Karya seni yang tidak ada lagi

| HIBURAN
Karya seni yang tidak ada lagi
Sumber: listas.20minutos.es
Setiap kali Anda mengunjungi museum, Anda menikmati setiap pekerjaan, Anda tidak benar-benar tahu apakah itu akan menjadi yang terakhir kali Anda akan melihatnya. Perang Dunia Pertama dan Kedua, serangan teroris 11 September 2011, serta perang dan penjarahan lainnya telah menjadi alasan mengapa banyak karya seni tidak pernah bisa dihargai lagi. Sejarawan C茅line Delavaux melakukan tugas penerbitan buku: "The Impossible Museum: The Best Art Anda Tidak Akan Pernah Melihat" (The Impossible Museum: Seni terbaik yang pernah Anda lihat), di mana ia menyusun karya seni yang berharga ini. yang tidak ada lagi

TOP 15:

"Madeleine Bersandar di Siku dengan Bunga di Rambutnya" oleh Pierre-Auguste Renoir

Pekerjaan "Madeleine Leaning on Her Elbow with Flowers in Her Hair," lukisan minyak senilai $ 1 juta, dicuri oleh seorang perampok bersenjata yang mengenakan topeng ski di Houston pada tanggal 8 September 2011.

TOP 14:

400 lukisan dihancurkan selama kebakaran di Flackturm di Friedrichshain

400 lukisan dihancurkan selama kebakaran di Flackturm di Friedrichshain
Selama Perang Dunia Kedua, Jerman, seperti banyak negara Eropa lainnya, mengevakuasi karya seni mereka dari museum ke tempat perlindungan yang lebih aman, di Berlin, salah satu pusat ini adalah bungker di Friedrichshain. Tetapi pada bulan Mei 1945, ketika kota itu berada di tangan Sekutu, lebih dari 400 lukisan dihancurkan selama kebakaran di Flackturm di Friedrichshain. Dalam bagian-bagian ini adalah Bacchanal, karya Peter Paul Rubens pada abad ketujuh belas.


TOP 13:

"The Dance of Death" oleh Niklaus Manuel Deutsch

The Dance of Death oleh Niklaus Manuel Deutsch (1484-1530) menghiasi dinding pemakaman di Bern, Swiss; Itu adalah monumen paling terkenal di kota, yang terdiri dari serangkaian 46 adegan. Sayangnya, pekerjaan itu dihancurkan pada 1660 sebagai hasil dari evolusi kembali kota. Namun, salinannya muncul dalam naskah lukisan dan tulisan yang dibuat pada tahun 1649 oleh seniman lokal, Albrecht Kauw.

TOP 12:

"Rumah" oleh Rachel Whiteread dihancurkan pada tahun 1994

Pada tahun 1993, seniman Inggris Rachel Whiteread mengisi interior rumah kosong di East London dengan beton; Ketika plester itu kering, sang seniman membuang cangkang hanya menyisakan cetakan, yang berjudul House. Karya seni ini adalah semacam kebangkitan masa lalu, hantu yang bagi sebagian orang London sedang mengganggu, sehingga dihancurkan pada 11 Januari 1994.

TOP 11:

Rubens dan lukisan Titian menghilang bersama dengan The Ribeira Palace of Portugal

Rubens dan lukisan Titian menghilang bersama dengan The Ribeira Palace of Portugal
Istana Ribeira di Portugal lenyap bersama lukisan karya Rubens dan Titian pada gempa 1755.


TOP 10:

Lebih dari 239 karya hancur, termasuk "The Sleeping Shepherd" oleh Fran莽ois Boucher

Lebih dari 239 karya hancur, termasuk
Pada bulan November 2001, di sebuah museum di Lucerne, Swiss, seorang pencuri kembali ke TKP, karena beberapa tahun yang lalu dia telah mencuri 239 karya seni tidak hanya dari tempat ini; seseorang yang melihatnya mengenalinya dan ditangkap oleh polisi. Orang muda Jerman ini mengatakan bahwa dia mulai mencuri objek-objek gairahnya pada tahun 1995. Dia mengunjungi museum-museum Eropa dan rumah-rumah megah untuk melakukan kejahatannya. Mencuri banyak lukisan, patung, benda perak, dan perhiasan. Ketika pencuri itu ditangkap, polisi berpikir bahwa semua potongan itu akan kembali ke tempat asal mereka, tetapi mereka tidak mengandalkan fakta bahwa ibu kriminal telah menghancurkan seni yang telah disimpan di rumahnya. Benda-benda itu dilempar ke dalam kanal, dan lukisan-lukisan itu telah dipotong dan kemudian dibuang ke lubang sampah. Di antara karya yang hilang adalah lukisan The Sleeping Shepherd karya seniman Fran莽ois Boucher, yang dicuri pada tahun 1996.

TOP 9:

Pekerjaan dihancurkan oleh pengeboman oleh Hugo van der Goes, Lorenzo di Cred dan Gerrit van Honthorst

Pekerjaan dihancurkan oleh pengeboman oleh Hugo van der Goes, Lorenzo di Cred dan Gerrit van Honthorst
Pada tanggal 27 Mei 1993, sebuah bom meledak dekat Galeri Uffizi di Florence. Beberapa orang tewas dalam serangan ini yang tujuan utamanya adalah museum itu sendiri. Situs ini menyimpan beberapa lukisan yang mewakili Adoration of the Shepherds of artists, juga dikenal sebagai Hugo van der Goes dan Lorenzo di Credi. Dan di antara banyak versi yang telah memiliki salah satu seniman Belanda Gerrit van Honthorst, yang tinggal di Florence selama abad 17. L'Adoration des Mages, 1620, dihancurkan selama serangan dengan bahan peledak.

