Mitologi yang paling menarik

| HIBURAN
Mitologi yang paling menarik
Sumber: listas.20minutos.es
Mitologi adalah seperangkat mitos yang relatif kohesif: cerita yang merupakan bagian dari agama atau budaya tertentu. Wacana, narasi atau ekspresi budaya dari asal suci juga disebut mitos, dan kemudian disekularisasi dan diperlakukan sebagai wacana yang terkait dengan budaya, era atau serangkaian kepercayaan yang bersifat imajiner. Mitos adalah dongeng berdasarkan tradisi dan legenda yang diciptakan untuk menjelaskan alam semesta, asal usul dunia, fenomena alam, dan apa pun yang tidak ada penjelasan sederhana. Namun, tidak semua mitos harus memiliki tujuan yang jelas ini. Demikian juga, sebagian besar mitos terkait dengan kekuatan alami atau dewa, tetapi banyak hanya cerita dan legenda yang diturunkan secara lisan dari generasi ke generasi. Mitologi juga telah menginspirasi berbagai film, video game, buku, dan seri, anime seperti ksatria zodiak yang terkenal di antara banyak lainnya, tetapi di sini saya meninggalkan Anda, saya tidak tahu apakah yang utama tetapi jika favorit saya pasti banyak dari Anda akan tahu orang lain tidak memilih favoritmu.

TOP 1:

Mitologi Yunani

Mitologi Yunani
Mitologi Yunani adalah seperangkat mitos dan legenda milik orang-orang Yunani kuno yang berurusan dengan dewa dan pahlawan mereka, sifat dunia, dan asal-usul dan makna dari kultus dan praktik ritual mereka sendiri. Mereka adalah bagian dari agama Yunani Kuno. Peneliti modern beralih ke mitos dan mempelajarinya dalam upaya untuk menjelaskan lembaga agama dan politik Yunani kuno dan, secara umum, tentang peradaban Yunani kuno, serta untuk lebih memahami sifat penciptaan mitos. [1] Mitologi Yunani secara eksplisit terdiri dari kumpulan cerita yang luas dan secara implisit dalam seni figuratif, seperti tembikar yang dilukis dan persembahan nazar. Mitos Yunani menjelaskan asal usul dunia dan merinci kehidupan dan petualangan berbagai dewa, pahlawan, dan makhluk mitologis lainnya. Kisah-kisah ini awalnya tersebar dalam tradisi puisi lisan, meskipun mitos saat ini dikenal terutama berkat literatur Yunani. Sumber-sumber sastra tertua yang diketahui, puisi epik dari Iliad dan Odyssey, fokus pada peristiwa seputar Perang Troya. Dua dari puisi Homer yang hampir kontemporer, Hesiod, Theogony, dan Works and Days, memuat kisah-kisah tentang asal-usul dunia, suksesi penguasa ilahi dan zaman manusia, serta asal mula tragedi manusia dan kebiasaan pengorbanan. Mitos juga tersimpan dalam nyanyian Homer, dalam fragmen puisi epik dari siklus Trojan, dalam puisi liris, dalam karya-karya penulis naskah abad ke-5 SM. C., dalam tulisan-tulisan para peneliti dan penyair dari periode Helenistik dan dalam teks-teks dari zaman Kekaisaran Romawi oleh penulis seperti Plutarch dan Pausanias. "Mitos asal" atau "mitos penciptaan" melambangkan upaya untuk membuat alam semesta dapat dipahami secara manusia dan menjelaskan asal usul dunia. [21] Versi yang paling banyak diterima pada saat itu, meskipun