Hewan punah yang paling mengesankan

| LAINNYA
Hewan punah yang paling mengesankan
Sumber: listas.20minutos.es
Selama jutaan tahun, banyak spesies hewan telah menghuni planet kita dan juga telah punah, baik karena seleksi alam, perubahan iklim, kurangnya adaptasi, kepunahan massal atau alasan lain seperti tindakan manusia. Berkat fosil-fosil yang ditemukan, kita dapat memperoleh gambaran tentang seperti apa beberapa hewan paling spektakuler yang pernah ada dalam sejarah Bumi.

TOP 25:
Dimorphodon
Dimorphodon
Dimorphodon memiliki lebar sayap sekitar 1,4 m dan panjang 1 meter, menghitung ekor. Mereka memiliki tengkorak yang besar dan tebal, yang beratnya berkurang berkat keberadaan rongga besar yang dipisahkan oleh dinding bertulang tipis. Itu hidup pada periode Jurassic awal, 180-200 juta tahun yang lalu.

TOP 24:
Brontoscorpio
Brontoscorpio
Ini adalah genus yang punah dan spesies kalajengking akuatik sepanjang satu meter yang hidup selama periode Silurian di Inggris. Penampilannya adalah kalajengking besar saat ini, tetapi dengan mata majemuk yang relatif besar. Diperkirakan seluruh hewan setidaknya memiliki panjang 90 sentimeter.


TOP 23:
Glyptodon
Glyptodon
Hewan ini, terkait dengan armadillo saat ini, berasal dari Amerika Selatan. The glyptodon diukur sekitar 3m dan beratnya sekitar 1,4t, setara dalam bentuk dan ukuran untuk Volkswagen Beetle. Itu herbivora dan, karena konstitusinya, diasumsikan bahwa itu tidak terlalu gesit. Pertahanannya terhadap predator didasarkan pada cangkangnya yang kaku. Spesies yang berbeda dibedakan oleh pola dan jenis kerang. Selama ribuan tahun, banyak dari kerang-kerang itu tetap kosong di sepanjang dataran Uruguay, Rio Grande do Sul dan Argentina, mungkin berfungsi sebagai tempat perlindungan bagi manusia primitif di kawasan itu. Itu punah sekitar 10.000 hingga 8.500 tahun yang lalu sebagai akibat dari ketidakefektifan adaptifnya.

TOP 22:
Livyatan Melvillei
Livyatan Melvillei
Livyatan Melvillei adalah genus yang sudah punah dan spesies cetacean bergigi (odontoceto), ditemukan pada 2008 di Peru saat ini. Ini adalah predator super dengan gigi terbesar yang ditemukan pada hewan apa pun yang dikenal sejauh ini. Dengan ukuran 3 kali ukuran paus pembunuh saat ini, kemungkinan mangsa itu menyaingi mangsa dan berhadapan dengan apa yang dianggap sebagai predator terbesar laut yang pernah ada, Carcharodon Megalodon. Pada saat ini tidak ada lagi fosil yang tersisa dari hewan yang punah ini, namun, karena ukuran tengkorak, para peneliti memperkirakan bahwa Livyatan Melvillei berukuran antara 14 dan 17,5 meter panjangnya dan dapat mencapai 100 ton berat. .

TOP 21:
Helicoprion
Helicoprion
Helicoprion adalah genus ikan mirip hiu yang punah yang pertama kali muncul di lautan Karbon Atas (sekitar 280 juta tahun lalu) dan akhirnya punah di Trias Atas sekitar 225 juta tahun yang lalu. Giginya digergaji, yang menyiratkan bahwa hewan-hewan ini adalah karnivora. Karena tengkorak saat ini tidak tersedia, teknik diet atau predasinya termasuk dalam bidang spekulasi. Satu hipotesis adalah bahwa ia memakan amon dan bahwa giginya khusus dalam tugas memecahkan cangkang hewan-hewan ini.


