Final tenis paling menarik dalam sejarah

| OLAHRAGA
Final tenis paling menarik dalam sejarah
Sumber: listas.20minutos.es
Dalam beberapa tahun terakhir, kami telah mengalami tahap dalam tenis profesional yang begitu kaya dengan persaingan sehingga membuat banyak final yang kami alami diingat, tidak lagi sebagai yang terbaik dalam beberapa tahun terakhir, tetapi sebagai yang terbaik dalam sejarah. Mythical Federer / Nadal, duel Djokovic / Nadal terukir dalam ingatan para pecinta olahraga ini. Dengan final Piala Masters yang tertunda, ulasan singkat tentang final paling intens dan menarik dalam beberapa tahun terakhir. Yang mana yang bertahan dalam ingatan Anda? Yang mana yang ingin Anda saksikan?

TOP 20:
Borg - Gerulaitis (Wimbledon 1977)
Borg - Gerulaitis (Wimbledon 1977)
Itu adalah permainan perubahan konstan. Duel fase, alternatif, di mana Borg tampaknya menang dan tiba-tiba meja berbalik. Sedemikian rupa sehingga dengan 4-1 pada set kelima, hanya sedikit yang berpikir bahwa Gerualitis tidak akan memenangkan turnamen. Namun, dengan Borg selalu ada kesempatan untuk kembali. Dan ternyata dia akan terjadi.

TOP 19:
Edberg - Becker (Wimbledon 1990)
Edberg - Becker (Wimbledon 1990)
Duel ketiga antara keduanya di final Wimbledon. Yang pertama, pada tahun 1988, untuk Edberg dan yang kedua, tahun berikutnya, untuk Becker. Di ketiga ini, Edberg kembali untuk menyatakan dirinya juara 6-4 di set terakhir.


TOP 18:
Mats Wilander- Ivan Lendl (AS Terbuka 1988)
Mats Wilander- Ivan Lendl (AS Terbuka 1988)
Kedua pemain tenis itu membintangi final terlama dalam sejarah AS Terbuka. Pelatih asal Swedia itu mengalahkan Ivan Lendl dalam 4 jam 54 menit. Petenis Ceko itu telah mengalahkan lawannya dalam enam pertandingan terakhirnya, termasuk di final AS Terbuka 1987. Namun, selama musim 1988, Wilander memainkan tenis terbaik dalam hidupnya dengan memenangkan tiga turnamen Grand Slam. Di set pertama permainan ada kesetaraan mutlak di papan skor sampai game kesembilan. Dengan 5-4 mendukung petenis Swedia itu, Lendl mencetak tiga ace berturut-turut, tetapi masih kehilangan set 6-4. Di set kedua, petenis Ceko itu terus melakukan banyak kesalahan dengan backhand-nya, memungkinkan Wilander untuk unggul 4-1. Lendl meningkatkan permainannya banyak dan berhasil mengembalikan set 6-4 melawan Wilander yang membuat kesalahan lebih banyak dan lebih dalam reli-reli panjang. Setelah memenangkan set ketiga, pelatih asal Swedia itu mematahkan servis Lendl pada game ketujuh set keempat yang hanya berselang dua pertandingan lagi dari kemenangan terakhir. Petenis Ceko itu kembali sekali lagi dan membawa permainan ke set kelima, di mana ia berhasil mengatasi 0-2 yang merugikan, tetapi pada akhirnya ia menyerah kepada Wilander, yang harus menyimpan banyak bola patah untuk menyatakan dirinya juara turnamen.

TOP 17:
Ivanisevic - Rafter (Wimbledon 2001)
Ivanisevic - Rafter (Wimbledon 2001)
Pada usia 29 tahun, banyak yang sudah berpikir bahwa Goran Ivanisevic akan menjadi salah satu pemain tenis terkutuk yang tidak akan pernah menghasilkan yang besar. Servisnya mendatangkan malapetaka, tetapi Sampras, Agassi atau kemalangan sederhana selalu bersekutu melawannya. Sampai pada tahun 2001, ketika tidak ada yang mengandalkannya dan mulai sebagai Wild Card, ia membiarkan dirinya mewah: memenangkan turnamen setelah final epik melawan Patrick Rafter yang akan berakhir dengan 9-7 pada set kelima dan dengan pertandingan terakhir yang tidak akan pernah dilupakan . Emosi, ketegangan, dan saraf, banyak saraf. Ada tiga kesalahan ganda sebelum membuktikan kepada dunia bahwa Goran akhirnya bisa memenangkan Wimbledon.