catatan filosofis tentang awal segala sesuatu, adalah yang dikumpulkan oleh Hesiod dalam Theogony-nya. Dimulai dengan Kekacauan, kekosongan yang dalam. Dari sini muncul Gea (Bumi) dan beberapa makhluk ilahi primordial lainnya: Eros (Cinta), Abyss (Tartarus) dan Erebus. [22] Tanpa bantuan pria, Gea melahirkan Uranus (Surga), yang kemudian membuahinya. Dari persatuan ini Titans dilahirkan pertama kali (Samudra, Ceo, Cr铆o, Hyperion, J谩peto, Teh, Rea, Temis, Mnem贸sine, Febe, Tetis, dan Crono), kemudian Cyclops dengan satu mata dan Hecatonchires atau Centimans. Chrono ("yang termuda, pikiran yang bengkok, yang paling mengerikan dari anak-anak [Gea]") [22] mengebiri ayahnya dan menjadi penguasa para dewa dengan saudari dan istrinya Rea sebagai pendamping dan yang lainnya Titans sebagai istananya. Tema konflik ayah-anak diulang ketika Crono berhadapan dengan putranya, Zeus. Setelah mengkhianati ayahnya, Crono takut bahwa keturunannya akan melakukan hal yang sama, sehingga setiap kali Rea melahirkan seorang putra, dia menculik dan menelan mereka. Rea membencinya dan menipunya untuk menyembunyikan Zeus dan membungkus batu dengan popok, yang ditelan Chrono. Ketika Zeus tumbuh dewasa, dia memberi ayahnya obat yang memaksanya untuk memuntahkan saudara laki-lakinya dan batu, yang tetap ada di perut Chrono sepanjang waktu. Zeus kemudian bertarung memperebutkan takhta para dewa. Pada akhirnya, dengan bantuan Cyclops (yang dia bebaskan dari Tartarus), Zeus dan saudara-saudaranya meraih kemenangan, mengutuk Chrono dan para Titan ke penjara di Tartarus. [23] Zeus menderita kekhawatiran yang sama dan, setelah dinubuatkan bahwa istri pertamanya Metis akan melahirkan dewa "lebih besar dari dirinya sendiri," dia menelannya. Namun, Metis sudah hamil dengan Athena dan ini membuatnya sedih sampai muncul dari kepalanya, dewasa dan berpakaian untuk perang. "Kelahiran Kembali" Athena ini digunakan sebagai alasan untuk menjelaskan mengapa ia tidak digulingkan oleh generasi dewa berikutnya, sembari juga menjelaskan kehadirannya. Perubahan budaya yang sudah berlangsung cenderung menyerap kultus lokal Athena yang berurat berakar di Athena dalam pantheon Olimpiade yang berubah tanpa konflik karena itu tidak dapat digulingkan. [Pemikiran Yunani kuno tentang puisi dianggap theogony sebagai genre puitis prototipikal - mitos prototipikal - dan menghubungkan kekuatan yang hampir magis dengannya. Orpheus, penyair pola dasar, juga merupakan pola dasar dari seorang penyanyi teogoni, yang digunakan untuk menenangkan laut dan badai di Argonutics Apollonius, dan untuk menggerakkan hati para dewa alam baka yang berbatu saat turun ke Hades. Ketika Hermes menciptakan kecapi dalam Nyanyian Homer untuk Hermes, hal pertama yang dia lakukan adalah menyanyikan kelahiran para dewa. [24] Theogony Hesiod bukan hanya kisah para dewa yang paling lengkap, tetapi juga kisah yang paling lengkap tentang fungsi kuno para penyair, dengan doa pendahuluan yang panjang tentang Muses. Teogoni juga tem