TOP 20:
Jaekelopterus
Jaekelopterus
Jaekelopterus rhenaniae adalah spesies kalajengking laut yang punah. Dianggap sebagai leluhur kalajengking, ia diperkirakan memiliki panjang 2,5 meter dengan berat sekitar 180 kg, itu adalah salah satu dari dua arthropoda terbesar yang ditemukan. Itu memiliki penjepit 46 cm dan akan menjadi salah satu predator terbesar pada masanya. Mungkin saja ia memburu ikan, trilobita, kalajengking laut lainnya, dan bahkan nenek moyang tetrapoda.

TOP 19:
Meganeura
Meganeura
Meganeura Monyi adalah spesies capung raksasa yang hidup 300 juta tahun yang lalu pada periode Karbon. Lebar sayapnya hampir 80 sentimeter menjadikannya spesies serangga terbesar yang pernah ada di bumi, beratnya sekitar 150 gram.

TOP 18:
Elang Haast
Elang Haast
Ini adalah genus dan spesies elang yang punah yang pernah menghuni Pulau Selatan Selandia Baru. Ini adalah elang terbesar yang dikenal. Mangsa utama mereka adalah moas, burung raksasa yang tidak bisa terbang yang tidak mampu mempertahankan diri dari kekuatan kejut dan kecepatan elang ini, yang bisa mencapai kecepatan 80 km / jam. Ukuran elang yang besar mungkin merupakan respons evolusi terhadap ukuran mangsanya, karena ia akan jauh lebih kecil ketika tiba di pulau itu, hanya tumbuh secara substansial dari waktu ke waktu karena kurangnya persaingan (lihat gigantisme pulau). Elang Haast punah pada 1400 M, ketika sumber makanan utamanya, moa, diburu hingga punah oleh suku Maori dan sebagian besar habitat hutannya yang lebat hancur.


TOP 17:
Archelon
Archelon
Kura-kura ini berukuran raksasa, panjangnya bisa mencapai 4,5 meter, mereka terutama mendiami Amerika Utara pada zaman Kapur Atas (antara 75 dan 65 juta tahun yang lalu).

TOP 16:
Arthropleura
Arthropleura
Arthropleura adalah spesies kaki seribu raksasa dari keluarga arthropleurid yang hidup pada zaman Karbon (340-280 juta tahun lalu) di tempat yang sekarang menjadi Amerika Utara dan Skotlandia. Dengan panjang antara 0,3 dan 2,6 meter dan berat sekitar 300 kilo, mereka adalah invertebrata darat terbesar yang dikenal sepanjang masa.

TOP 15:

Gua beruang

Gua beruang
Gua beruang atau gua beruang (Ursus spelaeus) adalah hewan raksasa yang punah yang menghuni Eropa dari Spanyol hingga Ural dan menghilang 27.800 tahun yang lalu. Nama ini berasal dari fakta bahwa sebagian besar fosil hewan ini telah ditemukan di gua atau gua, yang menunjukkan bahwa spesies ini menghabiskan lebih banyak waktu di lingkungan ini daripada kerabatnya. Laki-laki mencapai ketinggian hingga 3 meter dalam posisi tegak dan sering melebihi berat 440 kg, hingga 600 dalam pra-hibernasi (tiga kali lipat dari beruang coklat ukuran sedang), harapan hidup mereka diyakini sekitar pada usia 20 tahun.


TOP 14:

Quetzalcoatlus

Quetzalcoatlus
Dinamai setelah dewa Aztec Quetzalc贸atl, tanpa diragukan lagi salah satu makhluk terbesar yang pernah terbang melintasi langit planet ini. Quetzalcoatlus berukuran hingga 14 m di sayap (dari satu ujung sayap ke yang lain) dan beratnya antara 70 dan 100kg.

