Penjelajah paling terkenal dan tak kenal takut dalam sejarah

| HIBURAN
Penjelajah paling terkenal dan tak kenal takut dalam sejarah
Sumber: listas.20minutos.es
Ini adalah daftar penjelajah paling terkenal dan pemberani yang pergi keluar dari jalan mereka untuk menemukan dan menemukan dunia tempat kita tinggal. Tetapi dalam keinginan mereka untuk menjelajahi yang belum dijelajahi, banyak dari mereka (jika tidak semua), melanggar kedaulatan dan hak-hak penduduk asli yang mereka temukan di jalan, dan bahkan menumpahkan darah semua yang tidak setuju dengan ide-ide mereka. . Pilih yang Anda anggap telah membuat penemuan paling penting dalam sejarah

TOP 18:
Lewis and Clark (disarankan oleh Laura Williams)
Lewis and Clark (disarankan oleh Laura Williams)
Ekspedisi Lewis dan Clark (1804-06), dipimpin oleh Meriwether Lewis dan William Clark, adalah ekspedisi darat pertama yang, berangkat dari Amerika Serikat bagian Timur, mencapai pantai Pasifik dan kembali. Ekspedisi Lewis dan Clark adalah ekspedisi darat pertama di Amerika Serikat untuk mencapai pantai Pasifik, tetapi lebih dari satu dekade sebelumnya, itu telah didahului oleh ekspedisi Inggris (Kanada), yang dipimpin oleh penjelajah Sir Alexander Mackenzie pada Juli 1793. , yang merupakan yang pertama kali diselesaikan, oleh orang-orang non-pribumi, persimpangan pertama benua Amerika Utara ke Meksiko utara. "Kami meninggalkan Pittsburgh hari ini jam 11 pagi dengan sekelompok 11 orang, 7 di antaranya adalah tentara, pilot, dan tiga pemuda diadili yang telah menawarkan untuk menemani saya dalam perjalanan ini." Dengan kata-kata ini, ditulis pada 31 Agustus 1803, Meriwether Lewis memulai entri pertamanya dalam buku perjalanannya tentang epik Lewis and Clark Expedition ke Samudera Pasifik. Lewis menyatakan bahwa mulut Sungai Dubois (di tepi timur Sungai Mississippi, di seberang mulut Sungai Missouri) adalah titik awal resmi ekspedisi, meskipun dua setengah bulan yang dibutuhkan untuk turun ke Sungai Ohio dapat dianggap awal yang nyata. Clark membuat sebagian besar persiapan melalui surat yang dikirim ke Jefferson. Dia membeli dua wadah besar dan lima ember kecil garam, satu ton daging babi kering, dan obat-obatan.

TOP 17:
Juan Caboto
Juan Caboto
Giovanni Caboto (tahun 1450 - tahun 1499), dipanggil dalam bahasa Spanyol Juan Caboto dan dalam bahasa Inggris John Cabot, adalah seorang pedagang, navigator, dan penjelajah Italia yang dianggap sebagai salah satu orang Eropa pertama di zaman modern yang mencapai daratan pada tahun 1497 dari Amerika Utara. Dia adalah ayah dari penjelajah Sebasti√°n Caboto. Juan Caboto dilahirkan sekitar tahun 1450 di Genoa, Italia, menurut dokumen-dokumen kuno tentang keluarganya, meskipun menurut sumber lain dia akan dilahirkan di Gaeta. Sekitar 1461 Caboto tinggal di Venesia dan datang untuk mendapatkan kewarganegaraan Venesia, kota tempat ia menghabiskan masa kecil dan masa mudanya. Kira-kira pada tahun 1482 ia menikahi seorang wanita Venesia, Mattea, dengan siapa ia memiliki tiga anak: Sebasti√°n, Luigi dan Santo. Seperti ayahnya, ia mendedikasikan dirinya untuk berdagang dengan pelabuhan-pelabuhan di Mediterania timur, menjadi seorang ahli kelautan. Barang-barang berharga dari Asia, seperti rempah-rempah, sutra, batu mulia, dan logam, dibawa melalui darat atau melalui Laut Merah untuk dijual di Eropa. Orang-orang Venesia memiliki peran penting dalam lalu lintas ini. Enrique VII memberi Caboto dan ketiga anaknya hak untuk mencari pulau-pulau dan negara-negara kafir dengan 5 kapal di bawah bendera Inggris, dengan jaminan berikut: "otoritas penuh, gratis, izin dan kekuasaan untuk berlayar ke semua bagian, wilayah dan pantai lautan para timur, barat dan utara, di bawah spanduk, bendera dan panji-panji kami, dengan lima kapal atau kapal muatan dan kualitas yang ia inginkan dan dengan berapa banyak dan pelaut dan orang mana yang ia ingin bawa bersamanya di kapal-kapal tersebut, dengan biaya dan pengeluaran sendiri, untuk menemukan, menemukan dan menyelidiki, baik itu pulau, negara, wilayah atau provinsi orang kafir dan kafir, berada di bagian dunia yang sebelum saat itu tidak diketahui oleh semua orang Kristen ¬Ľ. Pada 1496 Caboto meninggalkan Bristol dengan sebuah kapal, tetapi tidak dapat melampaui Islandia dan terpaksa kembali karena perselisihan dengan kru. Dalam upaya kedua, Caboto meninggalkan Bristol lagi dengan satu kapal, Matthew, kapal kecil 50-ton dengan 18 kru, kecil tapi cepat dan mampu. Dia berlayar pada Mei (2 atau 20 Mei) 1497 dan berlayar ke Dursey (lintang 51 ¬į 36N), Irlandia. Dia tiba di pantai Newfoundland pada 24 Juni 1497, percaya bahwa mereka adalah pantai-pantai Asia di Cipango. Lokasi pastinya kontroversial, dengan Bonavista atau St John's di pulau Newfoundland dan juga Pulau Cape Breton, Nova Scotia, Labrador atau Maine. Cape Bonavista adalah titik kedatangan yang diakui secara resmi oleh pemerintah Kanada dan Inggris. Anak buahnya mungkin adalah orang Eropa pertama yang menginjakkan kaki di Amerika Utara sejak Viking, karena Christopher Columbus tidak menemukan daratan di Amerika Selatan sampai pelayaran ketiganya, pada 1498, dan surat-surat yang merujuk pada pelayaran Amerigo Vespucci di 1497, umumnya diyakini sebagai pemalsuan atau kepalsuan. Caboto pergi ke darat untuk mengambilnya dan menjelajahi pantai untuk beberapa waktu, pergi pada 20 Juli kembali. Dalam pelayaran itu, para pelautnya secara keliru mengira mereka pergi terlalu jauh ke utara, jadi Cabot berlayar lebih jauh ke selatan, tiba di Inggris alih-alih Inggris, dan pada 6 Agustus kembali ke Bristol. Kembali di Inggris, Caboto bernama Admiral dan diberikan ¬£ 10 dan paten kerajaan baru untuk perjalanan baru. Kemudian, dia dianugerahi pensiun sebesar ¬£ 20 setahun. Tahun berikutnya, 1498, ia kembali memerintahkan ekspedisi 5 kapal. Salah satu dari mereka kembali ke pelabuhan Irlandia karena kerusakan akibat badai. Setelah diperbaiki, kapal berlayar lagi ke arah barat. Tidak ada berita lebih lanjut tentang Cabot dan ekspedisinya dan diasumsikan bahwa mereka mencapai Greenland di utara dan Chesapeake Bay di selatan. Pada 1499 tidak ada lagi berita tentang dia. Penemuan Caboto adalah dasar klaim Inggris di Amerika Utara.


