Pedang sejarah yang terkenal dan nyata

| HIBURAN
Pedang sejarah yang terkenal dan nyata
Sumber: listas.20minutos.es
Pedang adalah senjata default, simbol sejarah, perang, raja, keberanian.Kemudian, koleksi besar senjata paling terkenal di dunia, senjata yang ada dan untungnya terus ada, karena baik di museum, di koleksi pribadi atau dicuri di tempat yang tidak diketahui keberadaannya.

TOP 20:
The Seven-Forked Sword
The Seven-Forked Sword
Dinasti Baekje adalah kerajaan kuno yang terletak di barat daya Korea. Pada puncaknya di abad keempat, Baekje menguasai sebagian Cina dan sebagian besar barat Semenanjung Korea. Mereka adalah salah satu dari Tiga Kerajaan Korea, bersama dengan Goguryeo dan Silla. Pada tahun 372, Raja Geunchogo dari Baekje memberikan penghormatan kepada Jin dari Timur dan memiliki tujuh pedang yang dibuat dan diberikan kepada raja yang baru sebagai pujian. Senjata itu adalah pedang besi sepanjang 74,9 cm dengan enam tonjolan berbentuk cabang di sepanjang bilah tengah, yaitu 65,5 cm. Pedang dikembangkan untuk tujuan seremonial dan tidak dibangun untuk pertempuran. Itu terletak di Kuil Isonokami di Prefektur Nara, Jepang dan tidak terbuka untuk umum.

TOP 19:
Menawarkan Jeweled Sword
Menawarkan Jeweled Sword
Dibuat untuk penobatan George IV. Ini berisi lambang tanaman dari wilayah yang membentuk Inggris. Saat ini, ini adalah satu-satunya pedang yang digunakan oleh raja selama penobatannya. Sisanya diekspos di depan mereka selama upacara.


TOP 18:
Pedang Belas Kasihan
Pedang Belas Kasihan
Pedang Belas Kasihan milik Eduardo sang Pengaku; yang merupakan salah satu raja Anglo-Saxon terakhir di Inggris sebelum penaklukan Norman pada tahun 1066. Ia memerintah dari tahun 1042 hingga 1066 dan pemerintahannya telah ditandai oleh disorganisasi dan runtuhnya kekuasaan kerajaan di Inggris. Tak lama setelah kematian Edward sang Pengaku, orang-orang Normandia mulai berkembang di Inggris, dipimpin oleh William Sang Penakluk yang terkenal. Pada 1236, pedang itu dinamai Curtana dan sejak itu telah digunakan untuk upacara kerajaan. Di zaman kuno itu adalah hak istimewa untuk memiliki pedang ini di hadapan raja. Itu dianggap sebagai gerakan penyayang. Sejarah seputar kerusakan senjata tidak diketahui, tetapi sejarah mitologis menunjukkan bahwa ujungnya dipatahkan oleh malaikat untuk mencegah pembunuhan yang tidak adil. The Sword of Mercy adalah bagian dari Crown Jewels of United Kingdom dan merupakan salah satu dari lima pedang yang digunakan selama penobatan raja Inggris. Senjata ini memiliki keistimewaan selain bertahan dari masa pemerintahan Oliver Cromwell. Cromwell dikenal karena memerintahkan pengecoran semua emas dan peninggalan rumah kerajaan.

TOP 17:
Serigala
Serigala
Lobera adalah pedang Raja Ferdinand III Santo, hari ini dilestarikan sebagai peninggalan di Katedral Seville, dari mana setiap tahun diambil dalam prosesi untuk memperingati penaklukan kembali Seville pada tahun 1248 oleh raja tersebut. Itu adalah simbol kekuatan Fernando III, dan akan muncul dengan cara ini dalam banyak ukiran, dengan pedang dan bola di tangan, bukan tongkat kerajaan tradisional. Ini adalah pedang dengan bilah datar dan dua ujung, berukuran panjang 0,854 m dan 0,053 m di bagian terlebar, berkurang, hampir tidak peka, hingga berakhir pada titik bulat.

TOP 16:
Pedang Boabdil
Pedang Boabdil
Pedang Boabdil, adalah pedang Ab奴 bdAbd All膩h Mu岣mmad b. 莫Al墨, orang yang adalah raja terakhir Granada, yang dikenal sebagai anggota Mu岣mmad XI dari dinasti Nasrid, dipanggil oleh Christian Boabdil atau Boabdil the Boy dan terkenal pada masanya dengan julukan "Yang Tidak Beruntung". Ini adalah pedang kuda, sejenis pedang produksi Nasrid yang asli, diperkenalkan ke semenanjung "Muslim" oleh suku Berber di Zenetes. Itu sesuai dengan jenis pedang lurus, bermata dua dengan saluran setengah panjang, gagang bertulang dan gagang bundar, dengan hanya satu tangan, dan yang kepala bulat jatuh ke arah pisau, meninggalkan ruang minimum di antara mereka. Tapi tanpa diragukan lagi, fitur terpentingnya adalah karya hebat dan kualitas bahan yang digunakan untuk pegangan itu.