TOP 13:

Sarcosuchus Imperator

Sarcosuchus Imperator
Kaisar buaya (imperator Sarcosuchus, "buaya kaisar berdaging", juga dikenal sebagai "SuperCroc") adalah spesies yang punah yang hidup selama periode Kapur Era Mesozoikum, sekitar 110 juta tahun yang lalu, di daerah yang saat ini terdiri dari padang pasir dari Sahara. Panjang total tubuh buaya sama dengan sekitar 8 kali panjang tengkoraknya. Karena tengkorak imperator Sarcosuchus mencapai panjang 1,80 m, maka ukuran totalnya harus mencapai sekitar 11 hingga 12 meter (butuh antara 40 dan 50 tahun untuk mencapai ukuran akhir).

TOP 12:

Dunkleosteus

Dunkleosteus
Dunkleosteus adalah ikan lapis baja perak yang panjangnya bisa mencapai sepuluh meter, monster empat ton. Meskipun mereka tidak memiliki gigi asli, ia memiliki dua bilah tulang panjang di mulutnya untuk mematahkan dan menghancurkan makhluk apa pun yang berlari ke dalamnya, diperkirakan gigitan ikan ini dapat mencapai 5.000 kilo kekuatan, dua kali kekuatan dari hiu putih besar.

TOP 11:

Gigantopithecus blacki

Gigantopithecus blacki
Nama ilmiah Gigantopithecus blacki mengacu pada spesies raksasa primata yang sudah punah yang hidup di Asia dan hidup berdampingan dengan manusia pertama. Dengan tinggi 3 meter dan sekitar 600 kilo dianggap kera terbesar yang pernah ada. Beberapa peneliti percaya itu mungkin binatang di balik mitos Bigfoot.


TOP 10:

Paraceratherium

Paraceratherium
Mereka akan menjadi mamalia darat terbesar sepanjang masa, dengan ketinggian lima setengah meter di withers4 dan tujuh setengah meter di kepala, dan panjang delapan meter (tidak termasuk ekor). Perkiraan berat paraceraterio bervariasi, tetapi berosilasi sekitar lima belas ton. Hewan dari genus ini muncul di Asia Tengah selama paruh pertama periode Oligosen, sekitar tiga puluh juta tahun yang lalu, dan menjadi punah pada periode pertengahan Miosen, 16,6 juta tahun yang lalu.

TOP 9:

Spinosaurus

Spinosaurus
Spinosaurus mungkin merupakan predator terestrial terbesar yang pernah ada. Dengan ukuran yang diperkirakan 12,6-18 meter dan berat 7 hingga 20,9 ton, karnivora ini hidup di Afrika Utara sekitar 112 hingga 97 juta tahun yang lalu.

TOP 8:

Argentavis

Argentavis
Nama ilmiah burung raksasa ini adalah Argentavis magnificens (burung Argentina yang luar biasa) karena fosil pertamanya ditemukan di Argentina pada tahun 1979 dan sampai sekarang spesies yang tidak diketahui ini dapat dikatalogkan. Dengan ketinggian dua meter, panjang hingga ekor 3,5 meter, berat lebih dari 70 kilogram dan lebar sayap yang bisa mencapai 8 meter, Argentavis diyakini sebagai burung terbang terbesar yang pernah ada. . Itu hidup antara 23 dan 5 juta tahun yang lalu. Telurnya bisa mencapai 1 kg dan saat dewasa bulunya akan melebihi satu meter panjangnya.

TOP 7:

Liopleurodon

Liopleurodon
Liopleurodon (artinya "gigi berwajah halus") adalah genus plesiosauria pliosaurid yang hidup di Jura Tengah (sekitar 160 dan 155 juta tahun lalu), di tempat yang sekarang disebut Eropa. Dengan panjang 25 meter dan panjang mulut 3 meter, Liopleurodon Ferox dianggap sebagai karnivora terbesar yang pernah ada, diyakini sebagai raja laut di zaman prasejarah.