TOP 16:
Bartolomé Díaz
Bartolomé Díaz
Bartolom√© D√≠az (dalam bahasa Portugis, Bartolomeu Dias - 1450 - dekat Tanjung Harapan) (sekarang Afrika Selatan), 29 Mei 1500) adalah seorang navigator Portugis yang dikenal sebagai penjelajah Eropa pertama yang mengubah ujung selatan Afrika pada awal 1488 , mencapai Samudera Hindia dari Atlantik, salah satu peristiwa terpenting dalam sejarah pelayaran. Bartolom√© D√≠az adalah navigator pertama yang berlayar jauh dari pantai di Atlantik Selatan. Perjalanannya, dilanjutkan oleh Vasco de Gama satu dekade kemudian (1497-99), berkontribusi pada penemuan rute laut ke India. Pada 1486, Raja Jo√£o II mempercayakan kepadanya dengan perintah armada kecil untuk melakukan perjalanan Afrika melalui selatan, dengan tujuan publik mempelajari berita tentang kerajaan Kristen Preste Juan yang mitos, yang dengannya raja ingin menjalin hubungan persahabatan dan memiliki mengirim tahun yang sama, melalui darat dan misi rahasia, ke P√™ro da Covilh√£ dan Jo√£o Afonso da Aveiro. Tujuan ekspedisi yang tidak diumumkan adalah untuk menyelidiki sejauh mana sebenarnya pantai-pantai Afrika selatan, untuk menilai kemungkinan rute laut ke India. Diaz membutuhkan waktu sepuluh bulan untuk mempersiapkan ekspedisi dan dia meninggalkan Lisbon pada akhir Juli atau awal Agustus 1487, dengan dua karavel bersenjata seberat 50 ton dan sebuah kapal pasokan. Dia akan ditemani dalam perjalanan ini oleh P√™ro de Alenquer, sebagai pilot kapal kapten, S√£o Crist√≥v√£o, yang menceritakan perjalanan pertama Vasco da Gama; Jo√£o Infante, sebagai komandan karavan S. Pantale√£o, yang diujicobakan oleh √Ālvaro Martins; dan P√™ro Dias, saudara lelaki Bartolom√©, memimpin kapal suplai, dengan Jo√£o de Santiago sebagai pilot. Jo√£o Grego juga berpartisipasi dalam ekspedisi dan mereka ditemani oleh dua pria kulit hitam dan empat wanita, ditangkap oleh Diogo C√£o di pantai Afrika Barat, yang akan berfungsi sebagai penerjemah untuk menjelaskan kepada penduduk asli tujuan dari ekspedisi. Mereka diberi makanan dan pakaian bagus, mereka akan dilepaskan di pantai timur untuk bersaksi kepada penduduk setempat tentang kebaikan dan kebesaran orang Portugis, sambil mengumpulkan informasi tentang kerajaan Preste Juan. Ekspedisi berlayar ke selatan di sepanjang pantai barat Afrika, pertama kali berlayar ke muara Sungai Kongo, ditemukan pada 1486 oleh Diogo C√£o dan Martin Behaim. Mereka dipasok di benteng Portugis San Jorge de la Mina, di Gold Coast (saat ini Elmina, lihat peta). Dari sana mereka melakukan perjalanan ke pantai Afrika Angola dan kemudian D√≠az tiba pada 8 Desember di teluk Santa Maria da Concei√ß√£o (Walbisbaai, Teluk Walvis, di Namibia masa kini), titik paling selatan yang dipetakan oleh ekspedisi Diogo Cao. Pada akhir Desember 1487 mereka mencapai suatu tempat di dekat mulut Sungai Orange dan mendirikan sebuah padrao batu dan menyebut tempat itu Angra dos Voltas. Melanjutkan ke selatan, ia pertama kali menemukan Angra dos Ilh√©us dan menuju Port Nolloth, di barat laut Afrika Selatan, mereka bergerak menjauh dari pantai dan tersapu badai hebat selama bulan Januari 1488, melewati jubah selatan yang Saat ini disebut Tanjung Harapan, tanpa benar-benar melihatnya. Tiga belas hari kemudian, mengambil keuntungan dari angin dari Antartika yang berhembus sangat kencang di Atlantik Selatan, mereka berlayar ke timur laut, menemukan kembali pantai, yang sudah berorientasi timur-barat dan utara (sudah timur Tanjung Harapan) dan mereka terus ke timur, memetakan beberapa teluk di lepas pantai Afrika Selatan saat ini (berguna di masa depan sebagai pelabuhan alami). Mereka tiba di Aguada de S√£o Br√°s (Teluk San Blas) (sekarang Mosselbaai, Teluk Mossel) pada 3 Februari 1488, yang mereka beri nama Bahia dos Vaqueiros (Teluk Vaqueros). Mereka mengikuti pantai timur dan mencapai Teluk Algoa (700 km timur Tanjung Harapan) dan kemudian mencapai Sungai Groot-Visrivier (atau Sungai Ikan) yang mereka sebut Sungai Infante, untuk menghormati Jo√£o Infante, komandan kafilah kedua. Ekspedisi D√≠az mencapai titik terjauh di Samudra Hindia pada 12 Maret 1488, ketika mereka berlabuh di Kwaaihoek, dekat muara Sungai Bushman, di mana sebuah padra - Padr√£o de S√£o Gregorio - dibangun. D√≠az ingin terus berlayar ke India, tetapi terpaksa kembali ketika krunya menolak untuk melangkah lebih jauh, karena kurangnya ketentuan dan kapal-kapal rusak parah oleh badai. Awak pemberontak memaksa kapten untuk kembali ke Portugal mengikuti garis pantai ke arah barat. Dalam perjalanan kembali, selalu dalam pandangan pantai, mereka menemukan Cape Agulha, titik paling selatan dari benua, dan Cape das Tormentas (Tanjung Badai '), sekarang Tanjung Harapan, karena menjadi tempat di mana badai dan mereka telah digariskan oleh laut lepas di perjalanan luar. Pada perjalanan pulang ini ia meletakkan batu padr√Ķes di titik-titik utama yang ditemukan: Pulau Salah saat ini (Pulau Palsu), ujung kabin

TOP 15:

Leif Eriksson

Leif Eriksson
Leif Eriksson (dalam Old Norse Leifr Eir√≠ksson), dijuluki The Lucky One (Leifr hinn heppni) (c. 970 - c. 1020), adalah seorang penjelajah Viking, yang dianggap sebagai salah satu orang Eropa pertama yang tiba di Amerika Utara. Patronimiknya, Ericson, juga dapat ditulis sebagai Ericsson, Eir√≠ksson atau Erikson. Lahir di Islandia, Leif adalah anak kedua dari penjelajah Norwegia Erik the Red, yang sekitar 985 mendirikan pemukiman Viking pertama di Greenland, tak lama setelah diasingkan dari Islandia. Sekitar tahun 1000, dipandu oleh rekening pedagang Bjarni Herj√≥lfsson, ia menuju ke barat dan menghabiskan musim dingin di tanah yang ia sebut Vinland, yang ia gambarkan sebagai berlimpah di salmon dan padang rumput. Kemahnya akan menjadi pemukiman Eropa pertama di Amerika, lima ratus tahun sebelum Christopher Columbus, diyakini bahwa ia adalah salah satu yang pertama menemukan benua Amerika tanpa mengetahui apa yang telah ia temukan. Saudaranya Thorvald Eriksson adalah orang Eropa pertama yang memiliki kontak dengan orang-orang Amerindian, dan juga korban pertamanya. Kamp, Leifsb√ļ√įir, terletak di ujung utara pulau Newfoundland, di tempat yang sekarang dikenal sebagai L'Anse aux Meadows dan hanya bertahan beberapa dekade sebelum ditinggalkan, karena agresivitas, penjarahan, dan di atas semua kontinum. pelecehan yang diderita oleh penjajah oleh penduduk asli (mungkin Algonquian).

TOP 14:

James Cook

James Cook
James Cook (Marton, Yorkshire Utara, 27 Oktober 1728 - Hawaii, 14 Februari 1779) adalah seorang navigator, penjelajah, dan kartografer Inggris. Dia melakukan tiga perjalanan melintasi Samudra Pasifik, di mana wilayah yang luas dijelaskan secara akurat, dan banyak pulau dan pantai pertama kali didokumentasikan pada peta Eropa. Prestasi terbesarnya adalah klaim ke Inggris Raya di lepas pantai timur Australia, ditemukan oleh Spanyol pada abad ke-16; pulau Hawaii, ditemukan oleh √Ālvaro de Saavedra Spanyol pada tahun 1527 dan penjelajahan dan kartografi Newfoundland dan Selandia Baru. Selama Perang Tujuh Tahun, Cook berpartisipasi dalam situs ke Kota Quebec, sebelum Pertempuran Dataran Abraham, pada 1759. Di sana ia menunjukkan kemampuannya untuk topografi dan kartografi, dan bertanggung jawab untuk menggambar peta banyak pintu masuk ke sungai San Lorenzo selama pengepungan, memungkinkan Jenderal Wolfe untuk meluncurkan serangan mendadaknya di Dataran Abraham. Antara 1763 dan 1767, Cook menggambar di pantai Newfound yang bergerigi; antara 1763 dan 1764, melalui barat laut yang sempit; antara 1765 dan 1766, pantai selatan antara semenanjung Burin dan Cape Ray; dan akhirnya pantai barat selama tahun 1767. Lima musim Cook ini menghasilkan peta situs berskala besar dan sangat akurat. Mereka juga memberi Cook penguasaan besar atas praktik topografi, yang dilakukan dalam kondisi buruk, yang menarik perhatian Angkatan Laut Kerajaan dan Royal Society, pada saat yang genting, baik dalam karier pribadi Cook maupun dalam postur wajah Inggris. untuk penemuan luar negeri. Pada 1766, Royal Society menyewanya untuk melakukan perjalanan ke Samudra Pasifik, dengan tujuan mengamati dan mendokumentasikan transit Venus di atas Matahari. Pada 1768 Cook berlayar di bawah HMB Endeavour dari Inggris, mengelilingi Cape Horn, dan terus ke barat. melalui Pasifik, hingga mencapai Tahiti pada 13 April 1769, di mana pengamatan harus dilakukan. Transit Venus diperkirakan pada 3 Juni tahun itu, jadi sampai saat itu ia bertugas membangun benteng kecil dan observatorium. Astronom yang ditunjuk untuk tugas pengamatan adalah Charles Green, asisten Nevil Maskelyne di Rumah Tangga Kerajaan. Tujuan utama dari misi ini adalah untuk mendapatkan pengukuran yang dapat digunakan dengan ketelitian yang lebih besar untuk menghitung jarak antara Venus dan Matahari. Jika ini tercapai, maka jarak planet-planet lain yang diketahui dapat dihitung berdasarkan orbit relatifnya. Green, Cook dan Solander melakukan pengukuran terpisah, yang memiliki variasi lebih besar dari margin kesalahan yang diharapkan. Instrumentasi yang mereka gunakan memadai untuk saat itu, tetapi metode yang digunakan tidak menghilangkan kesalahan. Kemudian, ketika hasilnya dibandingkan dengan pengamat lain dari peristiwa yang sama dari bagian lain dunia, hasilnya tidak konklusif atau seakurat yang diharapkan. Setelah pengamatan selesai, Cook berangkat untuk tujuan kedua dari perjalanannya: untuk mencari tanda-tanda benua selatan di Pasifik Selatan: Terra Australis. Royal Society, dan terutama Alexander Dalrymple, percaya bahwa itu harus ada; Namun, Cook memiliki keraguan sendiri tentang hal itu. Dengan bantuan Tupaia, seorang Tahiti yang memiliki pengetahuan besar tentang geografi Pasifik, Cook berhasil mencapai Selandia Baru, menjadi orang Eropa kedua yang tiba di sana. Abel Tasman, pada tahun 1642, adalah yang pertama. Cook memetakan seluruh pantai Selandia Baru, hanya membuat beberapa kesalahan kecil. Dia juga menemukan Selat Cook, yang memisahkan Pulau Utara dari Pulau Selatan, yang belum pernah dilihat Tasman. Kemudian dia pergi ke barat, untuk mencoba mencapai Tanah Van Diemen (sekarang Tasmania), yang telah dilihat oleh Tasman, untuk menentukan apakah itu bagian dari benua selatan yang legendaris atau tidak. Namun, mereka terpaksa terus menuju ke utara karena angin kencang. Ketika mereka melihat tanah, Cook menamakannya Punta Hicks, karena Leuit Hicks adalah orang pertama yang menemukannya. Cook mengira itu mungkin Tanah Van Diemen, tetapi itu sebenarnya bagian dari pantai tenggara Australia, dan dengan ini mereka menjadi orang Eropa pertama yang diketahui menemukan pantai timur benua. Tempat yang terlihat umumnya dihitung sebagai titik setengah antara kota-kota saat ini Orbost dan Mallacota, di negara bagian Victoria. Sebuah survei baru di daerah itu, yang dibuat pada tahun 1843, berganti nama menjadi Cape Everard. Untuk peringatan dua puluh tahun penampakan, nama itu secara resmi diubah menjadi Punta Hicks lagi. HMB Endeavour melanjutkan ke utara, melewati pantai, menjaga daratan agar tetap terlihat. Masak dipetakan dan diberi nama berbagai tempat dengan nama yang berbeda. Setelah kamu


