Para filsuf terbaik dalam sejarah

| HIBURAN
Para filsuf terbaik dalam sejarah
Sumber: listas.20minutos.es
Filsafat adalah cinta kebijaksanaan, esensi pengetahuan dan salah satu ilmu humanistik yang paling penting, berikut adalah filsuf terbaik dalam sejarah

TOP 18:
Richard Rorty (1931-2007)
Richard Rorty (1931-2007)
Rorty masuk ke Universitas Yale. Dia menghabiskan awal karirnya berusaha mendamaikan kepercayaan dan minat pribadinya dengan pencarian Platonis akan kebenaran. Dalam disertasi doktoralnya, The Concept of Potentiality dan dalam buku pertamanya (sebagai editor), The Linguistic Turn (1967), mode analitis menang. Namun, ia secara bertahap menyusul gerakan filosofis Amerika yang dikenal sebagai pragmatisme, terutama dengan tulisan-tulisan John Dewey, serta karya luar biasa yang dilakukan oleh para filsuf pasca-analitis seperti WVO Quine dan Wilfrid Sellars, yang membawa perubahan dalam pemikiran Anda. Pragmatis umumnya berpendapat bahwa pentingnya suatu ide harus diukur dengan kegunaan atau keefektifannya dalam menangani masalah yang diberikan. Gagasan ini merujuk terutama kepada William James, yang, dalam bukunya Pragmatisme, menyatakan bahwa ide-ide harus dianggap tidak valid dalam diri mereka tetapi sebagai "panduan untuk bertindak". Posisi William James berarti perubahan besar dalam pemikiran Barat. Premis dasarnya adalah "integralisme". James (sekitar 1906) menyatakan bahwa filsafat Barat hanya hidup dengan berpindah dari satu ekstrem ke ekstrem dalam memahami eksistensi: dari Parmenides (sebagai sesuatu yang selalu statis) menjadi Heraclitus (sebagai sesuatu yang selalu berubah), dari Aristoteles (dengan desakan pada materi sebagai kriteria kebenaran) untuk Plato (dengan desakannya pada ide-ide sebagai parameter yang benar), dari Hegel (dengan idealismenya) ke Comte (dengan materialismenya). Maka tanpa pernah mencapai konsepsi terukur keberadaan, di mana perubahan dan stabil, materi dan abstrak, selaras.

TOP 17:
San Anselmo (1033-1109)
San Anselmo (1033-1109)
Dia juga dikenal sebagai Anselmo de Aosta, untuk tempat di mana dia dilahirkan, atau Anselmo de Bec, jika dia menghadiri populasi di mana biara tempat dia menjadi sebelumnya berada. Dia adalah seorang biarawan Benediktin yang melayani sebagai Uskup Agung Canterbury selama periode 1093-1109. Dia menonjol sebagai seorang filsuf teolog dan skolastik. Dokter Gereja. Sebagai seorang teolog, ia adalah pembela besar konsep Maria yang Dikandung Tanpa Noda dan sebagai seorang filsuf ia diingat, di samping argumen ontologisnya yang terkenal, karena menjadi bapak skolastik. Dia dikanonisasi pada tahun 1494 dan dinyatakan sebagai Doktor Gereja pada tahun 1720.


TOP 16:
Edmund Husserl (1859-1938)
Edmund Husserl (1859-1938)
Filsuf Austria, murid Franz Brentano dan Carl Stumpf, pendiri fenomenologi transendental dan, melalui itu, gerakan fenomenologis, salah satu gerakan filosofis paling berpengaruh di abad ke-20 dan masih penuh vitalitas di abad ke-21. Di antara pengikutnya yang paling awal di G枚ttingen adalah Adolf Reinach, Johannes Daubert, Moritz Geiger, Dietrich Von Hildebrand, Hedwig Conrad-Martius, Alexandre Koyr茅, Jean Hering, Roman Ingarden, dan Edith Stein. Dia juga memiliki pengaruh pada Max Scheler, Martin Heidegger, Jean-Paul Sartre, Maurice Merleau-Ponty, Alfred Schutz, Paul Ricoeur, Jan Patocca, Jos茅 Ortega y Gasset, Michel Henry, Antonio Millan-Puelles, Jos茅 Gaos, Eduardo Nicol dan, dengan Kemudian, terutama melalui Merleau-Ponty, pengaruh Husserlian akan mencapai Jacques Lacan dan Jacques Derrida. Melalui Scheler dan Ingarden juga mempengaruhi filosofi Karol Wojty艂a, masa depan John Paul II. Minat Hermann Weyl dalam logika intuitionistic dan ketidakpastian, misalnya, tampaknya berasal dari kontak dengan Husserl.