TOP 2:

MITOLOGI NORDIK

MITOLOGI NORDIK
Mitologi Nordik atau Skandinavia mencakup agama, kepercayaan, dan legenda masyarakat Skandinavia, termasuk mereka yang menetap di Islandia, tempat sumber tertulis mitologi Nordik dikumpulkan. Ini adalah versi paling baik dari mitologi Jermanik kuno, yang umum untuk semua orang Jerman, yang juga termasuk mitologi Anglo-Saxon yang terkait erat. Mitologi Jerman, pada gilirannya, telah berevolusi dari mitologi Indo-Eropa sebelumnya. Mitologi Nordik adalah kumpulan kepercayaan dan cerita yang dibagikan oleh orang-orang Jerman utara. Penting untuk dicatat bahwa mitologi ini tidak dimiliki oleh orang-orang Nordik dari kelompok etnis Ural (Finlandia, Estonia, dan Lapps) atau Baltik (Latvia), yang memiliki mereka sendiri. Itu bukan agama yang diwahyukan, karena tidak ada kebenaran yang diberikan oleh yang ilahi kepada orang fana (meskipun ia memiliki kisah tentang orang normal yang mempelajari kisah para dewa dari atau dari kunjungan), dan ia tidak memiliki kitab suci. Mitologi ini ditransmisikan secara lisan dalam bentuk puisi yang panjang dan teratur. Transmisi ini berlanjut selama era Viking, dan pengetahuan kita tentangnya terutama didasarkan pada Eddas dan teks-teks abad pertengahan lainnya yang ditulis selama atau setelah Kristenisasi. Dalam cerita rakyat Skandinavia, kepercayaan ini bertahan lama, dan di beberapa daerah pedesaan beberapa tradisi telah ditegakkan sampai hari ini. Yang lain baru-baru ini dihidupkan kembali atau diciptakan kembali, seperti neopaganisme Jerman. Mitologi juga tetap menjadi inspirasi dalam sastra serta produksi panggung atau film, sebagian besar mitologi ini ditransmisikan secara lisan, dan banyak yang hilang. Namun, beberapa di antaranya ditangkap dan dicatat oleh para sarjana Kristen, khususnya dalam Eddas dan Heimskringla dari Snorri Sturluson, yang percaya bahwa para dewa pra-Kristen adalah laki-laki dan perempuan daripada iblis. Ada juga Gesta Danorum ("Sejarah Denmark") dari Saxo Grammaticus, di mana, bagaimanapun, para dewa Norse sangat dievenerasi. Edda minor atau prosa ditulis pada awal abad ke-13 oleh Snorri Sturluson, yang merupakan seorang penyair, lagman, dan diplomat Islandia terkemuka. Ini dapat dilihat di atas semua sebagai manual untuk calon penyair. Ini berisi penjelasan prosa "kenningar" tradisional, atau metafora terkompresi yang ditemukan dalam puisi. Catatan-catatan prosa ini membuat berbagai kisah para dewa Norse terorganisasi secara sistematis dan koheren. The Poetic Edda (juga dikenal sebagai "Greater Edda"), ditulis sekitar 50 tahun setelah Edda yang biasa. Ini berisi 29 puisi panjang, yang 11 berurusan dengan dewa Jerman, dan sisanya dengan pahlawan legendaris seperti Sigurd the Volsungo (Siegfried dalam versi Jerman dikenal sebagai Song of the Nibelungen). Meskipun beberapa sarjana berpendapat bahwa itu ditulis setelah Edda yang lain, bahasa dan bentuk-bentuk puitis yang digunakan dalam cerita membuatnya berasumsi bahwa asalnya berasal beberapa abad sebelum transkripsi. Di samping sumber-sumber ini, ada legenda yang bertahan di cerita rakyat Skandinavia. Beberapa di antaranya dapat dikuatkan dengan legenda yang muncul dalam literatur Jermanik lainnya, misalnya, kisah yang diceritakan dalam Pertempuran Anglo-Saxon Finnisburg, dan banyak kiasan tentang dongeng mitologis di D茅or. Ketika berbagai referensi parsial dan narasi bertahan, para sarjana dapat menyimpulkan legenda aslinya. Selain itu di Skandinavia ada ratusan nama tempat yang terkait dengan dewa. Beberapa prasasti rahasia, seperti pada Batu Prasasti atau Batu R枚k dan jimat Kvinneby, membuat referensi ke mitologi. Ada juga berbagai rune batu dan gambar yang menggambarkan pemandangan dari mitologi Norwegia, seperti perjalanan memancing Thor, adegan dari Volsunga Saga, Odin dan Sleipnir, Odin dilahap oleh Fenrir, dan Hyrrokkin naik menuju pemakaman Baldr. Di Denmark, sebuah gambar batu menggambarkan Loki dengan kumis keriting dan bibir yang dijahit, dan salib Gosforth Inggris menunjukkan beberapa gambar yang menarik. Ada juga gambar yang lebih kecil, seperti patung-patung yang menggambarkan dewa Odin (dengan satu mata), Thor (dengan palu), dan Frey (dengan lingga tegak).


TOP 3:

MITOLOGI MESIR

MITOLOGI MESIR
Mitologi Mesir adalah nama seperangkat kepercayaan yang dipegang oleh para pemukim Mesir kuno, sebelum kedatangan agama Kristen. Praktik-praktiknya dilarang pada masa Justinianus I, pada tahun 535. Perkembangan dan pengaruhnya berlangsung lebih dari tiga ribu tahun, memvariasikan keyakinan ini sepanjang waktu, oleh karena itu, sebuah artikel atau bahkan sebuah buku tidak dapat melakukan lebih dari merangkum banyak entitas dan tema dari sistem kepercayaan yang kompleks ini. Ikonografi Mesir sangat berbeda dari Yunani atau Romawi: dalam mitologi Mesir banyak dewa diwakili dengan tubuh manusia dan kepala binatang lain. Dewa-dewa utama diorganisasikan ke dalam lima kelompok berbeda: Ennead of Heliopolis "The soul of Thot": Atum, Shu, Tefnut, Nut, Geb, Isis, Osiris, Neftis, dan Seth; yang dewa utamanya adalah Atum. The Hermopolis Ogdoad: Num, Nunet, Heh, Hehet, Kek, Keket, Amun dan Amonet; dari mana dewa Ra muncul. Triad Elephantine: Jnum-Satis-Anuket (di mana Jnum adalah dewa primordial). Tiga serangkai Thebes: Amun-Mut-Jonsu (di mana dewa utamanya adalah Amun). Triad Memphis: Ptah-Sekhmet-Nefertum (di mana Ptah adalah dewa utama; tidak biasa bahwa para dewa tidak berhubungan sebelum diformalkan. Ketika para pemimpin dari berbagai kelompok memperoleh dan kehilangan pengaruh, kepercayaan dominan mereka ditransformasikan, digabungkan dan disinkronisasi. Ra dan Atum menjadi Atum-Ra, dengan karakteristik Ra sebagai dominan, dan Ra kemudian diasimilasi oleh Horus, sebagai Ra-Horajti. Setelah Ptah menjadi Ptah- Seker diasimilasi oleh Osiris, menjadi Ptah-Seker-Osiris. Hal yang sama terjadi dengan para dewi: Hathor awalnya mengasimilasi karakteristik dewi lainnya, tetapi akhirnya berasimilasi dengan Isis. Dewa-dewa malefic digabung dengan cara yang sama, sebagai Seth, yang semula pahlawan, mengasimilasi semua karakteristik dewa-dewa jahat, yang kemudian mereka kutuk karena telah dipilih sebagai dewa pelindung si pelayar. hyksos nomaden. Selama masa pengaruh Hellenic di Mesir, yang bertahan paling giat adalah triad: Osiris, Isis, dan Horus; dan Seth musuhnya, sebagaimana dicontohkan dalam "Legenda Osiris dan Isis". Triad telah berasimilasi banyak kultus dan dewa sebelumnya, dan masing-masing dewa disembah di tempat ibadah pilihannya: Osiris di Abydos, Isis di Dendera, dan Horus di Edfu. Bahkan pada tahap ini, merger berlanjut, dengan Osiris sebagai aspek Horus (dan sebaliknya), secara bertahap menuju monoteisme. Namun, monoteisme, atau henoteisme, telah muncul sebelumnya, dengan cepat, pada abad keempat belas SM. C., ketika Ajenat贸n mencoba memprioritaskan kultus Aten, dalam bentuk piringan matahari, meskipun kemudian ditolak keras oleh para ulama dan orang-orang Mesir. Menurut Kanon Kerajaan Turin, berbagai dewa memerintah Mesir: Ptah, Ra, Shu, Geb, Osiris, Seth, Thot, Maat dan Horus; masing-masing untuk periode yang sangat besar, maka Shemsu Hor memerintah selama 13.420 tahun, sebelum dinasti pertama para firaun muncul. Dengan demikian, para pendahulu Menes menduduki takhta Mesir selama 36.620 tahun.

TOP 4:

Mitologi Inca

Mitologi Inca
Mitologi Inca sebagai nilai identitas penting bagi masyarakat pra-Kolombia berhasil karena pengaruh politik, komersial, dan militer sebelum penaklukan wilayah di Cuzco Selatan dan Utara yang kemudian dilakukan oleh kekaisaran yang baru lahir. Orang-orang di wilayah utara Peru dan di Ekuador saat ini di mana ekspansi imperialis menghadapi perlawanan militer, tetapi tidak dalam aspek agama, karena pemikiran identitas masyarakat Quechua di Peru dan Bolivia dan Quichuas (Kychwas) di Ekuador, mereka berbagi persepsi spasial dan religius yang menyatukan mereka dengan dewa mereka yang paling penting sebagai dewa matahari Inti. Mitologi Inca dibentuk oleh serangkaian legenda dan mitos dari kelompok etnis ini, yang mendukung agama panteistik Kekaisaran Inca, yang terpusat di Cusco. Untuk dewa-dewa mereka, orang-orang Inca menyembah, seperti dalam mitologi lainnya. Beberapa nama dewa diulangi atau dipanggil dengan cara yang sama di berbagai provinsi orang Inca. Kemudian semua dewa ini dipersatukan dan membentuk apa yang disebut panta dewa ilahi yang sejati. Apa yang diterapkan oleh kosmogoni Inca di bidang kepercayaan harus dianggap sebagai salah satu instrumen paling penting yang digunakan dalam proses pembentukan kerajaannya bersama dengan transformasi ekonomi, sosial dan administrasi.

