Perawat yang membuat sejarah

| LAINNYA
Perawat yang membuat sejarah
Sumber: listas.20minutos.es
Keperawatan adalah ilmu perawatan kesehatan bagi manusia. Mayoritas orang yang mempraktekkan profesi ini adalah wanita, meskipun dalam beberapa tahun terakhir sejumlah besar pria telah memilih untuk menjadi perawat dengan profesi. Sayangnya, banyak orang masih tidak memberi nilai atau pentingnya keperawatan yang layak; Namun, daftar ini menyajikan sepuluh wanita yang, berkat pekerjaan mereka, menunjukkan bahwa perawat jauh lebih dari sekadar asisten "sederhana". Yang mana dari perawat ini yang paling menonjol untuk tindakan Anda?

TOP 12:

Mary Breckinridge (1881 - 1965, Amerika Serikat)

Mary Breckinridge (1881 - 1965, Amerika Serikat)
Pada tahun 1925, Breckinridge mendirikan Layanan Perawatan Perbatasan, dari mana ia memperhatikan Appalachians of Kentucky. Kegiatannya membantu mengurangi tingkat kematian di kalangan perempuan di daerah itu.

TOP 11:

Margaret Sanger (1879 - 1966, Amerika Serikat)

Margaret Sanger (1879 - 1966, Amerika Serikat)
Selama studi keperawatannya di rumah sakit White Plains New York, Sanger menjadi sadar akan pentingnya pengembangan metode kontrasepsi untuk menghindari kehamilan. Oleh karena itu, pada tahun 1914 ia mendirikan majalah "The Woman Rebel" yang berfungsi sebagai jendela untuk mempromosikan kontrasepsi wanita. Pada tahun 1917, ia membuka klinik keluarga berencana pertama dan, kemudian, mendirikan Liga Amerika untuk Kontrol Kelahiran.


TOP 10:

Helen Fairchild (1884 - 1918, Amerika Serikat)

Helen Fairchild (1884 - 1918, Amerika Serikat)
Fairchild belajar keperawatan di rumah sakit Pennsylvania pada tahun 1913. Empat tahun kemudian, ketika negaranya menyatakan perang terhadap Jerman, Helen mengajukan diri sebagai perawat. Selama tinggal di Benua Lama, ia menderita ulkus lambung yang menghalangi pilorusnya sebagai akibat dari paparan terus-menerus terhadap gas mustard. Pada tahun 1918 dioperasikan, tetapi meninggal lima hari kemudian.

TOP 9:

Clara Barton (1821 - 1912, Amerika Serikat)

Clara Barton (1821 - 1912, Amerika Serikat)
Juga dikenal sebagai "Malaikat Medan Perang", Clara Barton adalah salah satu perawat kemanusiaan pertama di negaranya. Dinamai oleh A. Lincoln Superintendent of Nurses selama Perang Sipil. Ketika itu berakhir, dia mengorganisir kampanye untuk menemukan tentara yang hilang. Dia juga berjuang bagi pemerintah untuk menandatangani perjanjian Jenewa, yang menurutnya berkomitmen untuk merawat yang sakit dan terluka dan penguburan orang mati dalam kasus perang.

TOP 8:

Dorothea Dix (1802 - 1887, Amerika Serikat)

Dorothea Dix (1802 - 1887, Amerika Serikat)
Profesor profesi, Dix ditunjuk sebagai "superintendent of nurses" pada tahun 1861, selama Perang Saudara Amerika. Dorothea membuat sejarah berkat pekerjaan dan protes yang dia lakukan demi orang-orang dengan keterbelakangan mental. Selama pekerjaannya sebagai perawat, ia belajar teori baru tentang perhatian pada orang gila, di antaranya merupakan pengobatan moral dan isolasi keluarga.


TOP 7:

Mary Seacole (1805 - 1881, Jamaika)

Mary Seacole (1805 - 1881, Jamaika)
Seacole menonjol dalam sejarah keperawatan berkat bantuan yang diberikan kepada pasien kolera selama epidemi yang melanda negaranya pada tahun 1850. Ini juga mencegah epidemi baru di Panama, sebuah negara di mana itu membuat penduduk sadar akan isu kebersihan dan ventilasi. Akhirnya, selama Perang Krimea dia menawarkan jasanya kepada pemerintah Inggris, yang menolaknya karena warna kulitnya. Meski begitu, Mary tiba di lokasi konflik dengan sumber dayanya sendiri dan menawarkan bantuan kepada orang sakit. Pekerjaannya tidak pernah diakui oleh pemerintah.

