Ke-12 ilmuwan terpenting dalam sejarah

| BERITA
Ke-12 ilmuwan terpenting dalam sejarah
Sumber: listas.20minutos.es
Saya sangat ingin tahu selama beberapa bulan sekarang. Siapa sajakah ilmuwan terpenting dalam sejarah? Siapa yang berkontribusi lebih banyak atau lebih terkenal? Karakter apa yang pantas mendapat posisi dalam "sepuluh besar" sejarah sains? Setelah mencari di buku, teman dan bahkan "San Google" dan tidak mendapatkan jawaban yang memuaskan, saya harus pergi ke 2000 pembaca blog ini (bahwa beberapa orang akan tahu tentang sains dan ingin berpartisipasi, saya katakan). Mengetahui bahwa daftar karakteristik ini bersifat subjektif dan bergantung pada bidang ilmu mana yang membuat Anda lebih berguna, saya meminta bantuan untuk menguraikan "Sepuluh Besar Ilmuwan" ini.

TOP 12:

Sigmund Freud

Sigmund Freud
Dia adalah pendiri psikoanalisis, yang dikenal sebagai arkeolog pikiran, lahir di Wina (Austria) pada 1856, putra dari pernikahan kedua. Ayahnya adalah pedagang wol, sangat rendah hati, yang tinggal di sebuah rumah dengan satu kamar tidur. Itu adalah suasana kekeluargaan yang membingungkan bagi Freud, di mana ayahnya sangat tua. Dia memanggilnya anak emas, dan dia adalah putra kesayangan. Studi dan kedokteran adalah konstan dalam hidupnya, datang untuk mendominasi 6 bahasa termasuk bahasa Spanyol yang ia pelajari sebagai seorang anak untuk membaca Quixote. Dalam studi medisnya, dia menyoroti ketidaktertarikannya pada patologi organik yang dia maksud, belajar dengan lebih atau kurang menyenangkan tetapi dia terpesona dengan cara yang tak dapat diperbaiki semua yang berhubungan dengan pikiran dan psikiatri. Dia jatuh cinta pada usia 25 tahun bersama seorang teman dari saudara perempuannya, dan saya memiliki romantika Victoria. Dia sangat pemalu, dan tidak punya pengalaman seksual. Freud melihatnya enam kali dalam empat tahun, tetapi dia menulis lebih dari sembilan ratus surat cinta, di mana dia memanggilnya & # 147; putri kecil & # 148; .

TOP 11:

Crick / Watson

Crick / Watson
James Watson dan Francis Crick mengubah biologi dengan penemuan DNA pada tahun 1953, dan mengambil langkah pertama menuju apa yang nantinya menjadi kemajuan genom manusia dan kloning organisme. Namun sejarah helix ganda lebih banyak disembunyikan daripada kerja keras dua ilmuwan. Histeria Perang Dingin dan chauvinisme laki-laki juga memainkan peran mereka. Tidak satu pun dari kedua ilmuwan itu adalah seorang ahli biologi. Watson, adalah seorang ahli zoologi Amerika, sementara Crick adalah seorang fisikawan Inggris. Pada tahun 1951, baik sabar, arogan dan sangat kompetitif, memutuskan untuk bekerja bersama di Laboratorium Cavendish (Cambridge, Inggris), untuk memecahkan salah satu masalah utama dalam biologi saat itu: DNA dan kemampuannya untuk menyandikan informasi. Compton Crick, OM, FRS (Northampton, Inggris, 8 Juni 1916 - San Diego, Amerika Serikat, 28 Juli 2004) adalah seorang fisikawan dan ahli biologi Inggris. Dia menerima, bersama dengan James Watson dan Maurice Wilkins, Hadiah Nobel untuk Kedokteran pada tahun 1962 untuk penemuan struktur DNA, serta medali Copley pada tahun 1975. Anak sulung dalam keluarga pembuat sepatu, Harry dan Elizabeth Crick (dengan gadis bernama Wilkins ), di Weston Favell, sebuah kota kecil di Northampton, tempat ia dibesarkan. Sejak kecil ia memiliki minat dalam sains dan belajar semua yang dia bisa dari buku. Sebagai seorang anak, dia dibawa ke gereja Kongregasi oleh orang tuanya, dan pada usia 12 tahun dia memberi tahu ibunya bahwa dia tidak ingin lagi hadir. Dia lebih suka penelitian ilmiah dengan keyakinan dogma apa pun. Dia menghadiri Northampton Grammar School (sekarang Northampton School for Children) dan setelah 14 tahun menerima beasiswa untuk belajar Matematika, Fisika dan Kimia di Mill Hill School di London. Ia belajar fisika di University College London, setelah ditolak oleh University of Cambridge, lulus dalam sains pada tahun 1937 pada usia 21. Tokohnya dalam penelitian DNA Rosalind Franklin dan Maurice Wilkins menghadiri University of Cambridge, di Newnham dan St. Johns, masing-masing