TOP 15:

Jacques Derrida (1930-2004)

Jacques Derrida (1930-2004)
Warga negara Perancis yang lahir di Aljazair, ia dianggap sebagai salah satu pemikir dan filsuf kontemporer paling berpengaruh. Karyanya telah dikenal sebagai pemikiran dekonstruksi, meskipun istilah ini tidak menempati tempat yang luar biasa dalam karyanya. Sifat revolusioner dari karyanya telah membuatnya dianggap sebagai Immanuel Kant baru oleh pemikir Emmanuel L茅vinas dan Friedrich Nietzsche yang baru, menurut Richard Rorty.1 Ia, mungkin, pemikir akhir abad ke-20 yang telah menimbulkan banyak kontroversi, ikonoklasma dan untuk upaya kritisnya. Hingga taraf tertentu, ia berhasil mewujudkan impian Nietzschean tentang seniman-filsuf

TOP 14:

Blaise Pascal (1623-1662)

Blaise Pascal (1623-1662)
Dia adalah ahli matematika, ahli fisika, filsuf Kristen, dan penulis Perancis. Kontribusinya untuk matematika dan ilmu alam meliputi desain dan konstruksi kalkulator mekanik, kontribusi untuk Teori Probabilitas, investigasi cairan, dan klarifikasi konsep seperti tekanan dan kekosongan. Setelah pengalaman keagamaan yang mendalam pada tahun 1654, Pascal meninggalkan matematika dan fisika untuk mengabdikan dirinya pada filsafat dan teologi.


TOP 13:

Santo Tomas (1225-1274)

Santo Tomas (1225-1274)
Dia adalah seorang teolog Katolik dan filsuf yang termasuk dalam Ordo Pengkhotbah, wakil utama pengajaran skolastik, salah satu tokoh terbesar dalam teologi sistematika, dan pada gilirannya, salah satu otoritas terbesar dalam metafisika, sampai pada titik, setelah mati, jadilah patokan berbagai aliran pemikiran: Thomist dan Neotomist. Ia juga dikenal sebagai Angelic Doctor, Common Doctor dan Doctor of Humanity, nama panggilan yang diberikan oleh Gereja Katolik, yang merekomendasikannya untuk studi filsafat dan teologi. Karya-karyanya yang paling terkenal adalah Summa theologiae, sebuah ringkasan doktrin Katolik di mana ia berurusan dengan 495 pertanyaan yang dibagi menjadi beberapa artikel, dan Summa contra gentiles, sebuah ringkasan permintaan maaf filosofis untuk iman Katolik, yang terdiri dari 410 bab yang dikelompokkan menjadi 4 buku, ditulis atas permintaan Raimundo de Pe帽afort. Demikian juga, ia sangat populer untuk penerimaan dan komentarnya pada karya-karya Aristoteles, menunjukkan, untuk pertama kalinya dalam sejarah, bahwa mereka sesuai dengan iman Katolik. Tom谩s berhutang penyelamatan dan interpretasi ulang metafisika dan sebuah karya teologi yang masih tak tertandingi, serta teori hukum yang akan banyak dikonsultasikan nanti. Canonized pada 1323, ia dinyatakan sebagai Doktor Gereja pada 1567 dan santo pelindung universitas Katolik dan pusat studi pada 1880. Hari raya dirayakan pada 28 Januari.

TOP 12:

Voltaire (1694-1778)

Voltaire (1694-1778)
Lebih dikenal sebagai Voltaire, ia adalah seorang penulis, sejarawan, filsuf, dan pengacara Prancis yang berperan sebagai salah satu perwakilan terkemuka Pencerahan, periode yang menekankan kekuatan akal manusia, sains, dan rasa hormat terhadap kemanusiaan. Pada 1746 Voltaire terpilih menjadi anggota Akademi Prancis di mana ia memegang nomor kursi 33.

TOP 11:

Noam Chomsky (1928)

Noam Chomsky (1928)
dan salah satu tokoh linguistik abad ke-20 yang paling menonjol, berkat karyanya dalam teori linguistik dan ilmu kognitif. Ia juga dikenal karena aktivisme politiknya, yang ditandai oleh kritik keras terhadap kapitalisme kontemporer dan kebijakan luar negeri Amerika Serikat. Dia secara politis mendefinisikan dirinya sebagai anarkis libertarian atau sosialis. Dia telah dipilih oleh New York Times sebagai "pemikir kontemporer yang paling penting."


TOP 10:

San Agustin (354-430)

San Agustin (354-430)
Dia adalah orang suci, ayah dan dokter Gereja Katolik. "Doktor Rahmat" adalah pemikir terbesar agama Kristen pada milenium pertama dan menurut Antonio Livi salah satu genius terbesar umat manusia. Seorang penulis yang produktif, ia mengabdikan sebagian besar hidupnya untuk menulis tentang filsafat dan teologi, Pengakuan dan Kota Tuhan sebagai karya-karyanya yang paling menonjol.