TOP 15:

Pedang Peru

Pedang Peru
Dibuat di Lima pada tahun 1825 dan diberikan oleh Kotamadya komune ini kepada Sim贸n Bolivar pada tahun 1825, sebagai hadiah untuk pertempuran yang terjadi di Junen dan Ayacucho, yang mengkonsolidasikan kemerdekaan negara dan Amerika. Ini adalah kenangan sejarah yang paling menonjol dari perang kemerdekaan di Amerika Selatan, karena nilainya yang tinggi sebagai permata artistik dan sejarah. Seluruh case terbuat dari emas 18 karat padat, di mana ornamen batu mulia menonjol, serta gambar yang elegan dan bervariasi, di antaranya Lambang Peru, patung Jenius Liberty dan dua piramida terpotong, antara lainnya.

TOP 14:

Pedang Gou Jian

Pedang Gou Jian
Sebuah artefak sejarah.Pada tahun 1960-an, pedang Raja Yue ini ditemukan di sebuah makam Kerajaan Chu, yang setelah lebih dari 2.500 tahun di bawah tanah masih mempertahankan kecemerlangan dan ujung tajamnya.

TOP 13:

Pedang Ular

Pedang Ular
Itu dikelola oleh raja besar Ashoka (Kaisar India yang memimpin Kekaisaran Maurya melalui anak benua Indo, antara 273 SM dan 232 SM).


TOP 12:

Gembira

Gembira
Juga dikenal sebagai Joyeuse, pedang Carlomango. Dia hidup sekitar tahun 742. Dia adalah salah satu penguasa terbesar dalam sejarah dunia dan menjadi Raja Orang Franka pada tahun 768. Pada tahun 800 dia diangkat menjadi Kaisar Romawi, posisi yang dia pegang untuk yang lain. hidupnya. Di Kekaisaran Romawi Suci dia dikenal sebagai Charles I dan merupakan kaisar pertama Kekaisaran Suci. Selama hidupnya ia memperluas perbatasan kerajaannya, yang meliputi sebagian besar Eropa barat dan tengah. Ia dianggap sebagai bapak pendiri monarki Prancis dan Jerman, serta bapak Eropa. Saat ini, ada dua pedang yang dikaitkan dengannya. Ini adalah pedang yang disimpan di Schatzkammer Weltliche di Wina, sementara yang lain berada di Louvre di Perancis. Yang dipamerkan di Louvre mengklaim sebagian dibangun dari pedang asli. Pedang terbuat dari potongan-potongan dari abad yang berbeda, sehingga sulit untuk diidentifikasi. Pedang ini muncul dalam banyak legenda dan dokumen sejarah. Bulfinch menggambarkan Charlemagne dengan Joyeuse yang memenggal kepala Corsuble, seorang komandan Saracen, serta Knight Ogier, orang Denmark. Setelah kematian Charlemagne, pedang itu dikatakan dimiliki oleh Basilika Saint-Denis dan kemudian dibawa ke Louvre.

TOP 11:

Pedang Napoleon

Pedang Napoleon
Pada 1799, Napoleon Bonaparte menjadi pemimpin militer dan politik Prancis. Lima tahun kemudian, Senat Prancis menyatakannya sebagai kaisar. Keputusan untuk menyerang Rusia menandai titik balik dalam kekayaan Napoleon. Pada tahun 1814, Koalisi Keenam menginvasi Perancis, dan Napoleon ditangkap dan diasingkan ke pulau Elba. Dia akhirnya mati di pulau Santa Elena. Napoleon dianggap jenius militer. Di medan perang Napoleon ia membawa pistol dan pedang. Dia memiliki banyak koleksi senjata. Pada musim panas 2007, pedang emas bertatah milik Napoleon dilelang di Prancis dengan harga lebih dari $ 6,4 juta. Pada awal 1800-an, Napoleon menawarkannya kepada saudaranya sebagai hadiah pernikahan. Pedang itu diturunkan dari generasi ke generasi, meninggalkan keluarga Bonaparte di belakang. Pada tahun 1978 saber dinyatakan sebagai harta nasional di Perancis dan pemenang lelang tidak diidentifikasi.