TOP 10:

Max Planck

Max Planck
Max Planck (1858-1947) adalah penemu Fisika Kuantum. Dunia quantum yang ditemukan oleh Planck pada tahun 1900, bersama dengan teori relativitas, yang dirumuskan oleh Einstein sedikit kemudian (1905), menghasilkan revolusi terbesar dari fondasi Fisika sejak masa Newton. Max Karl Ernst Ludwig Planck lahir di Kiel (Jerman) pada 23 April 1858. Ia adalah anak keenam Emma Patzig dan Julius Wilhelm Planck, seorang profesor hukum konstitusi di Universitas Kiel. Baik kakeknya dan kakek buyut ayahnya juga telah menjadi profesor teologi di G枚ttingen. Pada usia sembilan tahun, keluarga Planck pindah ke Munich, di universitas yang ayahnya memperoleh posisi mengajar. Di kota ini, Max menerima pendidikan dasarnya di Instituto Maximiliano, di mana dia adalah seorang siswa berprestasi. Pada usia 17 tahun ia memutuskan untuk mulai belajar Fisika di Universitas Munich, tetapi tidak sebelum benar-benar ragu-ragu untuk memilih musik sebagai karier. Setelah menghabiskan satu tahun spesialisasi di Universitas Berlin, ia kembali ke Munich di mana ia mempresentasikan tesis doktornya tentang prinsip kedua termodinamika pada Juli 1879, pada usia 21 tahun.

TOP 9:

Cajal

Cajal
Institut Valenci脿 de Cinematografia Ricardo Mu帽oz Suay (IVAC) -The Filmoteca telah menemukan satu-satunya gambar bergerak yang ada dari pemenang Hadiah Nobel Santiago Ram贸n y Cajal. Ini adalah fragmen sekitar enam menit milik film satu jam tertanggal di usia dua puluhan, ditemukan di sebuah rumah pribadi di Les Salines (Alicante) dan merupakan "tonggak sejarah sejarah dokumentasi film", sebagai jaminan hari ini dalam konferensi pers sekretaris budaya regional, Concha G贸mez, yang menyoroti "hubungan luar biasa" dari dokter dengan kota Valencia, di mana ia mengembangkan bagian yang baik dari karirnya. Temuan ini adalah hasil dari penelitian selama berbulan-bulan dan sebuah proses di mana "kebetulan dan kerja" telah bertepatan, kata direktur IVAC, Jos茅 Luis Rado. Menurut dia, Arsip Film Valencia menerima informasi bahwa tetangga dari penduduk Salines di Alicante terus di rumah beberapa gulungan film yang telah sementara berjudul '驴Qu茅 es Espa帽a'

TOP 8:

Pasteur

Pasteur
Louis Pasteur (27 Desember 1822 - 28 September 1895) adalah seorang kimiawan Prancis yang penemuannya sangat penting dalam berbagai bidang ilmu alam, terutama dalam kimia dan mikrobiologi. Teknik yang dikenal sebagai pasteurisasi adalah karena dia. Ia lahir pada 27 Desember 1822 di D么le (wilayah Jura, Prancis). Ayahnya adalah tentara Napoleon, tetapi setelah meninggalkan tentara, dia memakai penyamakan kulit, di mana masa kecil Louis kecil dihabiskan. Sebagai seorang pemuda, dia bukan siswa yang menjanjikan; sebenarnya, jika ia mendemonstrasikan bakat khusus apa pun, ia melukis. Ambisi pertamanya adalah menjadi guru seni. Pada tahun 1842, setelah menjadi guru di Vejanc貌n Royal School, ia memperoleh gelar sarjana muda, dengan kualifikasi "biasa-biasa saja" dalam bidang kimia. Setelah lulus dan mengikuti pelajaran dari kimiawan Prancis ternama Jean-Baptiste Dumas, dia menjadi tertarik pada kimia. Meskipun prinsip-prinsip yang tidak menguntungkan dalam kimia, Pasteur bersikeras bahwa kimia menjadi pekerjaan hidupnya. Dalam beberapa tahun, siswa "biasa-biasa saja" memimpin program penelitian yang memberinya ketenaran internasional


TOP 7:

Archimedes

Archimedes
Umumnya, biografi Archimedes menyajikan kontribusi ilmiah mereka dan memberi tahu kita sedikit tentang seperti apa kehidupannya. Archimedes lahir di Syracuse pada 287 SM, hari ini adalah kota Italia, yang terletak di pantai tenggara pulau Sisilia, tetapi pada zaman kuno itu adalah koloni Yunani, untuk alasan ini Archimedes dianggap sebagai fisikawan dan Matematikawan Yunani dan bukan orang Italia. Ayahnya, Phidias, adalah seorang astronom, sehingga diperkirakan bahwa dia bertanggung jawab untuk memperkenalkan Archimedes ke dunia matematika sejak usia dini. Untuk pelatihannya, ada baiknya menambahkan studinya di Alexandria (Pusat Kebudayaan Yunani Kuno), di mana ia menjadi guru Con贸n de Samos dan bertemu dengan Eratosthenes. Ketika Archimedes kembali ke Syracuse, dia membaktikan diri sepenuhnya pada penelitian ilmiah. Seringkali menyisihkan masalah-masalah mendasar untuk kehidupan seperti untuk makan dan tidur, karena itu sangat abstrak dalam pemikiran ilmiah mereka. Sekitar kehidupan Archimedes ada anekdot yang mengandung sekaligus sejumlah humor dan tanda yang jelas dari keinginan mereka untuk pengetahuan. Ini adalah anekdot terkenal yang menceritakan reaksinya setelah menemukan metode yang memungkinkan dia untuk memeriksa apakah ada penipuan atau tidak dalam pembuatan mahkota emas yang ditugaskan oleh Hiero II, tirani dari Syracuse dan pelindungnya.

TOP 6:

Darwin

Darwin
Charles Robert Darwin (12 Februari 1809, Shrewsbury, Inggris - 19 April 1882), ahli biologi Inggris. Dia meletakkan dasar-dasar teori evolusi modern, dengan meningkatkan konsep evolusi spesies melalui proses seleksi alam yang lambat. Darwin adalah anak kelima dari keluarga Inggris yang kaya dan canggih. Setelah lulus dari sekolah di Shrewsbury pada tahun 1825, Darwin pergi ke Universitas Edinburgh untuk belajar kedokteran. Pada 1827 dia pergi dan masuk Universitas Cambridge untuk mempersiapkan diri menjadi menteri Gereja Inggris. Di sana ia bertemu dua tokoh: ahli geologi Adam Sedgwick, dan John Stevens Henslow yang naturis. Henslow tidak hanya membantunya mendapatkan lebih banyak kepercayaan diri, tetapi ia juga mengajar muridnya untuk menjadi pengamat fenomena alam yang teliti dan berhati-hati serta menjadi kolektor spesimen. Setelah lulus dari Cambridge pada tahun 1831, Darwin berusia 22 tahun diundang di atas kapal penelitian Inggris HMS Beagle, atas rekomendasi luas Henslow, sebagai seorang naturalis tanpa membayar pada ekspedisi ilmiah di seluruh dunia.

