Bajak laut paling terkenal dan haus darah dalam sejarah

| HIBURAN
Bajak laut paling terkenal dan haus darah dalam sejarah
Sumber: listas.20minutos.es
Dalam daftar ini adalah bajak laut yang paling terkenal dan haus darah dalam sejarah, beberapa lebih dari yang lain, tetapi mereka masih menakutkan, hanya mendengar nama mereka menyebabkan sensasi aneh dan mengganggu.

TOP 18:
Edward Seegar
Edward Seegar
Dia adalah bajak laut asal Irlandia. Pada 1717 Seegar bekerja sebagai bagian dari awak kapal yang menuju Jamaika, yang diambil oleh bajak laut di bawah komando Kapten Musim Dingin tertentu. Di tangan para petualang, ia membuat keputusan untuk menjadi bagian dari kru. Tahun berikutnya, dengan nama "Edward England", ia menjadi mandiri. Pada saat ini para perompak memperoleh pengampunan raja bagi mereka yang meninggalkan penjarahan. Inggris menolak dan melanjutkan pekerjaannya. Namun, gubernur Bahama menyerang bentengnya dan bajak laut kemudian memutuskan untuk pindah ke pantai barat Afrika. Di arah itu, kapal Cadogan diserang di bawah komando seorang Kapten Skinner, yang telah menjadi mantan kapten dari Inggris yang pernah mengalami masalah dengannya sejak lama. Karena latar belakang ini, bajak laut membalas dendam dengan menyiksa dan akhirnya membunuh yang tidak beruntung dengan tembakan ke kepala. Belakangan, Inggris menjadi armada penting. Di bawah komando Royal James, ia melakukan perjalanan ke pantai Afrika pada musim semi 1719 di mana mereka menyerbu dan membakar kapal. Setelah serangan yang gagal pada sebuah kastil di Pantai Cape, bajak laut Inggris melakukan banyak kesalahan di kota tetangga. Dengan keputusan para petualang, mereka memutuskan untuk pindah ke pulau Madagaskar. Pada waktu itu Inggris memiliki perintahnya Fancy, sebuah kapal Belanda yang kuat.

TOP 17:
Dermaga Gerlofs Donia
Dermaga Gerlofs Donia
Dia adalah seorang prajurit Frisia, juga bajak laut dan pemberontak. Hal ini juga dikenal oleh orang Friesian dengan julukan "Dermaga Grutte", atau dengan terjemahan Belanda "Dermaga Grote" dan "Dermaga Lange", atau, dalam bahasa Latin sebagai "Pierius Magnus", yang mengacu pada ukuran dan kekuatan legendarisnya. Saat ini hidupnya penuh dengan legenda dan didasarkan pada deskripsi yang dikaitkan dengan Petrus Thaborita kontemporer.


TOP 16:
Fran莽ois l'Olonnais
Fran莽ois l'Olonnais
Nama aslinya adalah Jean-David Nau dan dia dipaksa oleh pemerintah Prancis untuk melakukan dinas militer. Nasib membawanya untuk mengakhiri kewajibannya kepada tentara ketika kapal yang ia tumpangi mencapai Santo Domingo dan memutuskan untuk tinggal di sana. Suasana maritim para petualang yang lewat di sana mengasyikkannya, fakta yang mendorongnya untuk hidup sebagai filibuster. Pengalaman pribadi yang buruk dengan seseorang yang berasal dari Spanyol menandai dia selama sisa hari-harinya. Sejak itu ia memutuskan untuk membuat hidup menjadi tidak mungkin bagi semua orang yang melewati jalannya, jadi dia menghukumnya dan dia memenuhinya.