TOP 13:

Juan de la Cosa

Juan de la Cosa
Juan de la Cosa (¬ŅSanto√Īa?, Cantabria, Spanyol; antara 1450 dan 1460? - Turbaco, Kolombia; 28 Februari 1510) [1] adalah seorang navigator dan kartografer Spanyol yang dikenal telah berpartisipasi dalam tujuh perjalanan pertama ke Amerika dan karena telah menggambar peta terpelihara tertua di mana benua Amerika muncul. De la Cosa memiliki peran penting dalam perjalanan pertama dan kedua Christopher Columbus ke Antilles dan pada 1499 ia berpartisipasi sebagai pilot senior dalam ekspedisi Alonso de Ojeda ke pantai-pantai benua Amerika Selatan. Sekembalinya ke Andalusia, ia menggambar peta dunianya yang terkenal dan tak lama kemudian ia kembali ke Hindia, kali ini bersama Rodrigo de Bastidas. Pada tahun-tahun berikutnya ia berganti perjalanan ke Amerika di bawah komandonya sendiri dengan perintah khusus dari Mahkota, termasuk misi sebagai mata-mata di Lisbon dan partisipasi dalam Pertemuan Burgos Pilots di 1508. Pada 1509 ia melakukan apa yang akan menjadi ekspedisi terakhirnya, dari lagi dengan Ojeda, untuk memiliki pantai-pantai di Kolombia saat ini. La Cosa meninggal dalam konfrontasi bersenjata dengan masyarakat adat sebelum dapat menjalankan jabatannya sebagai sheriff senior Urab√°. Pada 1492 ia berpartisipasi dalam Pelayaran Pertama Christopher Columbus ke Hindia di atas kapalnya, yang menurut para penulis sejarah kemudian diganti namanya menjadi Santa Mar√≠a untuk acara itu. Dia memegang posisi master, dengan Columbus menjadi kapten. Kapal itu hancur pada malam 24-25 Desember di tahun yang sama di lepas pantai Haiti. Surat kabar yang ditulis oleh Bartolome de las Casas, yang diduga berdasarkan catatan Col√≥n, secara pribadi menuduh La Cosa dari insiden itu, mengatakan bahwa itu terjadi di bawah penjagaannya dan bahwa ia juga melarikan diri alih-alih memberikan bantuan kepada kapal. Namun, pada 1494 La Cosa menerima kompensasi finansial dari para Raja karena tenggelamnya kapal mereka pada pelayaran pertama. Dia diberi hak untuk mengangkut "dua ratus cahice gandum" dari Andalusia ke Biscay, membebaskannya dari membayar biaya tertentu. Dokumen ini, yang berbicara tentang pelaut secara gratis ("pelayanan baik yang telah Anda berikan kepada kami") membuat sejarawan berpikir bahwa pada kenyataannya Juan de la Cosa tidak dapat disalahkan atas kehilangan kapalnya, bertentangan dengan apa yang ditegaskan oleh surat kabar itu. Juan de la Cosa ikut serta dalam pelayaran kedua Columbus (1493-1496) dan diyakini bahwa ia pastilah salah satu kartografer ekspedisi. Namun, menurut daftar gaji pada tahun 1497 dan ditemukan oleh Montserrat Le√≥n Guerrero pada tahun 1998, La Cosa akan mendaftarkan diri sebagai pelaut sederhana di Nao Colina, menagih 1.000 maravedis sebulan. Juga diketahui bahwa Juan de la Cosa mengambil bagian dalam penjelajahan pantai Kuba karena ia adalah salah satu penandatangan sumpah di mana Columbus memaksa krunya untuk menyatakan bahwa Kuba bukan pulau. Dalam dokumen itu, tertanggal 14 Juni, La Cosa muncul sebagai pelaut untuk kafilah Ni√Īa, meskipun ia juga bisa menjadi salah satu "penguasa surat pusing" yang disebutkan dalam teks. Beberapa dokumen dari perjalanan kedua Columbus menyebutkan seorang pelaut bernama Juan Vizca√≠no, yang oleh beberapa sejarawan dikira sebagai Juan de la Cosa. Penemuan daftar gaji tahun 1497 menunjukkan bahwa dalam kenyataannya bukan hanya satu tetapi dua orang bernama Juan Vizca√≠no dan juga Juan de la Cosa ikut serta dalam ekspedisi ini, sehingga mereka akhirnya menjadi tiga orang yang berbeda. Kebanyakan sejarawan percaya bahwa Juan de la Cosa tidak ikut serta dalam pelayaran ketiga Columbus ke Hindia (1498 - 1500). Namun, Bartolom√© de las Casas menulis bahwa La Cosa "pada waktu itu (1500) adalah pilot terbaik yang dimiliki oleh para pelaut tersebut karena telah melakukan perjalanan dalam semua perjalanan yang dilakukan laksamana", yang karenanya akan mencakup pelayaran ketiga. Ada juga pernyataan dari seorang saksi dari tuntutan hukum Kolombia yang mengklaim telah melihat La Cosa dengan Col√≥n "ketika Paria ditemukan," yang biasanya terjadi pada perjalanan ketiga. Karena alasan ini, sejarawan Jes√ļs Varela Marcos percaya bahwa La Cosa ikut serta dalam pelayaran ketiga Columbus dan seharusnya kembali ke Eropa sebelum Laksamana.

TOP 12:

Basque of Gama

Basque of Gama
Vasco da Gama atau Vasco de Gama, count da (de) Vidigueira (Sines, Portugal, sekitar 1460 atau 1469 - Cochin, India, 24 Desember 1524), adalah seorang navigator dan penjelajah Portugis yang terkenal. Dalam Zaman Penemuan dia menonjol karena telah menjadi komandan kapal pertama yang berlayar langsung dari Eropa ke India, perjalanan laut terpanjang dibuat sejauh ini, terpanjang (perjalanan pulang-pergi) daripada putaran penuh perjalanan dunia di khatulistiwa. Di akhir hidupnya, untuk periode singkat pada 1524, ia adalah Gubernur Portugis India dengan gelar raja muda. Dalam upayanya, komunitas Portugis yang hebat di kota Rio de Janeiro menamakan tim olahraganya Club de Regatas Vasco da Gama, hari ini salah satu tim sepak bola paling penting di Brasil dan, akibatnya, di Amerika Latin. Vasco de Gama dan istrinya, Catarina de Ata√≠de, memiliki enam putra dan satu putri: Francisco da Gama (pangeran Vidigueira); Estev√£o da Gama (1505-76), Gubernur India ke-11; Paulo da Gama; Cristov√£o da Gama (1515-42), martir di Ethiopia; Pedro da Silva da Gama; √Ālvaro de Ata√≠de, kapten Malaka, dan Isabel de Ata√≠de da Gama. Vasco da Gama adalah salah satu orang yang bertanggung jawab atas keberhasilan Portugal sebagai kekuatan. Epik nasional Portugis, Os Lus√≠adas karya Lu√≠s Vaz de Cam√Ķes, sebagian besar merujuk pada perjalanan Da Gama. Mereka dinamai Vasco da Gama: Kota pelabuhan di Goa; Kawah bulan besar; Tiga tim sepak bola Brasil dan satu tim Goa, Vasco Sports Club; Sebuah gereja di Kochi; Sebuah jembatan dan sebuah menara di Lisbon. Vasco de Gama berada di peringkat 86 dalam daftar 100, angka paling berpengaruh dalam sejarah menurut Michael H. Hart. Pada tahun 1994 itu diwakili pada uang kertas Portugis dari 5.000 escudos. Pada tahun 1998, proyek-proyek yang dipersiapkan untuk merayakan V Centenary tentang kedatangan Vasco de Gama ke India oleh pemerintah Portugal harus ditinggalkan karena kemarahan publik yang menyebabkan peristiwa tersebut.

TOP 11:

Pedro √Ālvares Cabral

Pedro √Ālvares Cabral
Pedro √Ālvares Cabral (atau Pedro √Ālvarez Cabral, sebagaimana ia secara tradisional dikenal dalam bahasa Spanyol) (Belmonte, 1467 atau 1468 - Santar√©m, 1520 atau 1526) adalah seorang bangsawan dan navigator Portugis yang dikenal sebagai komandan armada kedua Portugis ke India , yang dalam perjalanannya ia menemukan Brasil pada 22 April 1500. Pada 22 April 1500, Rabu di minggu setelah Minggu Paskah, setelah empat puluh tiga hari perjalanan setelah meninggalkan pantai Afrika, Cabral melihat Gunung Pascoal, di pantai selatan negara bagian Bahia saat ini. Hari berikutnya kontak pertama dengan penduduk asli terjadi. Pada tanggal 24 April, ia berlayar di sepanjang pantai ke utara untuk mencari tempat berlindung, ditemukan di teluk Santa Cruz Cabr√°lia saat ini, di sekitar kota Porto Seguro saat ini, di mana ia tinggal sampai 2 Mei. Yakin bahwa tanah yang baru ditemukan itu adalah sebuah pulau, Cabral menamainya Pulau Vera Cruz (ilha de Vera Cruz) dan mengambilnya dengan membangun salib dan mengadakan ibadah, misa pertama di Brasil, diresmikan pada tanggal 26 April 1500, Minggu Paskah, oleh seorang Fransiskan, Pastor Jos√© de Anchieta, kemudian Uskup Ceuta. (Salib besi yang digunakan dalam pelayanan itu ditemukan di Katedral Perbendaharaan di Braga dan dibawa kembali ke Brasil untuk pelantikan Brasilia pada tahun 1960). Cabral mengambil alih tanah yang ditemukan itu, atas nama Mahkota Portugis, dan mengirim salah satu kapal yang lebih kecil, kapal yang bertanggung jawab atas pasokan di bawah komando Gaspar de Lemos, kembali ke Portugal, dengan berita, termasuk Surat dari Pero Vaz dari Caminha.