TOP 5:

Galileo

Galileo
jalur kehidupan dan penemuan ilmiah Galileo Galilei, fisikawan dan astronom Italia yang, bersama dengan Kepler dan Copernicus, memulai revolusi ilmiah yang memuncak dalam karya fisikawan Inggris Isaac Newton. Kontribusi utamanya untuk astronomi adalah penggunaan teleskop untuk pengamatan fenomena selestial, sementara di bidang fisika dia menemukan hukum yang mengatur jatuhnya tubuh dan pergerakan proyektil. Klik pada thumbnail foto untuk memperbesarnya.


TOP 4:

Marie Curie

Marie Curie
Nama gadisnya adalah Sklodowska. Dia lahir di Warsawa pada 7 November 1867, dan meninggal di Sallanches, pada 4 Juli 1934. Dia adalah putri kelima dari pernikahan Ladislas Sklodowska, profesor fisika dan matematika di Lyceum, dan Bronislawa Boguska, yang adalah seorang guru, pianis dan penyanyi. Sejak usia dini, Marie menunjukkan ingatan yang sangat baik dan kapasitas yang bagus untuk belajar, adalah seorang pencinta membaca, sejarah alam dan fisika. Meskipun masa kecilnya sudah rusak pada usia 9, ketika kakak perempuannya Sophie meninggal, dan kemudian, dua tahun kemudian, ibunya karena tuberkulosis. Namun, pukulan keras itu tidak mengurangi keinginannya untuk belajar. Siswa yang cerdas dan matang, dengan kapasitas yang luar biasa untuk konsentrasi, Marie bermimpi membuat karier ilmiah, mimpi yang tak terbayangkan pada waktu itu bagi seorang wanita, bahkan lebih di negaranya, karena universitas dilarang bagi wanita. Tetapi karena ia tidak memiliki sumber daya ekonomi, ia menjadi pembimbing, dan mengorbankan dirinya untuk membantu saudara perempuannya, Bronia, yang ingin belajar kedokteran di Paris. Maka itu akan menjadi yang terakhir yang akan mendukungnya. Namun, ketika Marie menyelesaikan sekolah menengah, hasrat kejuruannya membawanya ke sebuah lembaga swasta tempat mereka mengajar sains. Situasi ekonomi yang berbahaya yang harus dialami Marie di negaranya, adalah karena pembalasan politik yang mempengaruhi ayahnya, yang mempengaruhi pencapaian sarana yang diperlukan untuk kelangsungan rumahnya. Itu menyiratkan kepadanya bahwa Marie harus meninggalkan rumah ayah dan bekerja sebagai pengasuh. Pada musim gugur tahun 1891, Marie yang pemalu pindah ke Paris untuk belajar di Sorbonne. Berambisi, otodidak, satu-satunya obsesinya adalah belajar. Di loteng Latin Quarter, dia menjadi lapar dan dingin (dikatakan bahwa di musim dingin dia tidak membutuhkan lemari, karena dia tidak memiliki pakaian lebih dari yang dia kenakan). Namun, keteguhannya akan memungkinkan dia untuk mendapatkan gelar dalam fisika, dan kemudian matematika. Selain itu, ia mampu menemukan kebebasan intelektual dan kebebasan yang ia rindukan.

TOP 3:

Da Vinci

Da Vinci
Leonardo Da Vinci lahir pada 15 April 1452, di Anchiano, sebuah desa dekat kota Vinci di lembah Arno, di dalam wilayah Firenze, meskipun untuk yang lain ia dilahirkan di Vinci, karena itu "nama keluarga" nya, sebelum bahwa konvensi nama yang berlaku saat ini di Eropa diadopsi, sehingga nama ayahnya (Ser Piero) dan tempat kelahiran ditambahkan ke nama depannya, menjadi "Leonardo di Ser Piero da Vinci". Namun, Leonardo digunakan untuk menandatangani karya-karyanya sebagai Leonardo atau Io, Leonardo (sendiri Leonardo), yaitu, tanpa menggunakan nama ayahnya, yang menyebabkan dia berpikir bahwa dia adalah anak yang tidak sah. Nama ibunya adalah Caterina, dan kakek dari pihak ayah, Antonio, menulis bahwa: "Cucu saya lahir, putra Piero anak saya pada 15 April pada hari Senin [pukul 8:30 malam] [...] Namanya adalah Lionardo. Dia menamakannya Piero di Bartolomeo da Vinci, di hadapan Papino di Nanni, Meo di Torino, Pier di Malvolto, Monna Lisa di Domenico di Brettone 禄. [2] Dalam kadaster Vinci, dalam catatan tahun 1457, itu mencerminkan bahwa yang disebut Antonio berusia 85 tahun dan tinggal di kota Santa Croce, suami Lucia, 64, dan memiliki dua anak Francesco dan Piero, 30 tahun , menikah dengan Albiera, 29 tahun, dan bersama mereka tinggal 芦Lionardo putra yang dikatakan tidak sah Piero lahir dari dia dan Chataria saat ini menikah dengan Achattabriga di Piero dari Vacca da Vinci, dari 5 tahun禄.