TOP 10:

Zulfiqar

Zulfiqar
Zulfiqar adalah pedang kuno dari pemimpin Islam Ali. Ini terkait dengan nabi Muhammad. Dia memerintah selama Kekhalifahan Islam 656-66. Menurut beberapa catatan sejarah, Muhammad memberikan Zulfiqar kepada Ali di Pertempuran Uhud. Pedang adalah simbol iman Islam dan dikagumi oleh jutaan orang. Pedang Zulfiqar adalah bagian dari koleksi terkenal yang disebut al-Jafr. Al-Jafr adalah warisan suci Syiah. Ini terdiri dari dua lukisan yang berisi artefak paling penting dari zaman Muhammad dan Ali. Koleksi tersebut telah diturunkan dari generasi ke generasi, dengan setiap magnet baru menerimanya hingga kematian pendahulunya. Konten Al-Jafr cukup mengesankan, tetapi tidak tersedia untuk umum. Bagian dari buku ini menguraikan norma-norma Islam dan isu-isu seputar perang, termasuk tas berisi baju besi dan senjata Muhammad. Zulfiqar dikatakan di antara artefak ini.


TOP 9:

Pedang Saint Martin

Pedang Saint Martin
Jos茅 de San Mart铆n adalah seorang jenderal Argentina yang terkenal yang hidup dari tahun 1778 hingga 1850. Dia adalah pemimpin utama bagian selatan Amerika Selatan untuk perjuangan kemerdekaan dari Spanyol. San Mart铆n adalah pahlawan di Amerika Selatan dan Pelindung Peru, yang menyatakan dirinya secara resmi merdeka pada 28 Juli 1821. Di negara Argentina, Ordo Liberator Jenderal San Mart铆n adalah hiasan tertinggi yang ada. Barang milik Jos茅 de San Mart铆n yang paling berharga adalah pedang yang ia beli di London, mengagumi bilahnya yang melengkung, ia merasa senjata itu mudah ditangani dan ideal untuk pertempuran. Dalam surat wasiatnya, San Mart铆n menyebut pedang sebagai "Pedang yang telah menemaniku sepanjang Perang Kemerdekaan Amerika Selatan." Pada tahun 1896 senjata itu dikirim ke Museum Sejarah Nasional Buenos Aires, hingga ke tempatnya sekarang. Pada 1960-an ada dua upaya untuk mencurinya, untungnya, tidak berhasil.

TOP 8:

Pedang Tomoyuki Yamashita

Pedang Tomoyuki Yamashita
Tomoyuki Yamashita adalah seorang jenderal di Angkatan Darat Kekaisaran Jepang selama Perang Dunia II. Menjadi terkenal selama perang setelah penaklukan koloni Inggris di Malaysia dan Singapura, mendapatkan julukan "Harimau Malaysia." Setelah Perang Dunia II, Yamashita diadili karena kejahatan perang terkait dengan Pembantaian Manila dan banyak kekejaman lainnya di Filipina dan Singapura. Itu adalah pengadilan kontroversial yang berakhir dengan hukuman mati untuk Tomoyuki Yamashita. Kasus ini mengubah aturan Amerika Serikat tentang tanggung jawab komando untuk kejahatan perang, menciptakan undang-undang yang dikenal sebagai Standar Yamashita. Selama karir militernya, Tomoyuki Yamashita memiliki pedang yang diproduksi oleh pembuat Kanenaga terkenal Fujiwara antara tahun 1640 dan 1680. Pedang Samurai dikirim oleh Jenderal Yamashita, pada tanggal 2 September 1945. Itu diambil oleh jenderal MacArthur dan disimpan di Museum Militer West Point di mana ia tetap sampai hari ini.

TOP 7:

Pra-Iberian Falcata

Pra-Iberian Falcata
Itu adalah pedang para pemukim pertama di Semenanjung Iberia, yang dengannya mereka bertarung dalam pertempuran saat itu. Desain blade aslinya diadaptasi untuk menembus secara horizontal, belum terulang dalam sejarah, tetapi memiliki fungsionalitas yang tidak diragukan dan membuatnya unik.

TOP 6:

Pedang Romawi (Gladius Romana)

Pedang Romawi (Gladius Romana)
Ini adalah senjata Romawi klasik, itu adalah pedang yang ideal untuk pertarungan tangan-ke-tangan dan pelengkap sempurna untuk phalang jari-jari. Pedang pendek, lebar dan runcing yang dirancang untuk rapier langsung, menyebabkan kerusakan hebat. Perisai Romawi melengkapi keefektifan gladius Romawi.


TOP 5:

Pedang Carlos I dari Spanyol dan V Jerman

Pedang Carlos I dari Spanyol dan V Jerman
Dia dikenal pada masanya sebagai "Kaisar" karena tidak ada raja yang berhasil mengumpulkan di bawah komandonya kekaisaran yang sangat besar. Dia mewarisi dari kakek-neneknya, Raja Katolik, Spanyol, Amerika, Napoli dan Sisilia; dan dari Maximilian Austria, Flanders dan Austria. Pada 1519 ia dimahkotai "Kaisar Romawi", pergi untuk memerintah kerajaan terbesar sejak zaman Charlemagne. Pedangnya adalah simbol dari kekuatannya.