TOP 15:

Edward rendah

Edward rendah
Dia adalah seorang pelaut dan bajak laut Inggris yang penting selama hari-hari terakhir zaman keemasan pembajakan, pada awal abad ke-18. Ia dilahirkan sekitar tahun 1690 di sebuah rumah miskin di Westminster, London. Dia pindah ke Boston, Massachusetts, ketika dia masih muda. Dua tahun kemudian, setelah kematian istrinya selama kelahiran putrinya pada tahun 1719, Low menjadi bajak laut, beroperasi di pantai New England, di Azores, dan di Laut Karibia. Kekejaman Edward Low dan krunya berada di pusat beberapa cerita. Salah satu dari mereka menceritakan bagaimana dia memotong telinga seorang pria dan kemudian memberi mereka garam dan merica. Dia mungkin meninggal di Martinik.

TOP 14:

Stede Bonnet

Stede Bonnet
Dia adalah bajak laut Barbadian dari awal abad ke-18, kadang-kadang disebut "bajak laut pria" 4 ("ksatria bajak laut") karena dia adalah pemilik tanah kekayaan moderat sebelum memasuki dunia pembajakan. Bonnet dilahirkan dalam keluarga Inggris yang kaya yang tinggal di pulau Barbados dan mewarisi harta keluarga setelah kematian ayahnya pada 1694. Pada 1709 ia menikahi Mary Allamby dan menjadi agak terlibat dengan milisi. Karena masalah perkawinan, dan meskipun kurang pengalaman sebagai seorang pelaut, Bonnet memutuskan untuk mendedikasikan dirinya untuk pembajakan di musim panas 1717. Dia membeli sebuah kapal layar, yang dia beri nama Revenge (Vengeance), dan bepergian dengan krunya. di sepanjang pantai timur Amerika Utara, menangkap kapal dan membakar kapal-kapal Barbadian lainnya.


TOP 13:

Roger de Flor

Roger de Flor
Roger de Flor adalah bajak laut Italia-Catalan, yang berada di Perang Salib terakhir, bertempur untuk melayani Raja Frederick II dari Sisilia dan direkrut oleh Andronicus II untuk berperang melawan Turki.

TOP 12:

Thomas tew

Thomas tew
Ia dilahirkan di New England di pantai timur Amerika Serikat saat ini, mungkin keturunan keluarga kaya dari Rhode Island. Di Bermuda, pada tahun 1691, ia mengambil alih kapal Amity yang dengannya ia memperoleh izin dari pihak berwenang pulau untuk menyerang pangkalan Prancis di Gambia. Dia memulai perjalanan dan bergabung dengan kapal lain, diperintahkan oleh George Drew. Kedua kapal melewati Tanjung Harapan dan melakukan perjalanan ke utara, tetapi karena badai kapal-kapal terpisah. Pada saat itu Tew dan krunya memutuskan untuk melakukan pembajakan: Melewati Madagaskar mereka menuju Laut Merah menuju Teluk Aden. Di sana mereka menyerang sebuah kapal layar Arab dan mengambil harta karun: setiap orang dibiarkan dengan kekayaan 3 ribu pound sterling.

TOP 11:

Henry Every

Henry Every
Dia adalah seorang bajak laut yang dikenal sebagai Avary John, Ben Long, dan Benjamin Bridgeman. Dia paling terkenal karena tampaknya salah satu dari beberapa kapten bajak laut yang hebat untuk mundur dengan jarahannya tanpa ditangkap atau terbunuh dalam pertempuran.


TOP 10:

William Kidd

William Kidd
Pada Desember 1695, gubernur baru New York, Massachusetts dan New Hampshire meminta Kidd untuk menyerang berbagai mata pelajaran terkait pembajakan saat berperang melawan kapal-kapal Prancis. Kidd menerima tugas itu, tahu bahwa menolak dapat dilihat sebagai ketidaksetiaan pada mahkota dan akan membawa stigma sosial yang hebat. Kidd diberi surat marque oleh Raja William III dari Inggris. Kapal barunya adalah Adventure Galley. Di antara kru Kidd adalah Hendrick Van der Haul, yang dianggap sebagai orang nomor dua di kapal Kidd. Pada bulan September 1696 Kidd berada di Tanjung Harapan. Sepertiga penduduknya meninggal di Komoro karena wabah kolera, dan setelah gagal merekrut perompak di Madagaskar, mereka berangkat ke Selat Bab el-Mandeb dengan tujuan mencapai Laut Merah. Menurut laporan dari kapten British East India Company, ia menyerang konvoi dari Kekaisaran Mughal yang diusir. Jika informasi ini benar, ini akan menjadi serangan bajak laut pertama William Kidd. Di masa-masa berikutnya, Kidd harus menghadapi berbagai masalah pemberontakan dan desersi di antara krunya.