TOP 2:

Newton

Newton
Fisikawan dan matematikawan Inggris, Isaac Newton, adalah tokoh utama revolusi ilmiah abad ketujuh belas. Newton memusatkan perhatiannya pada berbagai fenomena. Ia belajar optik, mekanika, matematika, dan bahkan alkimia. Di bidang optik, ia bereksperimen dengan prisma yang memungkinkannya untuk mendemonstrasikan bahwa cahaya putih terdiri dari radiasi berwarna yang kemampuan refraksasinya berbeda. Investasinya, yang tidak dibebaskan dari kontroversi dan perselisihan dengan ilmuwan terkenal Robert Hooke, memungkinkan fondasi fisika optik modern. Sama pentingnya adalah kontribusi Newton untuk matematika. Dari teknik Cartesian untuk pelacakan tangen, ia mengembangkan algoritma perhitungan diferensial yang berlaku untuk kurva aljabar. Tetapi pencapaian terbesarnya terjadi di bidang fisika, yang mencapai sintesis fisika terestrial dan mekanika selestial, yang meletakkan dasar-dasar ilmu pengetahuan modern. Foto-foto berikut mengilustrasikan berbagai aspek kehidupannya dan penemuan ilmiahnya. Klik pada thumbnail untuk memperbesarnya.


TOP 1:

Einstein

Einstein
Albert Einstein tetap menjadi tokoh mitos zaman kita; lebih banyak, bahkan, dari apa yang terjadi dalam kehidupan, jika orang memperhitungkan bahwa gambarnya, dalam bentuk poster dan menunjukkan sikap mengejek yang tidak biasa, telah diangkat ke martabat ikon domestik, bersama dengan berhala-berhala lagu dan bintang-bintang Hollywood. Namun, ini bukan kejeniusan saintifiknya atau perawakannya yang paling baik yang menjelaskannya sebagai mitos, tetapi, barangkali, akumulasi paradoks yang melingkupi biografinya sendiri, yang ditekankan dengan perspektif historis. Einstein, sang pegolf pasifisme, masih diingat sebagai "bapak bom"; dan itu masih umum untuk dikreditkan dengan demonstrasi prinsip bahwa "semuanya relatif" baginya, bahwa dia berjuang keras melawan kemungkinan bahwa mengetahui realitas berarti bermain dengan ayam buta. Albert Einstein lahir di kota Ulm di Bavaria pada tanggal 14 Maret 1879. Dia adalah putra sulung dari Hermann Einstein dan Pauline Koch, orang Yahudi keduanya, yang keluarganya berasal dari Swabia. Tahun berikutnya mereka pindah ke Munich, di mana sang ayah didirikan, bersama dengan saudaranya Jakob, sebagai pedagang dalam berita elektroteknik saat itu. Albert kecil adalah anak yang pendiam dan egois, yang memiliki perkembangan intelektual yang lambat. Einstein sendiri mengaitkan kelambatan itu dengan fakta bahwa ia satu-satunya orang yang menguraikan teori seperti teori relativitas: "seorang dewasa normal tidak khawatir tentang masalah yang ditimbulkan oleh ruang dan waktu, karena ia menganggap bahwa segala sesuatu ada di sana. yang tahu tentang itu sudah mengenalnya sejak kecil. Saya, di sisi lain, memiliki perkembangan yang lambat sehingga saya belum mulai mengajukan pertanyaan tentang ruang dan waktu sampai saya lebih tua 禄.