TOP 8:

"Filosofi" oleh Gustav Klimt (Api di Immendorf Castle)

Bagian dari karya-karya yang membuat Galeri Modern Wina dipindahkan, pada 1944, ke Castle Immendorf, membuat mereka selamat dari pengeboman terus menerus yang terjadi di kota. Namun di bulan Mei 1945, menghadapi tekanan Soviet yang diderita oleh daerah itu, pasukan SS membakar kastil, kehilangan benua dan konten yang berharga, sehingga mencegah harta benda artistik jatuh ke tangan Soviet. Di antara banyak kerugian termasuk seri dengan judul Filsafat Gustav Klimt.


TOP 7:

Rockefeller mengirim untuk menghapus lukisan Diego Rivera "Pria di persimpangan"

Rockefeller mengirim untuk menghapus lukisan Diego Rivera
Pada tahun 1932, pelukis Meksiko Diego Rivera dipekerjakan untuk melukis fresco di resepsi salah satu gedung pencakar langit di Rockefeller Center di New York. Mural: Orang di persimpangan jalan, yang disusun oleh Rivera termasuk karakter primordial Komunisme-Lenin, sebuah gambar yang tidak sesuai dengan visi keluarga Rockefeller; alasan mengapa pekerjaan Diego terhapus sepenuhnya.

TOP 6:

The "Great Tapestry" dari Mir贸 (dihancurkan bersama dengan Menara Kembar New York)

The
Pada tahun 1974 pelukis Spanyol Joan Mir贸 merancang permadani wol, rami dan tali besar seluas 66 meter persegi untuk menghias lobi World Trade Center di New York, yang tewas dalam serangan teroris 11 September 2011. "Besar Permadani "de Mir贸, demikian sebutannya, ditinggalkan di bawah reruntuhan Menara Kembar. * Dalam serangan melawan menara kembar, lebih dari 300 gambar dan patung karya Rodin hilang, begitu juga karpet oleh Joan Mir贸 dan dibuat oleh Lichenstein.

TOP 5:

"Leda" oleh Leonardo da Vinci menghilang

Kanvas berjudul Leda y el swne diproduksi oleh pelukis Italia, Leonardo da Vinci antara 1510-1515; tetapi pada saat ini tidak diketahui di mana karya seni itu, ia menghilang begitu saja. Hanya satu salinan disimpan di Galeri Borghese di Roma, yang dicat dalam tempera pada panel dan ukuran tinggi 112 cm dan lebar 86 cm.


TOP 4:

"The Expulsion of the Moriscos" oleh Vel谩zquez dan lebih dari 500 lukisan (Incendio Real Alc谩zar de Madrid 1734)

Pada Malam Natal tahun 1734, terjadi kebakaran di Real Alcazar di Madrid. Api menyebar dengan cepat dan berlangsung selama empat hari; Intensitasnya sedemikian rupa sehingga beberapa benda perak dilelehkan. Tempat itu menaungi banyak karya seni, di antaranya lebih dari 500 gambar, di mana pengusiran moriscos dari Vel谩zquez dihancurkan.

TOP 3:

"Potret Dr. Gachet" oleh Van Gogh

Mungkin salah satu kasus paling menyedihkan dan paling terkenal adalah bahwa dari miliarder Ryoei Saito, orang Jepang kaya ini membeli lukisan terkenal Van Gogh "Potret Dr Gachet" dengan catatan 82,5 juta dolar. Kemudian dia mengumumkan bahwa ketika dia meninggal dia ingin membakar lukisan itu bersamanya. Sejak kematiannya, tidak ada yang pernah mendengar tentang lukisan itu lagi dan desas-desus mengatakan bahwa janji yang menyedihkan itu mungkin telah terpenuhi.

TOP 2:

L'Egypte (Keterangan Mesir) 160 ribu manuskrip dan peta dibakar

L'Egypte (Keterangan Mesir) 160 ribu manuskrip dan peta dibakar
Pada bulan Desember 2011, Institut Mesir menjadi korban kebakaran selama kerusuhan di Kairo, di mana 160 ribu naskah dan peta dibakar, termasuk Deskripsi asli L'Egypte (Keterangan Mesir) yang ditugaskan oleh Napoleon Bonaparte . Deskripsi L'Egypte, terdiri dari 24 jilid penuh ilustrasi yang dipercayakan Napoleon kepada sekelompok ilmuwan yang menemaninya selama kampanyenya di negara Nil. Bonaparte didirikan pada 1798 Institut Mesir dalam rupa Lembaga Nasional Prancis; yang juga tetap menjadi reruntuhan.

TOP 1:

Kehancuran seorang Buddha monumental

Kehancuran seorang Buddha monumental
Milisi Afghanistan dinamai pada tahun 2001 sebagai kepala patung raksasa Buddha Bamiyan, 55 meter dan diukir di gunung 1.500 tahun yang lalu. Mereka juga menamai Buddha lain yang lebih kecil.