TOP 16:
Murray - Ferrer (Miami 2013)
Murray - Ferrer (Miami 2013)
Salah satu game paling dramatis tahun ini, jika tidak yang paling. David Ferrer menang dan kalah pada pertandingan yang sama setelah memenangkan set pertama, dan dia juga memiliki bola pertandingan pada set ketiga dengan keunggulan 6-5 tetapi Andy Murray yang hebat mampu membalikkan pertandingan dan Menang di break tie.


TOP 15:

Stefan Edberg - Boris Becker (Wimbledon 1990)

Stefan Edberg - Boris Becker (Wimbledon 1990)
Permainan hebat yang dialami di final 1990, bukan karena kualitas yang tinggi, tetapi untuk emosi dan nama-nama protagonis. Edberg menang dalam drama lima set yang diisi dengan tendangan voli yang mustahil.

TOP 14:

Andy Murray - Novak Djokovic (AS Terbuka 2012)

Andy Murray - Novak Djokovic (AS Terbuka 2012)
Scotsman menaklukkan Grand Slam pertamanya di final titanic dalam hampir lima jam pertandingan (7-6, 7-5, 2-6, 3-6 dan 6-2).

TOP 13:

Djokovic - Ferrer (Paris-Bercy 2013)

Djokovic - Ferrer (Paris-Bercy 2013)
Djokovic memenangkan duel yang bersemangat dan bersemangat pada waktu-waktu tertentu, dimainkan dari satu kekuasaan ke kekuasaan dari bagian bawah lintasan. Ferrer mendominasi dua set, tetapi pada saat genting tangannya mengangkat bahu dan dia membiarkan mereka melarikan diri. Di masing-masing lengan, Ferrer menarik untuk menang, tetapi pada kedua kesempatan dia membiarkannya keluar. Levantine, yang tahun lalu telah menambahkan Masters 1.000 pertamanya di Bercy, akan menjadi pemain tenis pertama yang menggandakan kesuksesan secara berturut-turut sejak turnamen itu dibuat pada tahun 1986. Tetapi ia tetap di gerbang setelah partisipasi berjasa di partisipasi yang mengalahkan petenis nomor satu dunia di semifinal, tetapi menjaga madu di bibirnya di depan dua.


TOP 12:

Navratilova - Chris Evert (Roland Garros 1985)

Navratilova - Chris Evert (Roland Garros 1985)
Chris Evert memenangkan gelar Roland Garros keenam dan Grand Slam ketujuh dengan mengalahkan Martina Navratilova di final 6-3, 6-7 (4-7) dan 7-5 dalam 2 jam dan 52 menit. Itu adalah salah satu permainan terbaik dalam sejarah tenis wanita baru-baru ini, selalu dengan keunggulan Chris Evert. Chris membuatnya 3-0. Martina bereaksi (3-3), tetapi gagal melakukan servis pertamanya, tembakan pendekatannya ke gawangnya dan tendangan voli, dan kalah pada set pertama dengan 6-3. Di detik, dengan Navratilova gugup, jengkel dengan keputusan hakim dan kesal oleh angin, Chris Evert lagi-lagi lolos ke 4-1. Dari bawah, dengan bola ke sudut, banyak kesabaran dan keamanan ketika datang untuk mengatasi manusia salju di internet, Chris Evert mengendalikan ritme permainan. Dia memiliki peluang untuk menang 5-3, dan servisnya dengan keunggulan 6-5, tetapi kalah dalam kematian mendadak. Martina tampak pulih dan terlempar ke kemenangan, tetapi terlepas dari kontrol fisiknya, kesalahannya kembali. Dengan demikian, Chris ditempatkan dengan 3-1 di lengan terakhir, dengan 5-3 kemudian dan, untuk meningkatkan ketegangan, dengan 5-5 di layanannya dan 0-40 melawan

TOP 11:

John McEnroe-Bjorn Borg (AS Terbuka 1990)