TOP 4:

Pedang W. Wallace

Pedang W. Wallace
W. Wallace dikenal karena memimpin perlawanan terhadap Inggris selama Perang Kemerdekaan Skotlandia, yang bertempur di akhir abad ke-13 dan awal 14. Selama masa hidupnya, William Wallace diangkat sebagai Penjaga Skotlandia. Pada 1305, ia ditangkap oleh Raja Edward I dari Inggris dan dieksekusi karena pengkhianatan. Hari ini William Wallace dikenang sebagai seorang patriot dan pahlawan nasional di Skotlandia. Pedangnya adalah salah satu yang paling terkenal di dunia. Pedang William Wallace ditemukan di Monumen Nasional di Stirling, Skotlandia. Sumbu pedang berukuran 132 cm dan berat 2,7 kg. Pedang dikatakan telah dibawa oleh Wallace dalam Pertempuran Stirling Bridge pada 1297 dan Pertempuran Falkirk (1298). Pedang itu diyakini telah dimodifikasi pada beberapa kesempatan, terutama bagian pegangan, dan sarungnya, yang konon dibuat dari kulit Hugh Cressingham, seorang komandan Inggris. Setelah eksekusi William Wallace, Sir John de Menteith, gubernur Kastil Dumbarton, menerima pedang itu. Pada 1505 Raja James IV dari Skotlandia membayar jumlah 26 shilling untuk mengambil pedang pahlawan nasional.

TOP 3:

Pedang Colada dari El Cid

Pedang Colada dari El Cid
La Colada adalah salah satu dari dua pedang, bersama dengan Tizona, yang atribut tradisi legendaris untuk Cid. Menurut Sebasti谩n de Covarrubias, Colada akan datang dari menjadi pedang yang terbuat dari baja tuang, meskipun tidak jelas apa arti baja tuang untuk Covarrubias dan bagaimana ini akan berlaku untuk teknologi Abad Pertengahan

TOP 2:

Honjo Masamune

Honjo Masamune
Masamune adalah pandai besi pedang Jepang yang secara global dianggap sebagai salah satu ahli metalurgi terbesar di dunia. Tanggal pastinya Masamune tidak diketahui, tetapi diyakini bahwa ia bekerja dari tahun 1288 hingga 1328. Potongan-potongan yang diproduksi oleh Masamune telah mencapai status legendaris karena keindahan dan kualitasnya. Dia jarang menandatangani karyanya, jadi sulit untuk mengidentifikasi pedang miliknya. Yang paling terkenal dari semua pedang Masamune disebut Honjo Masamune. Honjo Masamune mewakili shogun selama periode Edo Jepang. Pedang itu diturunkan dari satu Shogun ke yang lain selama beberapa generasi. Pada tahun 1939, senjata itu dinamai harta nasional di Jepang, tetapi disimpan di tangan keluarga Tokugawa. Pemilik Honjo Masamune yang terakhir diketahui adalah Tokugawa Iemasa. Tokugawa Iemasa rupanya memberikan senjata dan 14 pedang lainnya ke kantor polisi di Mejiro, Jepang pada Desember 1945. Segera setelah itu, pada Januari 1946, polisi memberi Mejiro pedang sersan. Coldy Bimore (Kavaleri ke-7 AS). Sejak itu, Honjo Masamune telah menghilang, dan keberadaan pedang tetap menjadi misteri. Honjo Masamune adalah salah satu benda bersejarah terpenting yang hilang pada akhir Perang Dunia II.

TOP 1:

Tizona

Tizona
El Cid lahir pada tahun 1040 di Vivar, sebuah kota kecil sekitar enam kilometer utara Burgos, ibukota Castilla. Kerajaan Castilla adalah salah satu kerajaan abad pertengahan Semenanjung Iberia. Selama hidupnya, El Cid menjadi pemimpin militer dan diplomatik yang sukses. Ia diangkat menjadi panglima tertinggi pasukan Alfonso VI dan menjadi pahlawan Spanyol. Del Cid dikatakan telah menggunakan banyak pedang berbeda dalam hidupnya, tetapi dua yang paling terkenal adalah Colada dan Tizona. Senjata itu adalah salah satu peninggalan paling berharga di Spanyol dan diyakini telah dipalsukan di Cordoba, meskipun ada banyak jejak baja Damaskus, yang sebagian besar digunakan di Timur Tengah. Panjangnya 103 cm dan beratnya 2,4 Kg. Ini berisi dua prasasti, tanggal pembuatan 1002 dan satu lagi mengutip Ave Maria. Saat ini dipajang di Museum Burgos.