TOP 6:

Elvira D谩vila Ortiz (1917 - 2008, Kolombia)

Elvira D谩vila Ortiz (1917 - 2008, Kolombia)
Penelitian ilmiah yang ia lakukan selama tahun-tahun pertama kehidupan profesionalnya, memimpin D谩vila Ortiz untuk menemukan Bank Darah pertama di negaranya. Namun, konsep menyelamatkan nyawa berkat transfusi darah benar-benar tidak diketahui di Kolombia, sehingga Elvira harus meyakinkan rekan-rekannya bahwa mereka tidak berisiko mati atau tertular penyakit jika mereka menyumbangkan darah kepada orang sakit. Berkat karyanya, yang menandai tonggak sejarah di Amerika Latin, dia adalah kandidat untuk Medali Florence Nightingale 2007, yang mengakui layanan yang patut dicontoh dan bekerja untuk orang sakit.

TOP 5:

Mary Mahoney (1845 - 1926, Amerika Serikat)

Mary Mahoney (1845 - 1926, Amerika Serikat)
Selama 15 tahun, ia bekerja di rumah sakit New England untuk wanita dan anak-anak. Dia juga direktur rumah anak-anak hitam Howard. Perhatiannya pada wanita yang setara dan haknya untuk memilih membuatnya menjadi salah satu wanita pertama di Boston yang mendaftar untuk memilih.


TOP 4:

Edith Cavell (1865 - 1915, Inggris)

Edith Cavell (1865 - 1915, Inggris)
Edith Cavell menawarkan bantuannya kepada tentara Prancis, Belgia, dan Inggris selama Perang Dunia Pertama. Karena itu, pengadilan militer Jerman menjatuhkan hukuman mati kepadanya dan ditembak pada 7 Oktober 1915, yang menimbulkan kemarahan di seluruh dunia. Kota-kota Paris, London dan Brussels mendirikan monumen untuk menghormatinya.

TOP 3:

Virginia Henderson (1897 - 1996, Amerika Serikat)

Virginia Henderson (1897 - 1996, Amerika Serikat)
Henderson memulai pelatihannya sebagai perawat selama Perang Dunia II, pada saat dia memperlakukan tentara Amerika yang terluka. Baginya, satu-satunya fungsi perawat adalah membantu orang (sehat atau sakit) yang tidak dapat melakukan aktivitasnya sendiri demi kesehatannya. Dengan demikian, ia memasukkan model konseptual dari prinsip fisiologis dan psikologis yang telah memberinya tempat dalam daftar ini.

TOP 2:

Florence Nightingale (1820 - 1910, Italia)

Florence Nightingale (1820 - 1910, Italia)
Nightingale, yang dikenal sebagai ibu keperawatan modern, turun dalam sejarah untuk pekerjaannya selama Perang Krimea dan untuk kontribusinya terhadap reformasi kondisi sanitasi di rumah sakit militer.


TOP 1:

Irena Sendler (1910 - 2008, Kekaisaran Rusia / Polandia Saat Ini)

Irena Sendler (1910 - 2008, Kekaisaran Rusia / Polandia Saat Ini)
Dikenal sebagai "Malaikat Ghetto Warsawa," Sendler adalah seorang perawat yang membantu dan menyelamatkan lebih dari 2.500 anak-anak Yahudi selama Perang Dunia II. Dia berjalan melalui jalan-jalan di Ghetto mencari keluarga untuk membantu, meskipun banyak kali, ibu dan nenek menolak memberi anak dan cucu mereka, dia tidak pernah berhenti berkelahi. Pada tahun 2007, ia adalah kandidat Hadiah Nobel Perdamaian, sebuah hadiah yang akhirnya gagal ia menangkan. "Alasan saya menyelamatkan anak-anak berasal dari rumah saya, di masa kecil saya. Saya dididik dengan keyakinan bahwa orang yang membutuhkan harus dibantu dari hati, tanpa memandang agama atau kebangsaan mereka. "Terima kasih kepada Ally_herb atas sarannya.