TOP 5:

Mitologi Amazon Peru

Mitologi Amazon Peru
Mitologi Amazon Peru adalah bagian dari dunia magis manusia Amazon Peru, budaya populer; kaya akan mitos dan legenda yang merupakan bagian dari tradisi. Di sore hari, di tepi sungai atau di dalam rumah komunal. Di desa, dusun atau komunitas asli, ketika pria itu merasa terinspirasi, mereka adalah bagian dari topik pembicaraan. Di sana, cukup bagi seseorang untuk menyentuh subjek bagi para tetua, pria atau wanita, untuk menceritakan tentang binatang buas, hantu, sihir, sihir, dan pesona luar biasa yang dapat didengar oleh mereka yang hadir dengan penuh kerinduan dan rasa hormat. Tetapi, seperti banyak kekayaan dari tanah yang diberkati ini, juga kisah, mitos, dan legenda dapat hilang pada waktunya, jika kita tidak melestarikannya untuk masa depan dengan kepentingan yang mereka miliki. Itulah sebabnya saya menerbitkan kekayaan naratif ini dengan tujuan utama agar realitas kita lebih dikenal dan bahwa generasi mendatang tahu bagaimana menjaga keutuhan, dalam ingatan kolektif, ingatan, mitos, dan legenda, sehingga mereka dapat memberi tahu mereka kepada keturunan mereka. Menjadi yang mengembara melalui malam-malam gelap hutan, sebagai jiwa yang sakit, beberapa mengatakan bahwa itu adalah burung, yang lain bahwa itu adalah tukang sihir atau roh jahat "setan" yang suka meneror orang. Tapi tidak ada yang melihatnya, dan semua orang mengenalinya dengan ketakutan ketika di tengah kegelapan ia mengeluarkan peluit yang menusuk "end .... end ... end ..." bahwa untuk beberapa saat hilang di semak-semak di kejauhan, tetapi dia bersiul lagi di atap rumah atau di tepi sungai. Semuanya begitu cepat sehingga orang hanya bisa menyeberang sendiri atau berdoa, karena ada kepercayaan bahwa ketika dia bersiul dengan gigih, di sekitar kota, ia menyampaikan pertanda buruk dan ketika dia melakukannya tentang sebuah rumah, penyakit, atau kematian. Mengolok-olok tunchi atau tunche, menghina itu, bisa sangat mahal, karena itu akan membuatnya marah dan kemudian dia akan menyerang dengan lebih banyak desakan, bersiul ... bersiul ... dia akan mengejarnya begitu banyak sehingga bahkan yang paling berani akan berakhir dengan panik, yang dapat menuntunnya panik. gila atau mati ...


TOP 6:

Mitologi Cina

Mitologi Cina
Mitologi Tiongkok adalah kumpulan cerita fantastis budaya Tiongkok kuno yang relatif kohesif. Banyak legenda yang berlangsung selama periode tiga Agustus dan lima kaisar. Banyak mitologi Tiongkok yang unik, meskipun ia banyak berbagi dengan Jepang dan Korea karena pengaruhnya terhadap jaman dahulu. Mitologi Cina dikenal berkat teks-teks yang pada dasarnya berasal dari dinasti Chan-Wo. Tidak lebih dari 2.000 tahun, tulisan-tulisan ini hampir tidak dapat diklasifikasikan sebagai baru. Selain itu, mereka ditulis oleh para sarjana yang kadang-kadang menafsirkan mitologi sesuai dengan konsepsi filosofis mereka. Dengan cara ini, mereka mengubah dewa-dewa yang paling penting menjadi penguasa yang berbudi luhur yang memerintah pada zaman kuno. Mereka juga menghubungkan dewa-dewa mereka dengan lima arah (yaitu, empat titik mata angin dan pusat) menurut sebuah kosmologi yang dielaborasi selama Antiquity awal. Anda bisa mendapatkan gambaran seperti apa mitologi Cina "asli" itu dengan membandingkannya dengan kisah-kisah orang lain di Timur Jauh. Memperluas perbandingan ini di seluruh Eurasia, dapat dilihat bahwa sebagian besar mitologi ini berasal dari Indo-Eropa. Karena itu memiliki kesamaan yang benar-benar mengejutkan dengan mitologi Jerman, Yunani atau Slavia. Itu karena invasi Cina oleh orang-orang Indo-Eropa, Tocharian, lebih dari 3.000 tahun yang lalu. Ciri khas budaya Cina adalah kemunculan yang relatif terlambat dalam literatur mitos Penciptaan, yang melakukannya setelah pendirian Konfusianisme, Taoisme, dan agama-agama populer. Kisah-kisah tersebut memiliki beberapa versi, kadang-kadang saling bertentangan. Sebagai contoh, penciptaan makhluk pertama dikaitkan dengan Shangdi, Tian (surga), Nwa, Pangu atau Kaisar Giok. Di seluruh Timur Jauh dan Oseania, ada dualisme kosmologis yang menentang dua prinsip, di satu sisi terang, matahari dan api, di sisi lain kegelapan, bulan dan air. Secara umum, seekor burung mewakili prinsip pertama. Di Cina, itu adalah gagak. Burung matahari adalah salah satu subjek istimewa dinasti Shang, dinasti Tiongkok pertama yang keberadaannya disertifikasi melalui arkeologi. Seekor ular, seperti hewan air, mewakili prinsip kedua. Ibu Shun, salah satu penguasa mistis Tiongkok, milik klan ular, dan ayahnya milik klan burung. Oleh karena itu, Shun adalah hasil dari penyatuan dua prinsip. Mitos ini juga menggambarkan totemisme masyarakat Tiongkok kuno, yang menurutnya setiap klan memiliki leluhur hewan, serta eksogami, yang mengharuskan pasangan hidup dari klan yang berbeda. Xi猫 adalah leluhur Shang dan ibunya bernama Jiandi. Suatu hari, dia pergi mandi dengan para pelayannya di sungai bukit yang gelap. Seekor burung hitam (mungkin burung layang-layang atau burung gagak) lewat dengan membawa telur warna-warni di paruhnya. Menjatuhkannya. Jiandi mengambilnya dan memasukkannya ke dalam mulutnya, tetapi secara tidak sengaja menelannya. Setelah ini, dia mengandung Xie. Dalam cerita ini, ini adalah bentuk khusus dari penyatuan dua prinsip kosmik, karena mitos ini melibatkan air dan kegelapan di satu sisi, dan seekor burung di sisi lain.

TOP 7:

Mitologi CASTELLAN

Mitologi CASTELLAN
Mitologi Kastilia dipahami sebagai sekumpulan mitos dan legenda khas wilayah historis Kastilia. Mitologi Castilia, jauh dari apa yang umumnya dipikirkan, bukan tanpa legenda, mitos dan makhluk gaib. Dan terlepas dari saringan Kristen, adat istiadat kafir tertentu tetap ada. Kita dapat menemukannya dalam mitologi populer di banyak kota di Kastilia, dalam tradisi lisan mereka dan dalam studi banyak karya sastra dalam bahasa Kastilia. Mitologi Kastilia ditandai dengan memelihara dirinya sendiri dari berbagai asal. Pertama-tama, dengan menghubungkannya dengan akar-akar gunungnya, yang dibawa oleh para penghuni asing dalam apa yang kemudian menjadi kerajaan Castile. Dari tradisi Celtiberia yang mendasari populasi Hispanik-Romawi. Selain itu, kita dapat memverifikasi tradisi-Hispanik yang kaya, terlindung di cornice Cantabrian (pewaris kerajaan Visigothic setelah kejatuhannya pada tahun 716), misalnya, menyediakan ikonografi khas untuk sejarah Kastilia, yang sudah muncul dalam "Puisi Fern谩n Gonz谩lez": kuda dan goshawk; atau pembacaan tanda-tanda keberuntungan baik atau buruk pada burung ("burung pertanda buruk"). Dengan cara ini, ia juga memberi makan pada Mozarab (orang-orang Kristen di wilayah Muslim) yang melarikan diri atau terbebas, berbagi pengetahuan dan adat istiadat di tanah-tanah Kastilia. Banyak mitos yang umum di daerah lain di Crown of Castile yang lama. Selain itu, karena perluasan dan keragaman dalam orografi wilayah Kastilia, ada varietas seperti legenda atau makhluk mitologis yang sama yang memiliki interpretasi berbeda atau diberi nama berbeda di tempat yang berbeda. Bahkan, Jes煤s Callejo menunjukkan di wilayah Kastilia makhluk mitologis berikut, selain para goblin umum: Trentis (utara Burgos), setan mengejek di La Rioja dan Soria, Re帽uberos di Palencia, Valladolid dan Le贸n, awan dan pelanggan tetap antara Zamora dan Valladolid , Gnome di Sierra de Francia, nubleros di Sistem Sentral dan Sierra de Alcaraz di Albacete, gnome dan setan mengejek di daerah pegunungan Cuenca dan Guadalajara (mudah untuk melihat bagaimana makhluk identik diulang di wilayah geografis yang sama - gunung, gunung, polos ...), menambang kurcaci di Montes de Toledo atau biarawan supranatural di Ciudad Real. Selain itu, banyak mitos atau legenda ini telah melakukan perjalanan ke Amerika Latin bersama para penjajah Kastilia.