TOP 6:

Titanoboa

Titanoboa
Dengan nama ilmiah Titanoboa cerrejonensis mengacu pada ukurannya dan tempat di mana jenazahnya ditemukan (di tambang batubara Cerrej贸n, Kolombia), ia adalah ular terbesar yang ditemukan hingga saat ini. Dengan ukuran mendekati 14 meter dan berat sekitar lebih dari 1.100 kilo, Titanoboa adalah predator super yang hidup antara 58 dan 60 juta tahun yang lalu di Kolombia saat ini dan mungkin juga di sebagian besar Amerika Selatan. Tubuh ular ini bisa mencapai selebar satu meter.


TOP 5:

Sauroposeidon

Sauroposeidon
Itu adalah herbivora berkaki empat dengan tungkai depan lebih panjang dari tungkai belakang, desain tubuh yang mirip dengan jerapah modern (tetapi sekitar 30 kali lebih besar dari jerapah terbesar yang diketahui). Ekstrapolasi berdasarkan Brachiosaurus, kerabatnya yang paling dikenal, menunjukkan bahwa Sauroposeidon dapat mencapai 17 meter dengan leher lebar, menjadikannya dinosaurus tertinggi yang diketahui. Dengan perkiraan panjang hingga 34 meter dan massa antara 50 hingga 60 ton, itu juga termasuk ke dalam kelompok terpanjang dan terberat.

TOP 4:

Smilodon

Smilodon
Smilodon adalah genus gigi saber yang punah. Jantan terbesar dari spesies populasi Smilodon mampu mencapai berat hingga 300 kg, menyaingi harimau modern untuk mendapatkan gelar kucing terbesar sepanjang masa. Fitur yang paling khas adalah gigi taringnya yang besar, yang menjadikannya salah satu mamalia prasejarah yang paling populer. Mereka kadang-kadang disebut harimau bertaring tajam meskipun sebenarnya bukan harimau. Mereka punah karena perubahan iklim yang terjadi pada Pleistosen akhir dan modifikasi ekosistem yang menyebabkan perubahan ini, tetapi ada kemungkinan bahwa kedatangan manusia juga berkontribusi pada kepunahan mereka.

TOP 3:

Megalodon

Megalodon
Juga disebut megalodon, hiu megadiente, dan hiu putih raksasa (Carcharodon megalodon) adalah hiu raksasa yang mungkin hidup antara 20 dan 1,5 juta tahun yang lalu. Tidak ada keraguan bahwa dia adalah pemburu tertinggi di planet ini selama Miosen dan Pliosen. Gigi dalam banyak hal mirip dengan hiu putih saat ini (Carcharodon carcharias), tetapi dengan ukuran yang dapat melebihi 17,5 sentimeter (tiga kali lipat dari gigi hiu putih besar). Beberapa fosil Megalodon (hanya gigi karena ketahanannya terhadap berlalunya waktu) menunjukkan bahwa mungkin ada spesimen Megalodon 24 meter dan lima puluh ton.

TOP 2:

Tyrannosaurus Rex

Tyrannosaurus Rex
Meskipun theropoda lain menyaingi atau melebihi ukuran Tyrannosaurus rex, itu masih merupakan tyrannosaurid terbesar yang diketahui dan salah satu predator terbesar yang diketahui di Bumi, berukuran panjang 12,3 meter, tinggi 4 meter, dan dengan perkiraan bobot. antara 6 hingga 8 ton.

TOP 1:

Mammoth

Mammoth
Mereka ada dari sekitar 4,8 juta tahun yang lalu hingga hanya 3.700 tahun sebelum Kristus. Banyak spesies telah dideskripsikan, mammoth berbulu yang paling terkenal. Fosil mammoth telah ditemukan di Amerika Utara, Eurasia, dan Afrika. Gading mamut terbesar yang tercatat adalah mammoth berbulu, yang panjangnya mencapai 5 meter. Gading mamut sepanjang 3,3 meter ditemukan pada 2005 di Illinois. Namun, sebagian besar spesies mamut tidak lebih besar dari gajah Asia dewasa ini.