TOP 10:

Erik si Merah

Erik si Merah
Erik si Merah atau Erik Thorvaldsson (putra Thorvald; dalam Bahasa Norwegia Kuno: Eirikr rau√įi √ěorvaldsson), alias Erikur Raudi (* 950 - 1003), bajak laut, pedagang, dan penjelajah Viking. Ia mendirikan pemukiman Viking pertama di Greenland. Ia dilahirkan di distrik J√¶ren, Rogaland, Norwegia, putra Thorvald Asvaldsson, itulah sebabnya ia juga dikenal sebagai Erik Thorvaldssen. Julukan Si Merah kemungkinan besar karena pembantaian yang disebabkannya di kota-kota yang diserang. Sementara sejarah populer memuji Erik sebagai pendiri Greenland, orang-orang Norse sebelum dia telah menemukan dan bahkan mencoba untuk menetap di tanah-tanah itu sebelumnya. Tradisi mengatakan bahwa seorang pria bernama Gunnbj√∂rn Ulfsson adalah orang pertama yang melihat daratan ini. Satu abad sebelum kedatangan Erik, angin kencang akan menyeret Gunnbj√∂rn ke negeri itu, yang disebutnya Gunnbj√∂rnarsker (pulau Gunnbj√∂rn). Namun, sifat kebetulan dari penemuan semacam itu, menjadikan Erik the Red penghargaan terbesar dalam sejarah Greenland, sebagai penemu resminya. Setelah Gunnbj√∂rn, Snaebj√∂rn Galti juga mengunjungi Greenland. Menurut catatan waktu itu, upaya pria ini untuk membentuk populasi di sana berakhir dengan bencana. Dalam konteks ini, sekitar tahun 982 M, Erik berlayar ke negeri misterius dan tidak dikenal ini. Itu mengitari tanjung selatan pulau (kemudian dikenal sebagai tanjung Perpisahan) dan berlayar di pantai barat. Seiring waktu, ia mencapai bagian pantai yang cukup bebas es dan karena itu, seperti Islandia, kondisi yang memberikannya kesempatan untuk kemakmuran dan pembangunan di masa depan. Menurut hikayat yang disebutkan di atas, Erik menghabiskan tiga tahun pengasingannya menjelajahi tanah ini. Dia menamakannya "Greenland" ("Green Land"). Musim dingin pertama di sana ia habiskan di Eiriksey, dan yang kedua di Eiriksholmar (dekat Hvarfsgnipa). Musim panas berikutnya, ia menjelajahi seluruh garis pantai ke tempat-tempat yang jauh di utara, seperti Snaefell atau Hrafnsfjord. Ketika pengasingannya berakhir, ia kembali ke Islandia dan membawa kisah-kisah luar biasa tentang "tanah hijau" itu. Erik membaptis negeri itu dengan nama yang jauh lebih sugestif daripada "Islandia" ("Tanah Es"), untuk menarik pemukim Islandia, karena ia percaya bahwa dengan itu orang akan merasa lebih bersedia untuk berpartisipasi dalam penjajahan. Untuk menciptakan permukiman abadi di Greenland, Erik membutuhkan sebanyak mungkin orang yang dapat ia tarik. Rencananya berjalan cukup baik, dan banyak orang - terutama "orang-orang miskin di Islandia" dan mereka yang menderita kelaparan akibat kelaparan baru-baru ini - yakin bahwa Greenland bisa menjadi peluang besar mereka. Setelah menghabiskan musim dingin di Islandia, Erik kembali ke Greenland pada musim panas berikutnya, pada tahun 985 M, kali ini dengan sejumlah besar pemukim, yang mendirikan dua pemukiman pertama di pantai barat daya: pemukiman timur (Eystribygg√į), di mana hari ini adalah Julianh√•b, tempat Erik memiliki tanah pertaniannya yang disebut Brattahl√≠√į; dan pemukiman barat (Vestribygg√į), di Godth√•b saat ini (seiring berjalannya waktu, pemukiman menengah berkembang, tetapi banyak ahli percaya bahwa itu adalah bagian dari Occidental). Kedua pemukiman, yang terletak di pantai barat daya, ternyata menjadi satu-satunya daerah di mana pertanian memungkinkan. Selama musim panas, ketika cuacanya lebih dingin, penjajah mengirim tentara sejati ke utara, ke Teluk Disko, di atas Lingkaran Arktik, untuk berburu. Dengan cara ini mereka mendapatkan daging anjing laut, yang kulitnya juga dapat digunakan sebagai pakaian, dan gading dari walrus, narwhal atau paus yang terdampar di pantai, jika mereka beruntung. Besar kemungkinan bahwa dalam ekspedisi-ekspedisi ini mereka telah bertemu orang Inuit, yang belum menghuni bagian timur pulau itu. Sejarah mengatakan bahwa Erik dan istrinya Theodhild memiliki empat anak: seorang anak perempuan, Freyd√≠s Eir√≠ksd√≥ttir, dan tiga anak, juga penjelajah terkenal Leif Eriksson, Thorvald dan Thorsteinn. Erik adalah seorang pembela paganisme Nordik, tidak seperti putranya Leif dan istrinya, yang membangun gereja Kristen pertama di Amerika di halaman pertanian mereka. Terlepas dari apa yang telah dispekulasikan, tampaknya tidak mungkin Leif adalah pelopor agama Kristen di Greenland. Leif Eriksson menjadi orang Viking dan Eropa pertama yang menjelajahi tanah Vinland (sekarang bagian dari Newfoundland dan Labrador, Kanada). Legenda mengatakan bahwa Leif mengundang ayahnya untuk perjalanan, tetapi bahwa ia jatuh dari kudanya di jalan, dan menganggap ini sebagai pertanda buruk, ia memutuskan untuk tetap tinggal. Erik meninggal pada musim dingin pertama setelah kepergian putranya.

TOP 9:

Americius Vespucci

Americius Vespucci
Americo Vespucci (dalam bahasa Italia Amerigo Vespucci - 9 Maret 1451, Florence, Italia - 22 Februari 1512, Seville, Spanyol) adalah seorang navigator Italia yang bekerja dalam pelayanan Kerajaan Portugal dan Mahkota Kastilia. Dia dianggap orang Eropa pertama yang memahami bahwa tanah yang ditemukan oleh Christopher Columbus membentuk benua baru; karena alasan inilah kartografer Martin Waldseem√ľller menggunakan nama "Amerika" untuk menghormatinya sebagai sebutan untuk Dunia Baru dalam peta 1507-nya. Kisah yang sering aneh dan kontradiktif dari perjalanannya telah menempatkannya sebagai salah satu tokoh paling kontroversial di zaman penemuan. Sejak Vespucci mengumumkan penemuan benua baru, ia telah menerima berbagai nama, aplikasi dan penerimaan yang umumnya bersifat regional. Dengan demikian, orang-orang Castilians menyebutnya "India" atau "Tanah besar di Selatan"; Portugis, "Vera Cruz" atau "Tierra Santa Cruz". Beberapa kartografer menggunakan "Tanah Brasil" (yang bagaimanapun menyinggung pulau imajiner), "Tanah Burung Beo", "India Baru", atau sekadar "Dunia Baru". Di percetakan biara Saint-Di√©-des-Vosges di Lorraine, Prancis, beberapa editor bekerja yang terkesan dengan pembacaan publikasi yang mencoba menceritakan eksploitasi Vespucian: salinan diterjemahkan ke dalam bahasa Jerman dari Lettera dan orang Prancis lainnya dari Mundus Novus, salah satu dari banyak orang yang beredar di Eropa. Martin Waldseem√ľller, Universalis Cosmographia (1507). Mereka memutuskan untuk mempublikasikan berita baru dalam bentuk risalah kecil bernama Cosmographiae Introductio disertai dengan terjemahan Latin dari Lettera dengan judul "Navigasi Quattuor Americi" ("Empat Perjalanan Amerika"), dan mempublikasikannya dalam bentuk pamflet. Pada 25 April 1507 dua edisi pertama meninggalkan bengkel. Dalam Bab IX dari teks itu disarankan bahwa nama Dunia Baru harus "Amerika" (feminin dengan analogi dengan "Eropa", "Asia" dan "Afrika") untuk menghormati siapa pun yang mengenalinya seperti: "ab Americo Inventore ( ...) quasi Americi terram sive Americam "(" Dari Americo sang penemu (...) seolah-olah itu adalah tanah Americo atau Amerika ") Tidak diketahui dengan pasti printer mana yang merupakan pencipta nama tersebut. Gymnase Vosgien ("Gym of the Vosges") terdiri dari Vautrin Lud, Nicholas Lud, Jean Basin, Mathias Ringmann dan Martin Waldseem√ľller. Spesialis menyukai Ringmann atau Jean Basin de Sandacourt, penerjemah Novus Mundus ke dalam bahasa Latin. Mart√≠n Waldseem√ľller, seorang humanis dan profesor kartografi Jerman terkemuka yang menjabat sebagai juru gambar dan korektor untuk kelompok itu, menuliskan nama nyaring di peta dinding besar berjudul Universalis Cosmographia yang ia masukkan dalam pamflet. Di sana tampaknya diterapkan ke Amerika Selatan (yang pertama dari tiga amerika disebut itu). Di bagian atas peta, di sebelah kiri, di sebelah bola dunia di mana Belahan Dunia Lama diwakili, sebuah potret Ptolemeus muncul; di sebelah kanan, di sebelah globe yang serupa dengan Dunia Baru, yaitu Vespucci. [38] Selain itu, Waldseem√ľller membuat versi globular, untuk diproyeksikan pada bidang logam, salah satu yang salinannya akan diberikan kepada Duke of Lorraine. [8] Suara itu memiliki eufoni sedemikian dan sangat konsisten dengan kata-kata "Asia" dan "Afrika" yang segera diselesaikan dalam bahasa-bahasa Eropa Utara. Namun, Waldseem√ľller sendiri mengoreksi di peta kemudian, yang didedikasikan khusus untuk Amerika, berjudul Tabula Terre Nove, dan tidak menggunakan nama itu lagi di peta selanjutnya, yang juga membutuhkan waktu untuk diadopsi di semenanjung Iberia dan koloni-koloni, di mana Nama yang paling umum digunakan tetap untuk waktu yang lama "Hindia Barat". Faktanya, nama Amerika tidak digunakan pada peta lagi sampai kemunculan salinan peta Waldseem√ľller yang diterbitkan oleh Petrus Apianus pada 1520 dengan judul Tipus Orbis Universalis. Seribu salinan dibuat dari Cosmographiae Introductio, tetapi semuanya hilang dan tetap seperti itu selama tiga setengah abad. Sekitar tahun 1890, ketika sedang mempersiapkan G√©ographie du Nouveau Continent di Paris, Humboldt dapat menemukan keberadaan pamflet. Peta dunia ditemukan tak lama setelah itu, pada tahun 1901, ketika Profesor Joseph Fischer menemukannya di sebuah buku yang terlupakan di Wolfegg Castle. Helm yang digunakan untuk membuat bola telah ditemukan pada tahun 1871. Pada tanggal 9 April 1511, Am√©rico Vespucio mendiktekan kehendaknya kepada notarisnya: ia mewariskan sebagian besar propertinya kepada istrinya dan meminta agar mayatnya dimakamkan di gereja San Miguel de Sevilla atau, jika tidak memungkinkan di sana, di San Francisco. Dia memerintahkan misa requiem dan tiga puluh tiga massa ke Amador Suci, dan dia memberikan dua ribu maravad√≠es untuk mendoakan jiwanya: Dia mengiri