John McEnroe-Bjorn Borg (AS Terbuka 1990)
7-6, 6-1, 6-7, 5-7, 6-4. Setelah membintangi final Wimbledon 1980 di salah satu pertandingan terbaik dalam sejarah, Borg dan McEnroe saling berhadapan lagi di Grand Slam terakhir tahun ini. Pemain asal Swedia itu masih dianggap sebagai pemain tenis terbaik di dunia, tetapi di final di Stadion Louis Armstrong di New York, ia membiarkan dirinya dilacak tiga kali. Borg lebih unggul dari McEnroe untuk sebagian besar set pertama, dan bahkan 5-4 dalam kebaikannya melayani untuk memenangkan set pertama. Namun, sisa-sisa yang mendalam dari Amerika memaksa Borg untuk memaksakan perjalanannya di internet, yang memungkinkan McEnroe untuk mematahkan servisnya dan mengambil set di tie-break. Pada set ketiga, Borg menyia-nyiakan keunggulan 5-3, tetapi masih berhasil merebut set tersebut dengan break-break, di mana McEnroe nyaris meraih kemenangan. Pada set kelima yang menentukan, petenis Amerika itu membuat lebih sedikit kesalahan dan berhasil menjadi juara AS Terbuka untuk kedua kalinya dalam karirnya.

TOP 10:

Nadal - Del Potro (Indian Wells 2013)

Nadal - Del Potro (Indian Wells 2013)
Final Masters lainnya lolos dari Del Potro, yang 6-4 dan 3-1, tetapi tidak bisa tetap tenang dan Rafa mengubahnya untuk mengambil Masters ke-22. Pada saat yang menyenangkan bagi Rafa, yang kembali setelah cedera tujuh bulan yang membuatnya tidak aktif.


TOP 9:

Djokovic - Nadal (Miami 2011)

Djokovic - Nadal (Miami 2011)
Di salah satu final tunggal paling menarik dalam sejarah Sony Ericsson Open, pemain Serbia itu mengalahkan peringkat 1 Dunia pada saat itu, Rafael Nadal untuk kedua kalinya berturut-turut dalam turnamen ATP World Tour Masters 1000, setelah melakukan hal yang sama di Indian Wells dua minggu sebelumnya, oleh 4-6, 6-3, 7-6 (4)

TOP 8:

Federer- Roddick (Wimbledon 2009)

Federer- Roddick (Wimbledon 2009)
Pemain tenis terbaik dalam sejarah turnamen dan finalis terbaik dalam sejarah acara datang bersama-sama pada tahun 2009. Bagi Roddick itu adalah kesempatan sempurna untuk memenangkan Grand Slam keduanya, maksimal ketika Roger datang dengan ketenangan karena telah mencetak Roland Garros pertamanya. The Nebraska gunslinger berusaha keras, tetapi Federer tetap tenang sampai akhirnya ia menang dalam duel dramatis dengan 16-14 di set terakhir.

TOP 7:

Borg - McEnroe (Wimbledon 1980)

Borg - McEnroe (Wimbledon 1980)
Pelatih asal Swedia yang dingin yang hampir tidak menyangka dia merasakan tekanan dan yang mendominasi bagian belakang lintasan seperti beberapa lainnya dan seorang Amerika kidal yang memiliki salah satu argumen terbaiknya di voli. Borg menang dengan 8-6 di lengan kelima, tetapi sebelum itu McEnroe mengambil tiebreak epik (16-18) di lengan keempat. Untuk pelelangan, ada poin 34 poin di rumput yang pada tahun-tahun itu cepat.

TOP 6:

Juan Mart铆n del Potro- Roger Federer (AS Terbuka 2009)

Juan Mart铆n del Potro- Roger Federer (AS Terbuka 2009)
3-6, 7-6, 4-6, 7-6, 6-2 Final 2009 bisa menjadi hari bersejarah bagi turnamen, seolah-olah Swiss menang di Flushing Meadows, ia akan menjadi Satu-satunya pemain tenis era Terbuka yang menyatakan juara AS Terbuka enam kali. Sebelum pertandingan, pemain Basel memiliki segalanya untuknya - dia dalam kondisi sangat baik dan juga memenangkan semua pertandingan melawan Del Potro. Tidak ada yang meragukan kemenangan Federer, terutama setelah beberapa bulan sebelumnya Swiss telah mendukung Argentina kekalahan terberat dalam karirnya: 6-3, 6-0, 6-0 di perempat final Terbuka dari Australia. Namun, Del Potro melampaui batasnya sendiri, dan mencapai comeback yang tak terlupakan, berkat servis dan haknya.


