah satu astronom Amerika paling penting pada abad ke-20, terkenal terutama karena telah menunjukkan ekspansi alam semesta dengan mengukur pergeseran merah galaksi jauh. Hubble dianggap sebagai bapak kosmologi pengamatan meskipun pengaruhnya dalam astronomi dan astrofisika menyentuh banyak bidang lainnya.

TOP 3:

Galileo Galilei

Galileo Galilei
Dia adalah yang pertama melihat langit dengan teleskop. Dia adalah seorang astronom, filsuf, matematikawan, dan fisikawan. Manusia terkemuka dari Renaissance. Prestasinya meliputi peningkatan teleskop, berbagai pengamatan astronomi, hukum pertama gerakan dan dukungan yang menentukan untuk Copernicanism. Dia telah dianggap sebagai "bapak astronomi modern", "bapak fisika modern" dan "bapak ilmu". Karya eksperimentalnya dianggap melengkapi tulisan Francis Bacon dalam pembentukan metode ilmiah modern dan karir ilmiahnya adalah pelengkap dari Johannes Kepler. Karyanya dianggap sebagai perpecahan ide-ide Aristotelian yang menetap dan konfrontasinya dengan Gereja Katolik Roma sering diambil sebagai contoh terbaik konflik antara otoritas dan kebebasan berpikir dalam masyarakat Barat.


TOP 2:

Isaac Newton

Isaac Newton
Ia menemukan hukum gravitasi, menggambarkan hukum gravitasi universal dan menetapkan dasar-dasar Mekanika Klasik melalui hukum yang menyandang namanya. Di antara penemuan-penemuan ilmiahnya yang lain adalah bekerja pada sifat cahaya dan optik, Newton adalah yang pertama menunjukkan bahwa hukum-hukum alam yang mengatur gerakan di Bumi dan yang mengatur pergerakan benda-benda angkasa adalah sama. Dia sering memenuhi syarat sebagai ilmuwan terbesar sepanjang masa, dan karyanya sebagai puncak dari Revolusi ilmiah. Di antara temuan ilmiahnya adalah sebagai berikut: penemuan bahwa spektrum warna yang terlihat ketika cahaya putih melewati prisma melekat pada cahaya itu, bukannya berasal dari prisma argumennya tentang kemungkinan cahaya itu terdiri dari partikel; perkembangannya hukum konduksi termal, yang menggambarkan laju pendinginan benda yang terpapar udara; studinya tentang kecepatan suara di udara; dan proposalnya tentang teori tentang asal mula bintang.

TOP 1:

Albert Einstein

Albert Einstein
Saya mengajukan teori relativitas, dalam teori ini mengusulkan bahwa kecepatan cahaya dalam ruang hampa adalah konstanta alam dan tidak tergantung pada keadaan istirahat atau gerakan tubuh yang memancarkan gelombang cahaya mendeteksi. Einstein menjadi ikon populer ilmu pengetahuan yang mencapai ketenaran di seluruh dunia, suatu hak istimewa yang tersedia bagi segelintir ilmuwan.