TOP 9:

Rousseau (1712-1778)

Rousseau (1712-1778)
dia adalah seorang polymath: penulis, filsuf, musisi, ahli botani dan naturalis Franco-Helvetian didefinisikan sebagai orang yang tercerahkan; meskipun ada kontradiksi mendalam yang memisahkannya dari perwakilan utama Pencerahan. Gagasan politik Rousseau sangat memengaruhi Revolusi Prancis, pengembangan teori republik, dan pertumbuhan nasionalisme. Warisannya sebagai pemikir radikal dan revolusioner mungkin paling baik diungkapkan dalam dua ungkapannya yang paling terkenal, yang terkandung dalam The Social Contract: "Manusia dilahirkan bebas, tetapi di mana pun ia dirantai"; yang lain, hadir dalam Emilio-nya, atau Dari pendidikan: 芦Manusia pada dasarnya baik禄, maka gagasannya tentang kemungkinan pendidikan.

TOP 8:

Nicolas Machiavelli (1469-1527)

Nicolas Machiavelli (1469-1527)
Dia adalah seorang diplomat Italia, pejabat publik, filsuf politik, dan penulis. Dia juga tokoh yang relevan dari Renaisans Italia. Pada 1513 ia menulis risalahnya tentang doktrin politik berjudul The Prince, yang diterbitkan secara anumerta pada tahun 1531 di Roma.


TOP 7:

Bertrand Rusell (1872-1970)

Bertrand Rusell (1872-1970)
Dia adalah filsuf, ahli matematika, ahli logika, dan penulis sastra pemenang Hadiah Nobel Inggris yang dikenal karena pengaruhnya terhadap filsafat analitis, karya matematika, dan aktivisme sosialnya. Dia menikah empat kali dan memiliki tiga anak.

TOP 6:

Rene Descartes (1596-1650)

Rene Descartes (1596-1650)
Disebut juga Renatus Cartesius, ia adalah seorang filsuf, matematikawan, dan fisikawan Prancis, yang dianggap sebagai bapak geometri analitik dan filsafat modern, serta salah satu nama terkemuka dalam revolusi ilmiah.

TOP 5:

Immanuel Kant (1724-1804)

Immanuel Kant (1724-1804)
Dia adalah filsuf Pencerahan Prusia. Dia adalah perwakilan pertama dan paling penting dari kritik dan pendahulu idealisme Jerman dan dianggap sebagai salah satu pemikir paling berpengaruh di Eropa modern dan dalam filsafat universal.

TOP 4:

Socrates (469-399 Ac)

Socrates (469-399 Ac)
Dia adalah filsuf Athena klasik yang dianggap sebagai salah satu yang terbesar, baik dalam filsafat Barat maupun universal. Dia adalah guru Plato, yang memiliki Aristoteles sebagai murid, ketiganya merupakan perwakilan mendasar dari filsafat Yunani Kuno.


TOP 3:

Aristoteles (384-322 Ac)

Aristoteles (384-322 Ac)
Dia seorang polymath: filsuf Yunani kuno, ahli logika, dan ilmuwan yang idenya memiliki pengaruh luar biasa pada sejarah intelektual Barat selama lebih dari dua milenium.

TOP 2:

Platon (427-347 Ac)

Platon (427-347 Ac)
adalah seorang filsuf Yunani pengikut Socratesn. dan guru Aristoteles. Pada 387 ia mendirikan Akademi, sebuah lembaga yang akan melanjutkan pawai selama lebih dari sembilan ratus tahun. 3 dan ke mana Aristoteles akan pergi dari Estagira untuk belajar filsafat sekitar 367, sehingga berbagi sekitar dua puluh tahun persahabatan dan bekerja dengan gurunya. 4 Plato secara aktif berpartisipasi dalam pengajaran Akademi dan menulis, selalu dalam bentuk dialog, pada topik yang paling beragam, seperti filsafat politik, etika, psikologi, antropologi filosofis, epistemologi, epistemologi, metafisika, kosmogoni, kosmologi, filsafat bahasa dan filosofi pendidikan; Dia juga mencoba menerjemahkan teori politik aslinya menjadi keadaan nyata, itulah sebabnya dia melakukan perjalanan dua kali ke Syracuse, Sisilia, dengan maksud untuk mempraktikkan proyeknya di sana, tetapi dia gagal dua kali dan berhasil melarikan diri dengan menyakitkan dan mempertaruhkan nyawanya karena penganiayaan yang dideritanya dari lawan-lawannya

TOP 1:

Friedrich Nietzsche (1844-1900)

Friedrich Nietzsche (1844-1900)
Dia adalah seorang filsuf, penyair, musisi, dan filolog Jerman, dianggap sebagai salah satu pemikir kontemporer paling berpengaruh di abad ke-19.