TOP 9:

Benito Soto Aboal

Benito Soto Aboal
Benito Soto Aboal, lahir di Pontevedra pada 1805, dimulai sebagai seorang pelaut di pantai Galicia, pada usia 17 tahun ia bergabung dengan brig Brasil, El Defensor de Pedro, yang didedikasikan untuk perdagangan budak. Sementara pada tahun 1823 di pantai Afrika, Benito Soto melakukan kerusuhan terhadap kaptennya Pedro Mariz de Sousa Sarmento, dengan teriakan: Turun bersama Portugis! Dengan kendali kapal, Benito memerintahkan untuk mengunci dan kemudian membunuh kaki tangannya yang terbesar dalam pemberontakan, sehingga menghilangkan persaingan untuk menguasai kapten, sehingga menunjukkan karakternya yang dingin dan penuh perhitungan. Sejak saat ini, kisah tentang siapa yang akan dikenal sebagai "bajak laut terakhir Atlantik" dimulai. Sebagai kapten El Defensor de Pedro, Benito Soto berangkat untuk mengarungi lautan, menghancurkan dan menjarah segalanya di jalannya, terutama kapal-kapal Inggris, menjadi bajak laut yang ditakuti di Atlantik. Korban pertamanya adalah pedagang Inggris, Bintang Kejora, yang dijarah dan hampir semua awaknya tewas. Setelah itu akan menuju utara, menuju Azores. Dalam perjalanan ini, antara lain, ia bertemu Topaz berbendera Amerika, yang tiba diambil dari Calcutta, dan yang dijarah dan dibakar setelah mengeksekusi para kru. Sementara itu Pembela Pedro dicat hitam dan diganti oleh Kapten Soto sebagai La Burla Negra.

TOP 8:

Henry Morgan

Henry Morgan
Bajak laut Inggris. Meskipun tidak ada data untuk menguatkannya, diasumsikan bahwa ia datang ke Antilles sebagai budak, setelah ditangkap di Bristol ketika ia masih anak-anak. Setelah menjadi bajak laut, ia diyakini telah menjadi bagian dari ekspedisi Inggris yang menaklukkan Jamaika pada 1655, dan selama 1660-an ia mengambil bagian dalam operasi bajak laut lainnya. Dengan cara ini, pada 1666 ia ikut serta dalam penaklukan pulau Santa Catalina ke Spanyol, dan berhasil diangkat menjadi kepala bajak laut setelah kematian komandan ekspedisi Edward Mansfield.


TOP 7:

Mary Read

Mary Read
Dia adalah seorang bajak laut wanita Inggris yang beroperasi antara 1708-1713 dan dikenang terutama sebagai salah satu dari dua wanita yang diketahui telah dihukum karena pembajakan di abad ke-18, pada saat zaman keemasan pembajakan.

TOP 6:

Francis Drake

Francis Drake
Dikenal di Spanyol sebagai Francisco Draque, ia adalah seorang prajurit Inggris, penjelajah, pedagang budak, politisi, dan wakil laksamana di Angkatan Laut Kerajaan Inggris. Dia memimpin banyak ekspedisi angkatan laut melawan kepentingan Spanyol di semenanjung Iberia dan di Hindia, menjadi orang kedua yang mengelilingi dunia, setelah Elcano, dan berpartisipasi dalam serangan terhadap C谩diz pada 1587, kekalahan Grande dan Felic铆sima Armada dan serangan itu. ke La Coru帽a pada 1589, antara lain. Dia adalah dan masih merupakan tokoh kontroversial. Pada saat Inggris dan Spanyol bertempur secara militer, ia dianggap sebagai bajak laut oleh pihak berwenang Spanyol, sementara di Inggris ia dihargai sebagai prajurit dan dihormati sebagai pahlawan, dianugerahi gelar bangsawan oleh Ratu Elizabeth I sebagai hadiah atas layanan ke mahkota bahasa Inggris.