TOP 8:

Juan Sebasti√°n Elcano

Juan Sebasti√°n Elcano
Juan Sebasti√°n Elcano, juga ditulis Juan Sebasti√°n del Cano atau Juan Sebasti√°n de El Cano (Guetaria, Guip√ļzcoa, Spanyol, 1476 - Samudra Pasifik, 4 Agustus 1526), adalah seorang pelaut Spanyol yang berpartisipasi dalam putaran pertama perjalanan dunia, yang tersisa di depan ekspedisi setelah kematian Fernando de Magallanes. Lahir di Guetaria (Guip√ļzcoa), Spanyol, pada tahun 1476, menjadi putra Catalina del Puerto dan Juan Domingo Elcano. Dari usia yang sangat muda, ia mendaftar di perikanan dan kapal komersial, sehingga ia mendapatkan pengalaman laut yang luar biasa. Pada 1509 ia adalah bagian dari ekspedisi militer melawan Algiers yang dipimpin oleh Kardinal Francisco Jim√©nez de Cisneros. Sekembalinya, ia menetap di Seville, dan di sanalah ia mengetahui proyek bahwa pelaut Portugis Fernando de Magallanes sedang bersiap untuk menemukan rute ke Hindia melalui Barat, melalui lorong atau selat melalui Amerika Selatan. , yang akan membawa Anda ke pulau-pulau rempah tanpa harus berbatasan dengan benua Afrika atau melintasi dominasi Portugis. Ini adalah bagaimana pada tahun 1519 Elcano mendaftar dalam ekspedisi Magellan sebagai kapten kapal dari kapal Concepcion, salah satu dari lima yang membentuk pasukan. Raja Carlos I dari Spanyol memberinya pendapatan tahunan sebesar 500 dukat emas dan, sebagai perisai, sebuah bola dunia dengan legenda Latin: Primus circumdedisti me ("Yang pertama yang membalikkan aku"). Kapal pelatihan Angkatan Laut Spanyol Juan Sebasti√°n Elcano dinamai menurut namanya, untuk menghormati perannya yang luar biasa dalam mengelilingi pertama Bumi. Setelah mengeluarkan surat wasiat pada tanggal 26 Juli, [5] ia meninggal pada tanggal 4 Agustus 1526 di atas kapal Victoria ketika ia berpartisipasi dalam ekspedisi Garc√≠a Jofre de Loaisa ke Kepulauan Maluku.


TOP 7:

Fernando de Magallanes

Fernando de Magallanes
Fernando de Magallanes, juga dikenal sebagai Hernando de Magallanes (Sabrosa, Norte Region, Portugal, musim semi 1480 - Mact√°n, Filipina, 27 April 1521) (dalam bahasa Portugis Fern√£o de Magalh√£es), adalah seorang navigator Portugis. Atas jasa Raja Spanyol, ia menemukan apa yang sekarang disebut Selat Magellan, menjadi orang Eropa pertama yang melewati dari Samudra Atlantik ke Samudra Pasifik, hingga kemudian disebut Laut Selatan. Ekspedisi dimulai yang, dipimpin oleh Juan Sebasti√°n Elcano pada saat kematiannya, akan mencapai mengelilingi bumi pertama kali pada 1522. Pada 10 Agustus 1519, keberangkatan skuadron lima kapal, yang dipimpin oleh Fernando de Magallanes, diumumkan di Seville. Turun melalui Guadalquivir, mencapai Sanl√ļcar de Barrameda, sebuah pelabuhan yang menghadap Samudra Atlantik. Selama minggu-minggu berikutnya, pasukan sudah selesai memasok dan masalah-masalah lain diselesaikan, sementara Magellan sendiri memberikan surat wasiat di Seville pada 24 Agustus. Pada tanggal 20 September, ekspedisi berlayar secara definitif dari Sanl√ļcar de Barrameda (C√°diz), dengan tujuan menemukan jalur maritim ke wilayah-wilayah Hindia Timur dan mencari jalan yang, selalu berjalan melalui lautan Kastilia (menurut Perjanjian Tordesillas), akan tiba ke Kepulauan Rempah, apa yang disebut rute ke barat, yang sudah dicari Christopher Columbus. Setelah memanggil Kepulauan Canary, mereka lewat di depan pulau-pulau Tanjung Verde dan pesisir Sierra Leone, menyentuh tanah yang sekarang bernama Rio de Janeiro pada 13 Desember. Mereka melanjutkan ke selatan, melewati R√≠o de la Plata (sudah ditemukan oleh Juan D√≠az de Sol√≠s pada 1516), pada bulan Maret 1520, dan mencapai teluk San Juli√°n, yang mereka jelajahi untuk mencari kemungkinan bagian. Magellan, mengingat kedatangan musim dingin, memutuskan untuk tinggal di sana sampai musim semi. Sifat tidak ramah dari tempat-tempat ini dan penjatahan makanan yang menjadi sasaran ketidakpuasan di antara para kru dan keinginan untuk kembali. Ada konspirasi melawan Magellan yang dipimpin oleh Gaspar de Quesada, kapten Concepcion, dan peramal Juan de Cartagena, yang telah dibebaskan dari komando San Antonio. Meskipun pemberontakan menangkap tiga kapal, Magellan berhasil mencekiknya. Salah satu kapten pemberontak dibunuh dan sisanya diadili, di mana Quesada dijatuhi hukuman mati dan Cartagena ditinggalkan di pantai. Ubin peringatan Ekspedisi Magallanes-Elcano, di Sanl√ļcar de Barrameda.Setelah peristiwa itu, mereka tiba pada 1 November 1520, sampai apa yang mereka sebut "Selat Semua Orang Suci" (untuk menghormati hari itu), yang nantinya akan disebut sempit dari Magellan. Menyeberangi itu sangat sulit, mengingat medan yang sulit. Untuk melakukan ini, sebuah kapal pergi dalam eksplorasi mencari jalan terbaik dan menelusuri kembali langkah-langkahnya sendiri untuk mengikuti sisanya ke daerah yang dijelajahi. Setelah tahap-tahap yang cermat ini selesai, mereka berhasil keluar dari "labirin" menuju Samudra Pasifik, yang mereka baptis dengan nama seperti itu (yang akan tetap, membuat mereka melupakan yang sebelumnya dari Laut Selatan) karena fakta bahwa mereka tidak menemui badai apa pun dalam perjalanan mereka. Ekspedisi Magellan-Elcano terganggu oleh kemunduran dan kesulitan. Nasib buruk Magellan ingin bahwa dalam rute tiga bulan yang panjang antara Selat Magellan dan Kepulauan Maluku, ia tidak menemukan titik tanah padat, sehingga kelaparan dan penyakit kudis menghantam krunya, ke titik yang mereka membayar koin besar untuk dimakan tikus sederhana. Air membusuk, penyakit kudis muncul, dan orang-orang itu bahkan memakan kulit yang lembut dan serbuk kayu. Antonio Pigafetta menceritakan, "Kue yang kami makan bukan lagi roti, melainkan bubuk penuh cacing yang telah melahap semua zatnya. Selain itu, ia memiliki bau busuk yang tak tertahankan karena diresapi dengan urin tikus. Air yang kami minum itu busuk dan berbau busuk. Agar tidak kelaparan, kami terpaksa memakan potongan-potongan kulit sapi yang menutupi tiang utama agar tali tidak merusak kayu ... Sangat sering, kami terpaksa memakan serbuk kayu; dan tikus-tikus, yang begitu menjijikkan bagi manusia, telah menjadi makanan yang sangat dicari, sehingga mereka dibayar hingga setengah dukedom untuk masing-masing ... Dan itu tidak semua. Kemalangan terbesar kita datang ketika kita diserang oleh semacam penyakit yang menggembungkan rahang kami sampai gigi kami disembunyikan ... ". Antonio Pigafetta. Chronicler dari ekspedisi Monumen Magellan di Mactan (Filipina) didirikan oleh Pemerintah Elizabeth II La Nao Victoria dari Patung Magellan Lapu-Lapu, pahlawan nasional Filipina karena membunuh Magellan di Mactan. Kepala suku ini dianggap orang Filipina pertama yang mengusir kedatangan orang Barat. Meski sejarawan menganggap bahwa itu bukan dirinya, melainkan dua mata pelajaran lainnya