TOP 5:

Federer - Nadal (Wimbledon 2007)

Federer - Nadal (Wimbledon 2007)
Salah satu Wimbledon paling aneh dan paling menarik dalam beberapa tahun terakhir. Bahkan pers Inggris mendefinisikan final antara Rafa Nadal dan Roger Federer sebagai salah satu yang terbaik dalam sejarah. Organisasi, dalam keputusan kontroversial, telah memutuskan untuk tidak bermain 'Minggu Tengah' (hari Minggu pertama turnamen), menurut tradisi. Banyak pemain mengkritik keputusan ini. Nalbandian, setelah kalah dari Baghdatis, mengeluh tentang penyelenggara, yang ia tuduh tidak memikirkan para pemain. Namun, begitu banyak akumulasi pihak yang menyebabkan adegan dan permainan digambarkan oleh seluruh pers internasional sebagai epik. Pemain Serbia Djokovic memainkan dua pertandingan menjadi lima set mulai Kamis hingga Jumat. Seluruhnya sembilan setengah jam di rumput Wimbledon. Sehari kemudian operan ke final hari Minggu dimainkan melawan Spanyol Rafa Nadal. Tubuhnya berkata cukup. Infeksi pada kakinya memaksanya untuk meninggalkan set dengan hasil seri. Nadal sendiri membutuhkan bantuan medis di final dan takut akan penarikannya. Pembalap Amerika Venus Williams, yang merebut gelar keempatnya, membutuhkan bantuan di final, seperti halnya saingannya, wanita Perancis yang mengejutkan dan tidak dikenal Marion Bartoli. Beberapa hari sebelumnya, Serena Williams pingsan di rumput Pista Tengah dalam pertandingannya melawan Daniela Hantuchova. Namun yang terpenting, edisi 2007 akan diingat sebagai final spektakuler di mana Rafa Nadal Spanyol memaksa Roger Federer mencapai set kelima - sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya di final Grand Slam yang dimenangkan oleh Swiss - untuk meniru rekor mitos Lima final berturut-turut Bjorn Borg. Federer sendiri mengakui setelah final bahwa Rafa juga pantas menang. Pada set keempat, Nadal menerima bantuan medis. Nadal memenangkan set keempat, memaksa set kelima, dan memiliki empat bola break di dalamnya, yang disimpan pemain Basel dengan servis yang menghancurkan. Ada total 24 'ace' dari Federer. Rafa hanya melayani satu. Dalam permainan, anehnya, mereka terikat pada 26. Final dimenangkan oleh Federer dan ia memenangkan kelima dan mimpi Wimbledon. Rafa mencapai final keduanya di 'SW19'

TOP 4:

Nadal - Federer (Roma 2006)

Nadal - Federer (Roma 2006)
Satu lagi pertandingan epik Nadal. Lima set dan tiga break tie, salah satunya termasuk dalam set terakhir. Keduanya sudah klasik.

TOP 3:

Djokovic - Nadal (AS terbuka 2013)

Djokovic - Nadal (AS terbuka 2013)
Kali ini lutut Rafa Nadal gemetar, tetapi bukan karena rasa sakit yang kariernya yang tak terlupakan akan mengubur. Kali ini mereka mematahkan karena emosi murni, yang datang secara spontan untuk merayakan kemenangan kolosalnya melawan Novak Djokovic di final AS Terbuka, dengan empat set (6-2, 3-6, 6-4 dan 6-1).

TOP 2:

Djokovic - Nadal (Australia Terbuka 2012)

Djokovic - Nadal (Australia Terbuka 2012)
Di final, Novak Djokovic mengalahkan Rafael Nadal (5-7, 6-4, 6-2, 6-7 (5-7), 7-5) di final Grand Slam terpanjang dalam sejarah, dengan berdurasi 5 jam 53 menit, melebihi rekor yang sebelumnya dibuat di final Wimbledon 2008.

TOP 1:

Federer - Nadal (Wimbledon 2008)

Federer - Nadal (Wimbledon 2008)
Final 2008: dianggap oleh banyak orang sebagai pertandingan terbaik sepanjang masa. Duel antara dua raksasa yang berarti akhir dari siklus, bahwa pemerintahan Roger Federer di rumput di Wimbledon dan gelar pertama Nadal di London. Empat jam dan 46 menit (dengan interupsi di antaranya) pertempuran dengan 9-7 pada set kelima dan emosi melimpah.