TOP 5:

Bartholomew Roberts

Bartholomew Roberts
Dia adalah bajak laut Welsh. Karena jumlah perampokannya, diperkirakan setidaknya empat ratus, ia telah dianggap sebagai salah satu yang paling sukses dalam sejarah.1 2 3 Setelah mempraktikkan profesi pelaut dari usia yang sangat muda, pada usia tiga puluh tujuh ia memutuskan untuk menjadi bagian dari Kru Howell Davis, mulai terjun ke pembajakan. Dia berhasil menyusun satu skuadron dengan proporsi yang cukup untuk mengacaukan armada Inggris, pada saat kekuatan ini sedang berjuang untuk mempertahankan harta bendanya di Amerika Utara dan Karibia.4 Ia dikenal dengan peraturan yang diberlakukan pada awaknya dan juga karena kepribadian anehnya yang ditandai. dalam perlakuan yang baik terhadap wanita, pantang dari minuman keras dan pendidikan mereka. Kematiannya menutup tahap ledakan terbesar dalam pembajakan di Amerika.

TOP 4:

Jeireddin Barbarossa

Jeireddin Barbarossa
Jeiredd铆n adalah salah satu privateers paling penting di abad ke-16, dan bersama dengan pendahulunya dan saudara lelakinya Aruj ia mendirikan sebuah organisasi bajak laut yang memimpin Maghrebis untuk mencapai kekuatan besar atas perdagangan Mediterania. Segera, ia menunjukkan kapasitas sedemikian rupa sehingga layak menggantikan saudaranya, dan ia bahkan berhasil mengatasi eksploitasinya secara luas, menjadi mimpi buruk nyata bagi Kekaisaran Spanyol pada masa itu dan bagian yang baik dari Eropa Kristen.


TOP 3:

Jack rackham

Jack rackham
Dikenal sebagai Calico Jack atau Jack el Calic贸, ia adalah seorang pelaut dan kapten bajak laut Inggris selama abad ke-18. Dia mendapat julukan untuk jubah belacu warna-warni yang dia kenakan, tetapi paling terkenal karena memiliki dua wanita bajak laut paling terkenal di kapal: Anne Bonny dan Mary Read.

TOP 2:

Anne Bonny

Anne Bonny
Dia adalah seorang perompak wanita Irlandia yang beroperasi pada tahun-tahun awal abad ke-18 dan dikenang terutama sebagai satu dari hanya dua wanita yang diketahui telah dihukum karena pembajakan di abad ke-18, pada saat zaman keemasan pembajakan.

TOP 1:

Edward Teach (Blackbeard)

Edward Teach (Blackbeard)
Dia bajak laut. Sebelumnya, ia adalah salah satu pelaut pengangguran dari Angkatan Laut Kerajaan, tetapi setelah Perang Suksesi Spanyol ia memulai kegiatan kriminalnya di bawah komando Benjamin Hornigold. Serangannya yang paling terkenal dilakukan di kota Charleston (Carolina Selatan) pada Mei 1718. Dia adalah sekutu Gubernur North Carolina saat itu, Charles Eden, yang datang untuk memaafkan kegiatan ilegalnya dengan imbalan mendapatkan keuntungan dari penjarahan oleh bajak laut. Teach meninggal setelah konfrontasi dengan Letnan Robert Maynard dan pasukannya, yang melakukan kampanye di bawah inisiatif Gubernur Virginia saat itu, Alexander Spotswood. Blackbeard, yang mengenakan pakaian aneh saat melakukan serangannya, menjadi sosok yang sangat populer dalam berbagai manifestasi budaya.