TOP 6:

Juan Ponce de León

Juan Ponce de León
Ponce de Le√≥n dan Figueroa (Santervas de Campos, Valladolid, dipercaya bahwa pada 8 April 1460 - Kuba, Juli 1521) ia adalah penakluk Spanyol Puerto Rico dan penemu Florida. Dari keturunan bangsawan, ia adalah halaman Fernando Katolik di istana Juan II de Arag√≥n, dan bertempur dalam penaklukan kerajaan Granada. Diragukan apakah perjalanan pertamanya ke Amerika dilakukan dengan Christopher Columbus pada 1493, atau dengan Ovando pada 1502. Bagaimanapun, ia bekerja sama dengannya dalam penaklukan Hispaniola dan menerima darinya tugas menaklukkan pulau San Juan Bautista di dekatnya. atau Borinqu√©n (Puerto Rico) pada 1508. Meskipun ditentang Diego Col√≥n, ia berhasil diangkat menjadi gubernur pada 1510. Pulau itu diserahkan tanpa kesulitan, berkat konversi Ag√ľeyban√° dari cacique; Ponce de Le√≥n mampu mendedikasikan dirinya untuk pendirian kota dan eksploitasi emas. Tetapi, setelah kematian cacique itu, orang-orang Amerindian memberontak melawan dominasi Castilia dan rezim yang mendukung kerja paksa. Setelah berjuang keras, Ponce de Le√≥n menang atas penduduk asli dan membalas berdarah. Kemudian ia menemukan sebuah daerah di utara yang ia sebut La Florida, karena ditemukan pada hari Minggu Paskah, disebut di Spanyol "Pascua Florida", karena selalu bermain di awal musim semi. Dia menghabiskan sisa hidupnya mencari mata air awet muda, yang menurut legenda ada di tempat itu. Kemungkinan Ponce de Le√≥n tiba untuk pertama kalinya di Dunia Baru di mana Cockburn Town saat ini berada, di pulau Gran Turca, di Turks dan Caicos, tetapi segera menetap di Hispaniola. Dia berkolaborasi dalam penaklukan orang-orang Ta√≠no, di bagian timur Hispaniola. Untuk partisipasi ini, ia dihargai dengan posisi gubernur provinsi Higuey yang baru dibentuk. Selama tinggal di sana, ia mendengar kisah kekayaan yang ada di Borinqu√©n. Sejak saat itu, ia memusatkan semua upayanya untuk dapat pergi ke tempat itu, diberikan izin yang diperlukan. Pada 1508, Ponce de Le√≥n mendirikan pemukiman pertama di Puerto Riko, Caparra, San Juan saat ini. Dia disambut dengan tangan terbuka oleh Ag√ľeyban√°, seorang kepala Ta√≠no, dan dengan cepat mengambil alih pulau itu. Karena kenyataan ini, Ponce de Le√≥n dinobatkan sebagai Gubernur Puerto Rico pada 1509. Ponce de Le√≥n, bersama dengan para penakluk lainnya, memaksa Ta√≠nos untuk bekerja di tambang dan membangun benteng. Sejumlah besar Tainos meninggal karena paparan penyakit yang dibawa oleh pelaut Eropa dan karena kurangnya kekebalan terhadap penyakit itu. Ponce de Le√≥n, menjadi kaya dengan menjadi gubernur. Pada 1506, setelah kematian di Biara San Francisco de Valladolid dari Christopher Columbus - yang telah ditunjuk sebagai gubernur militer atas penemuannya - pemerintah Spanyol menolak untuk memberikan hak yang sama kepada putranya Diego. Mahkota pada saat itu telah memilih Ponce de Le√≥n untuk menjajah dan memerintah pulau Puerto Riko. Sementara itu, Diego Col√≥n telah mengajukan klaim di pengadilan tinggi Madrid dan telah memenangkan hak-haknya: Ponce de Le√≥n dicopot dari jabatannya pada tahun 1511. Merasa bahwa nama baiknya telah ternoda dan tidak ingin melayani Diego, ia memperoleh Judul diperlukan untuk menjelajahi daerah di utara Kuba. Menurut sebuah legenda, Ponce de Le√≥n menemukan Florida sedang mencari mata air awet muda. Meskipun kisah-kisah tentang air yang memulihkan vitalitas di kedua sisi Atlantik sudah diketahui, jauh sebelum kedatangannya, kisah bahwa ia mencari sumber-sumber ini tidak dikaitkan dengannya sampai kematiannya. Dalam bukunya General and Natural History of the Indies, dari tahun 1535, Gonzalo Fern√°ndez de Oviedo menulis bahwa sang penakluk mencari perairan Bimini untuk menyembuhkan impotensi seksualnya. Sesuatu yang serupa muncul ditulis oleh Francisco L√≥pez de G√≥mara dalam Sejarah Umum Hindia tahun 1551. Pada tahun 1575, Hernando de Escalante Fontaneda, seorang yang selamat dari kapal karam yang telah tinggal bersama orang-orang Amerika di Florida selama tujuh belas tahun, telah menerbitkan ingatannya, di yang menemukan sumber di Florida, dan mengatakan bahwa Ponce de Le√≥n seharusnya mencarinya di sana. Meskipun Fontaneda meragukan bahwa Kastilia benar-benar pergi ke Florida untuk mencari perairan, kisah itu dimasukkan dalam Sejarah Umum Perbuatan Castellanos oleh Antonio de Herrera pada tahun 1615. Ponce de Le√≥n melengkapi tiga kapal, dirinya menjalankan pengeluaran , dan memulai perjalanan penemuan dan penaklukannya pada 1513. Pada 27 Maret ia melihat sebuah pulau, tetapi tidak ada kemungkinan untuk berlabuh. Pada tanggal 2 April, itu tiba di pantai timur dari tanah yang baru ditemukan pada titik yang disengketakan, tetapi terletak di suatu tempat di pantai timur laut Florida saat ini. Dia mengklaimnya untuk Spanyol dan menyebutnya tanah "Florida" karena vegetasi berbunga yang dia lihat, atau karena dia sampai di sana selama Paskah. Dia kemudian berlayar ke selatan di sepanjang d

TOP 5:

Hernán Cortés

Hernán Cortés
Hern√°n Cort√©s Monroy Pizarro Altamirano (Medell√≠n (Badajoz), 1485 - Castilleja de la Cuesta, (Seville), 2 Desember 1547), penakluk Spanyol kekaisaran Aztec (sekarang Meksiko tengah). I Marquis del Valle de Oaxaca, Gubernur dan Kapten Jenderal Spanyol Baru. Pada 1511 ia ikut serta dalam ekspedisi untuk menaklukkan Kuba yang dipimpin oleh Gubernur Diego de Vel√°zquez, yang darinya ia menerima tanah dan budak di pulau itu. Ia menjadi walikota Santiago de Cuba, meskipun ia kemudian dipenjara oleh gubernur, dituduh berkonspirasi melawannya. Dirilis, ia menikah dengan ipar perempuan Diego Vel√°zquez sendiri, bernama Catalina Su√°rez Marcaida. Pada akhir 1518 Vel√°zquez mempercayakan kepadanya dengan perintah ekspedisi ketiga, setelah Francisco Hern√°ndez de C√≥rdoba dan Juan de Grijalva, untuk melanjutkan penemuannya di pantai Yucatan. Tapi Vel√°zquez segera tidak mempercayainya. Bernal D√≠az del Castillo, penulis True History of Conquest of New Spain, menceritakan bahwa seorang badut oleh Vel√°zquez, menyebut Cervantes si orang gila, berkata kepada junjungannya, dengan cara bercanda: ¬ęKepada tuanku Diego Diego, kapten mana yang telah Anda pilih? Siapa yang dari Medell√≠n de Extremadura, kapten hebat. Saya lebih takut, Diego, jangan bangun dengan tentara, saya menilai dia sebagai orang yang sangat hebat dalam hal-halnya ¬Ľ. Hern√°n Cort√©s, bagaimanapun, melanjutkan persiapan untuk ekspedisi, dan karena kefasihannya yang luar biasa, karunia persuasi dan saran, ia segera berhasil merekrut lebih dari 600 orang untuk perjuangannya. Untuk mengantisipasi penghentian Diego Vel√°zquez, pasukan Cort√©s meninggalkan pelabuhan Santiago de Cuba secara tiba-tiba pada tanggal 18 November 1518. Karena persediaan yang langka, ia harus menyimpannya di pelabuhan Trinidad dan tempat-tempat lain. Akhirnya, pada 10 Februari 1519, armada meninggalkan pantai Kuba. Tentara itu terdiri dari 11 kapal, dengan 518 infantri, 16 penunggang kuda, 13 pemanah, 32 panah busur, 110 pelaut, dan sekitar 200 orang India dan kulit hitam sebagai pasukan tambahan pasukan. Mereka membawa 32 kuda, 10 meriam perunggu, dan 4 elang. Kapten adalah Alonso Hern√°ndez Portocarrero (kepada siapa Marina India wanita nantinya akan menyerahkan), Alonso D√°vila, Diego de Ord√°s, Francisco de Montejo, Francisco de Morla, Francisco de Saucedo, Juan de Escalante, Juan Vel√°zquez de Le√≥n (kerabat gubernur) , Crist√≥bal de Olid, Gonzalo de Sandoval dan Pedro de Alvarado. Banyak dari mereka adalah veteran perang Italia. Ant√≥n de Alaminos dengan pengalaman dalam dua ekspedisi sebelumnya Francisco Hern√°ndez de C√≥rdoba dan Juan de Grijalva adalah pilot utama. Noda terburuk pada catatan layanan Cort√©s adalah bahwa dia menyetujui penyiksaan Cuauht√©moc dan kepala Tacuba, karena para prajurit haus akan emas, dan mereka percaya bahwa dia harus tahu di mana dia berada. Keduanya digantung pada 1525 karena ekspedisi naas ke Las Hibueras, karena dicurigai berkhianat. Musuh-musuhnya tertarik di istana Kaisar Carlos V, menuduhnya mengambil emas dari real kelima dan mendistribusikannya kepada para conquistador, dan mencurigai bahwa ia telah memberi perintah untuk meracuni istrinya Catalina Ju√°rez (lihat: Hern√°n Cort√©s dan hubungannya yang gelap dengan Catalina Xu√°rez) dan beberapa dari mereka yang dikirim dengan ketentuan kerajaan. Diusir dari Meksiko, ia pergi ke Castilla untuk mengklaim sebagai gubernur Spanyol Baru, tetapi ia hanya memperoleh marquesado del Valle dan memberinya tanah di dekat negara bagian Oaxaca saat ini. Hern√°n Cort√©s meninggal pada hari Jumat, 2 Desember 1547 di Castilleja de la Harganya, mencoba untuk kembali ke harta Amerika-nya. Raja Carlos I mengakui fakta Cort√©s dengan memberikan lambang untuknya dan keturunannya yang diberikan di Madrid pada tanggal 7 Maret 1525: bawa perisai Anda sendiri dan senjata yang dikenal di tengah tangan kanan di Di bagian atas ada elang hitam dengan dua kepala di bidang putih yang merupakan lengan kerajaan kita dan di separuh lainnya dari perisai setengah berkata pada bagian bawah singa emas di bidang merah dalam memori bahwa Anda, kata Hernando Cortes dan oleh industri dan usaha Anda, Anda truxis hal-hal dengan keadaan di atas dan di tengah setengah lainnya perisai tangan dan kiri ke tiga mahkota emas teratas di launa bidang hitam pada dua dalam memori tiga penguasa kota besar Anda dan provinsi Anda telah mengalahkan bahwa Anda adalah Muteccuma pertama yang dibunuh oleh Yndios Temendole, Anda tahanan dan kisah saudaranya yang terjadi dalam junjungan dan memberontak melawan kami dan saya melempar Anda dari kota tersebut dan yang lainnya yang terjadi di guauctemncin bangsawan tersebut dan memegang wahyu tersebut sampai Anda mengalahkan dan menangkapnya dan di separuh lainnya perisai setengah dari tangan kiri dan ke bagian abaxo Anda dapat membawa kota tenustitan bersenjatakan air di memori bahwa dengan kekuatan senjata Anda memenangkannya dan menundukkannya pada junjungan kita dan dengan perbatasan perisai yang disebutkan di bidang kuning tujuh kapten