TOP 8:

Mitologi Meksiko

Mitologi Meksiko
Mitologi Mexica adalah perpanjangan dari kompleks budaya. Sebelum suku Aztec tiba di lembah Anahuac, sudah ada pemujaan kuno dan dewi matahari yang mereka adopsi dalam upaya mereka untuk mendapatkan wajah. Dengan mengasimilasi mereka, mereka juga mengubah dewa-dewa mereka sendiri, mencoba menempatkan mereka pada tingkat yang sama dengan dewa-dewa kuno panteon Nahua. Dengan cara ini, mereka mengangkat dewa pelindung mereka, Huitzilopochtli dan Coatlicue, ke tingkat dewa kreatif kuno, seperti Tl谩loc, Quetzalc贸atl dan Tezcatlipoca. Konon, ada pemujaan dominan terhadap dewa Aztec lainnya, yaitu dewa Matahari mereka, Huitzilopochtli. Suku Aztec menganggap diri mereka sebagai orang-orang yang dipilih oleh Matahari, yang bertugas menjamin perjalanan mereka melalui langit, memberinya makan. Sentimen ini diperkuat oleh reformasi sosial dan agama Tlacaellel di bawah kerajaan kaisar Itzc贸atl, Moctezuma I dan Axay谩catl di pertengahan abad ke-15. Mitos penciptaan dunia Aztec memperluas gagasan ini. Agama-agama pra-Hispanik terbentuk melalui evolusi yang lambat dan asimilasi dewa-dewa pra-Hispanik, mereka bukan makhluk yang memiliki kekuatan tak terbatas, tetapi sering kali penjelmaan dari kekuatan alam, dengan kepribadian manusia, karena mereka banyak sarjana lebih suka menerjemahkan konsep pra-Hispanik dari "T茅otl" sebagai tuan, dan bukan sebagai dewa. Orang bijak Nahua atau tlahtimin mencoba memberi sedikit perintah kepada banyak dewa ini, oleh karena itu, pertama-tama kita memiliki semua dewa pencipta, atau Ipalnemohuani, ini adalah kata Nahua yang berarti "seseorang yang dengannya seseorang hidup" dan karena di Nahuatl tidak ada jamak kecuali untuk nama-nama benda, telah ada banyak spekulasi tentang kemungkinan kecenderungan monoteistik Aztec. Meskipun interpretasi ini dapat berasal dari pengaruh monoteistik barat dengan tidak mengevaluasi pentingnya dalam budaya Nahuatl dari konsep dualitas kreatif. Para dewa pencipta pada awalnya, Omet茅otl (Ome-two Teotl-Dewa) prinsip dualitas kreatif yang pada gilirannya dihasilkan dalam dirinya sendiri sebagai asal dan efek Ometecutli (Ome-Two Tecutli-Lord) elemen lelaki asal, dan Omecihuatl (Ome-dos Cihuatl-Se帽ora) elemen feminin asal. Dari mereka muncul 4 elemen penuntun utama: Penguasa cermin hitam Tezcatlipoca dan Quetzalc贸atl Feathered Serpent, pencipta dunia, Penguasa air Tl谩loc dan Pengatur angin Eh茅catl dari angin, penyedia hujan dan kehidupan. Nama-nama lain yang diberikan kepada para dewa ini adalah Tloque Nahuaque ("Penemu dirinya sendiri" atau "Tuan yang dekat dan bersama"). Puisi Nahuatl yang paling bertahan menggunakan nama-nama ini untuk merujuk pada dewa pencipta.