TOP 4:

Francisco Pizarro

Francisco Pizarro
Francisco Pizarro Gonz√°lez, Marqu√©s (Trujillo, C√°ceres, 16 Maret 1478 [1] - Lima, 26 Juni 1541) adalah penjelajah dan penakluk Spanyol di Peru, gubernur Nueva Castilla (wilayah Peru saat ini) dengan pusat pemerintahan di Kota Para Raja (Lima). Dia diingat karena telah berhasil memaksakan dirinya pada Kekaisaran Inca dengan bantuan dari berbagai kepala daerah, menaklukkan negara kekaisaran yang disebutkan yang pusat pemerintahannya terletak di Peru saat ini, dan membangun ketergantungan Spanyol pada itu. Meskipun ia memiliki gelar marquis, ia adalah "marquis tanpa marquis"; [3] keturunannya memiliki gelar marquise of Conquest. [4] Namun, sangat mungkin bahwa ia dianugerahi gelar Marquis of Los Atavillos, ini adalah gelar yang digunakan oleh penulis sejarah Don Francisco L√≥pez de Gomara dalam bukunya General History of the Indies, bab CXXXII. Untuk tuan rumah adat itu dikenal sebagai Apu (Kepala, Tuan, Umum) atau Machu Capit√°n (Kapten Lama). Pada 1531 ia tiba di Peru, yang sedang mengalami perang saudara karena suksesi kaisar Inca Huayna C√°pac, terbunuh oleh cacar. Ada konfrontasi antara penggantinya, Atahualpa dan saudaranya, Sapa Inca Hu√°scar. Francisco Pizarro diundang oleh Inca Atahualpa untuk bertemu di Cajamarca, melalui seorang utusan yang sangat dekat dengannya. Utusan itu bertemu dengan orang Spanyol di Cajas dan di samping membawa hadiah kepadanya (bebek berkulit, kapal berbentuk benteng, dll.) Ia mengukur pasukan Spanyol dan mengundangnya untuk melanjutkan pawainya melalui lembah Chancay, dekat kota Chongoyape ke Cajamarca untuk bertemu dengan Atahualpa. Pizarro menerima dan mengirim kemeja Holland yang bagus dan dua gelas gelas ke Inca sebagai hadiah. Maka, ia memasuki wilayah Inca dengan 168 tentara dan 37 kuda, ia pergi ke Cajamarca, di mana ia mengambil tahanan Atahualpa (16 November 1532). Beberapa waktu kemudian, meskipun telah menerima tebusan tertinggi dalam sejarah, ia memerintahkannya untuk dieksekusi karena kejahatan pemberontakan dan karena telah memerintahkan eksekusi Hu√°scar, meskipun Pizarro menolak untuk membakar Inca hidup-hidup. Pizarro mempertahankan aliansi erat dengan kaum bangsawan Cuzco, partisan Hu√°scar, yang memungkinkannya untuk menyelesaikan penaklukan Peru. Setelah menyebut Inca sebagai saudara Atahualpa, T√ļpac Hualpa, ia pergi ke Cuzco, ibukota Kekaisaran Inca, yang ia duduki pada bulan November 1533. Saudaranya Juan diangkat menjadi penguasa kota. Sang penakluk mengontrak pernikahan di bawah ritus Katolik dengan putri kaisar Inca Huayna C√°pac, Quispe Sisa, dibaptis sebagai In√©s Huaylas. Bersamanya dia memiliki dua anak: seorang putri pertama yang dipanggil seperti ayahnya, Francisca Pizarro Yupanqui dan Gonzalo, yang meninggal muda. Francisco Pizarro memerintahkan eksekusi Atahualpa, terlepas dari kasih sayang yang tampak padanya saat dia menjadi tahanan. Pada 18 Januari 1535, ia mendirikan di pantai Kota Para Raja, yang segera dikenal sebagai Lima, dan Trujillo, yang dengannya kolonisasi efektif wilayah-wilayah taklukan dimulai. Sementara itu, saudaranya Hernando, yang telah pergi ke Spanyol untuk mengantarkan Raja Kelima ke mahkota, kembali membawa gelar marquis untuk saudaranya Francisco, dan gelar lanjutan untuk Almagro, yang telah diberikan 200 liga selatan. dari wilayah yang dikaitkan dengan Pizarro. Almagro, mengingat Cuzco berada dalam yurisdiksinya, memecat Juan Pizarro dan memenjarakannya bersama dengan saudaranya Gonzalo. Francisco datang dari Lima dan menandatangani perjanjian dengan Almagro di Cuzco, setelah itu Almagro pergi ke Chili. Pada kembalinya ekspedisinya yang gagal, Almagro mencoba untuk menduduki Cuzco lagi, yang, dipertahankan oleh penguasa Hernando Pizarro, menolak pengepungan panjang oleh pemberontak Inca di bawah komando Manco Inca, yang berhasil melarikan diri dari Spanyol Sementara itu Pizarro di Lima juga menderita pengepungan kota itu oleh Quizu Yupanqui, jendral dan kerabat Manco Inca, yang setelah hendak mengambil ibu kota tewas dalam pertempuran. Kemenangan Pizarro di Lima adalah karena aliansi strategisnya dengan penguasa etnis musuh suku Inca. Dalam kasus khusus ini, aliansi dengan kepala Huaylas menonjol. Mereka pergi ke Lima bersama lima ribu orang, yang bertempur dengan kaum Hispanik di pertahanan Lima melawan pengepungan dan serangan Quizu Yupanqui. Setelah kedatangan Almagro di Cuzco, Manco Inca mengangkat pagar, yang dimanfaatkan Almagro untuk memenjarakan Hernando dan Gonzalo Pizarro. Setelah mengalahkan letnan Pizarro, Alonso de Alvarado, di Rota de Abanday, ia mencapai kesepakatan baru dengan Pizarro di Mala (1537), di mana Hernando dilepaskan. Perdamaian singkat dan kedua belah pihak bertemu lagi dalam Pertempuran Las Salinas (1538), dekat Cuzco. Para almagristas dikalahkan dan Diego de Almagro diproses, dijatuhi hukuman mati dan dieksekusi oleh Hernando Pizarro, di Plaza Mayor Cuzco (8 Juli 1538). Setelah kematian Almagro, Pizarro mendedikasikan dirinya


TOP 3:

Neil Armstrong, Michael Collins, dan Edwin E. Aldrin

Neil Armstrong, Michael Collins, dan Edwin E. Aldrin
Neil Alden Armstrong (Wapakoneta, Ohio, AS, 5 Agustus 1930) adalah mantan astronot NASA dan manusia pertama yang menginjakkan kaki di Bulan pada 21 Juli 1969, pada misi Apollo 11. Sebagai Komandan Apollo 11, misi pertama yang diujicobakan ke Bulan, Armstrong mendapatkan perbedaan menjadi orang pertama yang mendarat di permukaan bulan. Pada 16 Juli 1969, Armstrong, Michael Collins, dan Edwin E. Aldrin memulai perjalanan mereka ke Bulan. Collins adalah pilot modul komando. Aldrin, seorang pakar sistem, adalah pilot modul bulan dan menjadi manusia kedua yang berjalan di Bulan. Sebagai komandan Apollo 11, Armstrong mengemudikan modul bulan dan berhasil mendarat di permukaan bulan. Pada pukul 2:56:20 (Waktu Koordinasi Universal) pada 21 Juli 1969, Neil Armstrong menginjak Bulan dan mengucapkan ungkapan terkenalnya: "Ini adalah langkah kecil bagi seorang pria, tetapi lompatan besar bagi umat manusia" ("Itu adalah satu langkah kecil untuk seorang pria, satu lompatan raksasa untuk umat manusia "). Aldrin dan Armstrong menghabiskan sekitar dua setengah jam berjalan di Bulan, mengumpulkan sampel, melakukan eksperimen, dan mengambil foto. Pada 24 Juli 1969, ketiga lelaki itu mendarat di Samudra Pasifik dan dijemput oleh kapal induk USS Hornet. Tiga astronot Apollo 11 dihormati dengan parade di New York City segera setelah mereka kembali ke Bumi. Armstrong menerima Medal of Freedom, perbedaan paling penting yang ditawarkan kepada warga sipil Amerika Serikat. Penghargaan Armstrong lainnya yang diterima setelah menyelesaikan misinya termasuk Medal of Service Distinction NASA, Medali Layanan Luar Biasa NASA, 17 medali dari negara lain, dan Space Congress Medal of Honor. Menjelang awal 1970-an Armstrong menjadi Wakil Administrator untuk Divisi Aeronautics di Markas Besar NASA di Washington, DC. Dalam peran itu, ia bertanggung jawab atas koordinasi dan administrasi penelitian umum dan pekerjaan teknologi. NASA terkait dengan aeronautika. Setelah meninggalkan NASA pada tahun 1971, ia memulai pekerjaannya sebagai profesor teknik kedirgantaraan di Universitas Cincinnati dari tahun 1971 hingga 1979. Selama tahun 1982-1992, Armstrong adalah presiden Computing Technologies for Aviation, Inc., di Charlottesville, Virginia. Setelah pekerjaan ini, Armstrong menjadi ketua dewan direksi untuk AIL Systems, Inc., sebuah perusahaan sistem elektronik di Deer Park, New York. Secara tertutup, Neil Armstrong adalah yang paling sulit dipahami dari awak Apollo 11, meskipun ia terus memberi ceramah tentang masa depan spaceflight dan muncul di depan umum ketika memperingati beberapa peringatan perjalanan ke Bulan. Dia saat ini tinggal di rumah negaranya yang terletak di Lebanon, Ohio.

TOP 2:

Marco Polo

Marco Polo
Marco Polo (15 September 1254 - 8 Januari 1324) adalah seorang pedagang dan penjelajah Venesia yang, bersama dengan ayah dan pamannya, adalah di antara orang Barat pertama yang melakukan perjalanan ke Jalur Sutra ke Cina. Dia dikatakan telah memperkenalkan bubuk mesiu ke Eropa, meskipun pertama kali digunakan di Barat terjadi dalam Pertempuran Niebla (Huelva) pada tahun 1262. Orang Polandia (Marco, ayah dan pamannya) diduga tinggal di sana selama tujuh belas tahun sebelum kembali. ke Venesia. Setelah kepulangannya, Marco Polo berusia 41 tahun pada waktu itu dan memimpin dapur Venesia pada hari pertempuran laut melawan saingan besar Venesia, Republik Genoa, pada 1298 di depan tembok Korcula. mereka menangkap Marco Polo, membawanya ke Genoa dan di sana, di penjara, Polo mendiktekan kepada Rustichello dari Pisa kenangan perjalanannya yang luar biasa ke Catai (Cina) dan kembali melalui Malaka, Ceylon, India, dan Persia. Rustichello menulis dalam dialek Franco-Veneto buku yang dikenal sebagai Il Milione (The Million atau "Perjalanan Marco Polo") tentang perjalanannya. Buku ini awalnya disebut Divisament du monde ("Deskripsi Dunia"), tetapi menjadi populer sebagai Kitab Keajaiban Dunia dan, kemudian, sebagai Il Milione. Sudah menjadi kepercayaan umum bahwa nama seperti itu berasal dari kecenderungan penulis untuk merujuk pada jumlah besar; "juta" tetapi kemungkinan besar itu berasal dari namanya sendiri "Emilione", disingkat Milione. Karena itu, akan ada dalam denominasi ini tidak ada singgungan untuk membesar-besarkannya. Marco Polo dianggap sebagai salah satu penjelajah hebat, dan narator terkemuka dalam literatur perjalanan. Pada masa Marco Polo, perdagangan di Eropa mengikuti sistem segitiga, di mana produk-produk mewah dari Timur (sutra, rempah-rempah) menempati tempat yang penting. Ini, yang disebut Jalan Sutra, melintasi Asia Tengah dan tanah yang dikuasai oleh orang-orang Saracen, dibeli oleh pedagang Italia (Venesia, Genoese, Pisans ...), yang memperoleh manfaat besar dengan kemudian menjualnya kembali melalui Eropa. Inilah mengapa Venesia dan pelabuhan-pelabuhan Italia lainnya menjadi penting dan memulai kebijakan perdagangan yang agresif untuk mengeksploitasi rute-rute perdagangan ini. Para penulis sejarah setelah Marco Polo melacak asal-usulnya ke "pulau Curzola" di Laut Adriatik (sekarang Curzola, di Kroasia) di mana bahkan sebuah rumah tua di mana ia dikatakan telah lahir masih dilestarikan. Namun, historiografi modern memiliki keraguan serius tentang asal-usul ini, karena nama keluarga Polo (asal Venesia) disebutkan beberapa kali di kota-kota di Italia utara. Namun, ada orang-orang yang menegaskan bahwa nama dan nama aslinya adalah Marc Pol, nama keluarga yang memang memiliki penampilan pertama di Dalmatia. Pernyataan terakhir ini diberikan berdasarkan catatan yang muncul dalam buku tahunan Venesia Chronicon Iustiniani (1358). Lambang keluarga Pol berisi tiga burung air, burung yang menerima nama "pol" di Dalmatia Selatan, sementara di Venesia mereka disebut "pola", sebuah kata dari mana nama keluarga "Polo" diyakini berasal dan "Ayam" di Italia. Di ranjang kematiannya, keluarganya meminta Marco untuk mengaku bahwa dia telah berbohong dalam cerita mereka. Marco menolak, bersikeras: "Saya hanya menghitung setengah dari apa yang saya lihat!" Sementara sebagian besar sejarawan percaya bahwa Marco Polo memang datang ke Cina, beberapa baru-baru ini mengusulkan bahwa dia tidak pergi sejauh itu, dan bahwa dia hanya menceritakan informasi yang dia dengar dari orang lain. Skeptis ini menunjukkan bahwa, di antara penghilangan lainnya, akun mereka gagal menyebutkan tulisan Cina, sumpit, teh, perban kaki atau Tembok Besar. Marco Polo hanya di wilayah utara Cina, khususnya di Istana Khan Agung. Selama dinasti Ming, dari 1368 hingga 1644, ketika tembok itu paling diperluas, yaitu, pada saat perjalanan Marco Polo bangunan defensif tidak dibangun secara keseluruhan, yang menjelaskan tidak adanya menyebutkannya. Teh berhubungan dengan orang Eropa untuk pertama kalinya di India, ketika orang Portugis datang ke sana pada tahun 1497, karena di India penggunaan teh tersebar luas; mudah untuk menyimpulkan bahwa sebelum itu tidak masalah di meja Eropa. Selain itu, harus diingat bahwa deskripsi Marco Polo fokus pada anggota elit penguasa Mongol, yang tidak mengkonsumsi teh secara besar-besaran seperti orang Cina; Sebaliknya, Marco Polo merujuk pada minuman berbasis susu yang biasanya adalah Mongolia. Mirip dengan itu adalah pertanyaan tentang praktik kaki perempuan yang dibalut, kebiasaan aristokrasi Tiongkok tetapi bukan Mongolia. Perlu juga dicatat bahwa anak perempuan yang menjadi sasaran praktik ini tetap terkurung di rumah mereka dan tidak terlihat oleh orang asing. Itu tidak memiliki banyak arti yang tidak menyebutkan tulisan Cina, karena banyak orang Eropa sudah mengetahuinya karena pada

TOP 1:

Christopher Columbus

Christopher Columbus
Christopher Columbus (tempat yang dibahas, c. 1436-1456 [1] - Valladolid, Spanyol, 20 Mei 1506) adalah seorang navigator, pembuat peta, laksamana, raja muda, dan gubernur jenderal Hindia yang mengabdi pada Mahkota Castile, terkenal karena setelah membuat apa yang disebut sebagai penemuan Amerika, pada tahun 1492. Asal Columbus adalah subjek perdebatan dan berbagai tempat dipostulatkan sebagai tanah kelahirannya. Mayoritas mendukung tesis adalah bahwa ia dilahirkan di Genoa, meskipun dokumentasi yang ada dalam hal ini tidak kekurangan celah dan misteri; Selain itu, putranya, Hernando Col√≥n, berkontribusi untuk menghasilkan lebih banyak kontroversi dalam hal ini dengan menyembunyikan asalnya dalam buku yang didedikasikan untuk ayahnya. Karena ini, beberapa hipotesis dan teori telah muncul tentang asal-usulnya yang menjadikannya Catalan, Galicia, Portugis atau Yahudi. Sampai publikasi peta Martin Waldseem√ľller pada tahun 1507, wilayah Amerika dikenal sebagai "Hindia Barat" dan, meskipun Columbus mungkin bukan penjelajah Eropa pertama Amerika, dapat dikatakan bahwa ia menemukan benua baru untuk peradaban Eropa, sedang yang pertama menggambar rute perjalanan bolak-balik memanfaatkan arus laut Atlantik, rute yang masih digunakan sampai sekarang. Dia melakukan empat perjalanan ke tanah Amerika. Ekspedisi pertamanya berangkat pada 3 Agustus 1492 dari pelabuhan Palos de la Frontera (Huelva), tiba di Guanahani (hari ini di Bahama) pada 12 Oktober tahun itu. Fakta ini secara meyakinkan mempromosikan ekspansi dunia Eropa dan kolonisasi oleh berbagai kekuatan Eropa di sebagian besar benua Amerika dan penduduknya. Nama Christopher Columbus dalam bahasa Italia adalah Cristoforo Colombo, dan dalam bahasa Latin Christophorus Columbus. Antroponim ini menginspirasi nama setidaknya satu negara, Kolombia dan dua wilayah Amerika Utara: British Columbia di Kanada dan District of Columbia di Amerika Serikat.